Lebih Mengenal Tentang Episiotomi Saat Persalinan

Share Dan Tag Teman Kamu Di :

  • Salah satu hal yang paling ditakutkan oleh ibu hamil saat melahirkan kelak ialah Episiotomi. Bayangan mengenai rasa sakit yang akan dirasakan selama Episiotomi selalu menghantui para calon ibu. Kadang, ketakutan yang berlebih ini malah menimbulkan masalah sehingga mengganggu proses persalinan. Nah, untuk menghindari hal tersebut, sebaiknya ibu lebih mengenal mengenai Episiotomi saat persalinan tersebut.

    Lebih Mengenal Tentang Episiotomi Saat Persalinan

    Apa Itu Episiotomi?

    Episiotomi adalah luka bedah di daerah otot antara vagina dan anus (daerah yang disebut perineum) yang dibuat sebelum pengiriman untuk memperbesar lubang vagina Anda.

    Dokter kandungan dapat melakukan episiotomi secara rutin untuk mempercepat pengiriman dan untuk mencegah vagina dari robek, terutama selama melahirkan melalui vagina pertama, dengan keyakinan bahwa sayatan episiotomi akan sembuh lebih mudah daripada robekan spontan. Banyak ahli juga percaya bahwa episiotomi dapat membantu mencegah komplikasi, seperti inkontinensia.

    Namun selama 20 tahun terakhir, banyak penelitian telah menunjukan bahwa hal ini tidak terjadi. Bahkan, tidak ada bukti yang baik bahwa episiotomi menawarkan perlindungan jaringan vagina dan otot-otot dasar panggul yang nyata, dan prosedur ini benar-benar dapat menyebabkan masalah. Untuk alasan ini, Kongres Amerika of Obstetricians dan Gynecologists serta sejumlah ahli lain sekarang setuju bahwa prosedur ini tidak harus dilakukan secara rutin.

    Mengapa Lebih Baik Merobek Alami Daripada Dengan Episiotomi?

    Penelitian telah menunjukkan bahwa wanita dengan air mata spontan yang merobek secara alami umumnya sembuh dalam waktu yang sama atau kurang dan sangat sering memiliki komplikasi lebih sedikit daripada mereka yang memiliki episiotomi.
    Wanita yang memiliki episiotomi cenderung kehilangan lebih banyak darah pada saat pengiriman, memiliki rasa sakit lebih selama pemulihan, dan harus menunggu lebih lama sebelum mereka berhubungan seks tanpa ketidaknyamanan. Episiotomi juga meningkatkan risiko infeksi, dan penelitian terbaru menunjukkan bahwa mendapatkan episiotomi untuk kelahiran normal pertama terkait dengan peningkatan risiko robek pada kelahiran berikutnya.

    Mengapa Saya Harus Episiotomi?

    Ada beberapa situasi di mana episiotomi mungkin bisa membantu.

    Jika bayi Anda sangat besar dan dokter membutuhkan ruang ekstra untuk memanipulasi dia selama pengiriman atau menerapkan forceps, ibu dianjurkan untuk memilih untuk melakukan episiotomi. Dan jika bayi Anda perlu dilahirkan secepat mungkin “karena denyut jantungnya menunjukkan ia tidak akan mampu melewati proses persalinan dengan baik” dokter dapat memutuskan bahwa episiotomi akan membantu mempercepat pengiriman. Dalam sken ario ini, episiotomi mungkin penting untuk memastikan bayi Anda lahir dengan aman.

    Bagaimana Episiotomi Dilakukan?

    Jika dokter memutuskan untuk melakukan episiotomi, dia akan memberikan suntikan bius lokal dan menggunakan gunting bedah untuk membuat luka kecil di perineum Anda sesaat sebelum kelahiran bayi Anda. (Kadang-kadang, jika perineum Anda sudah mati rasa dan menipis dari tekanan kepala bayi Anda – atau jika Anda sudah memiliki epidural -. Dokter bisa melakukan episiotomi tanpa obat nyeri)

    Setelah melahirkan, Anda akan mendapatkan suntikan lain dari anestesi lokal untuk memastikan Anda benar-benar mati rasa sebelum dipotong dan dijahit kembali.

    Bagaimana Proses Penyembuhannya?

    Jika Anda sudah memiliki episiotomi, Anda akan memiliki jahitan di daerah yang sangat lembut, dan Anda akan memerlukan beberapa waktu untuk menyembuhkannya. Jahitan Anda tidak akan harus dihapus, mereka akan larut sendiri selama minggu-minggu setelah melahirkan.

    Beberapa wanita merasa sedikit sakit setelah minggu pertama, sementara yang lain memiliki ketidaknyamanan selama satu bulan atau lebih, terutama jika mereka memiliki laserasi ketiga atau keempat derajat.

    Gunakan kompres es pada daerah perineum Anda segera setelah bayi Anda lahir dan sebentar-sebentar selama 12 jam berikutnya atau lebih, untuk mematikan rasa dan mencegah atau mengurangi pembengkakan.

    Apa Yang Terjadi Ketika Berhubungan Seks Lagi?

    Perineum Anda harus benar-benar sembuh oleh empat sampai enam minggu setelah melahirkan, , Anda dapat mencoba berhubungan seks kemudian. Jika Anda memiliki laserasi ketiga atau keempat derajat, itu sangat penting untuk menunggu lebih lama untuk melakukan hubungan seks sampai setelah Anda telah diperiksa dan dipastikan normal kembali.

    Jika Anda menemukan bahwa seks masih tidak nyaman atau menyakitkan, berbicara dengan pengasuh Anda tentang pengobatan lebih lanjut. Pertimbangkan untuk berkonsultasi dengan ahli terapi fisik yang mengkhususkan diri dalam rehabilitasi panggul. Jenis terapi dapat membantu dengan banyak masalah postpartum termasuk nyeri saat berhubungan seks.

    Terimakasih sudah berkunjung, Anda bisa berkonsultasi juga dengan kami melalui form TANYA BIDAN ya 🙂

    Mungkin Anda juga tertarik untuk membaca :

    About : Citra Dewi Amd. Keb

    Citra Dewi Amd. Keb

    Bidan Citra Dewi Am.Keb merupakan alumnus Stikes Jenderal Achmad Yani Cimahi angkatan 2016 yang lahir pada 15 juni 1995. Aktif sebagai Interactive Medical Advisor di www.curhatbidan.com. Bagi saya menjadi seorang bidan adalah pekerjaan mulia yang memberikan pelayanan dengan hati nurani. Bidan berperan dalam luang lingkup kesehatan dasar masyarakat. Mulai dari bayi, remaja, pasangan usia subur sampai lanjut usia. Saya berharap mampu memberikan pelayanan kesehatan keluarga anda.

    Untuk konsultasi via WhatsApp klik disini :

  • Citra Dewi Amd.Keb - September 16, 2016
    Diskusi Dari:
    Alfiyah

    Selamat siang bu bidan saya mau bertanya. Apakah penggunaan Kb itu aman untuk wanita yang baru menikah? Soalnya saya sering mendengar jika wanita yang baru menikah sebaiknya tidak menggunakamn KB karena dapat membuat rahim kering dan sulit hamil nantinya. Apakah itu benar mohon penjelasannya

    Dijawab Oleh : Alfiyah
    Diskusi Dari:
    laceyu4030243

    Selamat pagi bu bidan saya mau tanya apa saja yang bisa menghambat terjadinya kehamilan karena saya sudah 1 tahun menikah namun belum juga dapat momongan. Mohon jawabannya

    Dijawab Oleh : laceyu4030243
    Diskusi Dari:
    ANGGUN

    Usia sy saat ini 36 tahun. Dan berencana utk program kehamilan. Apakah beresiko dgn usia sy sekarang? Dua kali kehamilan tidak ada masalah. Terima kasih

    Dijawab Oleh : ANGGUN
    Diskusi Dari:
    Sahputri Ramadhani

    Saya mau menanyakan tentang cara menghitung kehamilan wanita yang memiliki haid tidak teratur. bUlan lalu saya masih haid dan terakhir nya pada tanggal 29 Agustus. Pada minggu ke 2 setelah terakhir menstrulasi, tepatnya apda tanggal 18 Oktober saya merasakan mual mual dan saya cek ternyata positif hamil. Sebelumnya saya sering kali memiliki masalah dengan mestrulasi yakni waktu yang tidak teratur yang bahkan bisa saja telat hingga 3 bulan lamanya. Yang mau saya tanyakan, bagai mana cara menghitung kehamilan pada orang yang memiliki masalah dengan haid yang tak lancar ini, apakah bisa dihitung sama dengan orang yang memiliki siklus haid yang normal?

    Dijawab Oleh : Sahputri Ramadhani
    Diskusi Dari:
    Day

    Persalinan pertama saya mengalami gangguan medis yang mengharuskan saya operasi caesar, dan yang mau saya tanyakan adakah resiko bagi saya yang sebelumnya melakukan operasi caesar, dan lantas dikehamilan kedua saya ingin memlih jalan persalinan normal ? Mohon penjelasannya bu bidan

    Dijawab Oleh : Day