×

Lebih Mengenal Tentang Episiotomi Saat Persalinan

Bagikan Artikel :

Salah satu hal yang paling ditakutkan oleh ibu hamil saat melahirkan kelak ialah Episiotomi. Bayangan mengenai rasa sakit yang akan dirasakan selama Episiotomi selalu menghantui para calon ibu. Kadang, ketakutan yang berlebih ini malah menimbulkan masalah sehingga mengganggu proses persalinan. Nah, untuk menghindari hal tersebut, sebaiknya ibu lebih mengenal mengenai Episiotomi saat persalinan tersebut.

Lebih Mengenal Tentang Episiotomi Saat Persalinan

Apa Itu Episiotomi?

Episiotomi adalah luka bedah di daerah otot antara vagina dan anus (daerah yang disebut perineum) yang dibuat sebelum pengiriman untuk memperbesar lubang vagina Anda.

Dokter kandungan dapat melakukan episiotomi secara rutin untuk mempercepat pengiriman dan untuk mencegah vagina dari robek, terutama selama melahirkan melalui vagina pertama, dengan keyakinan bahwa sayatan episiotomi akan sembuh lebih mudah daripada robekan spontan. Banyak ahli juga percaya bahwa episiotomi dapat membantu mencegah komplikasi, seperti inkontinensia.

Namun selama 20 tahun terakhir, banyak penelitian telah menunjukan bahwa hal ini tidak terjadi. Bahkan, tidak ada bukti yang baik bahwa episiotomi menawarkan perlindungan jaringan vagina dan otot-otot dasar panggul yang nyata, dan prosedur ini benar-benar dapat menyebabkan masalah. Untuk alasan ini, Kongres Amerika of Obstetricians dan Gynecologists serta sejumlah ahli lain sekarang setuju bahwa prosedur ini tidak harus dilakukan secara rutin.

Mengapa Lebih Baik Merobek Alami Daripada Dengan Episiotomi?

Penelitian telah menunjukkan bahwa wanita dengan air mata spontan yang merobek secara alami umumnya sembuh dalam waktu yang sama atau kurang dan sangat sering memiliki komplikasi lebih sedikit daripada mereka yang memiliki episiotomi.
Wanita yang memiliki episiotomi cenderung kehilangan lebih banyak darah pada saat pengiriman, memiliki rasa sakit lebih selama pemulihan, dan harus menunggu lebih lama sebelum mereka berhubungan seks tanpa ketidaknyamanan. Episiotomi juga meningkatkan risiko infeksi, dan penelitian terbaru menunjukkan bahwa mendapatkan episiotomi untuk kelahiran normal pertama terkait dengan peningkatan risiko robek pada kelahiran berikutnya.

Mengapa Saya Harus Episiotomi?

Ada beberapa situasi di mana episiotomi mungkin bisa membantu.

Jika bayi Anda sangat besar dan dokter membutuhkan ruang ekstra untuk memanipulasi dia selama pengiriman atau menerapkan forceps, ibu dianjurkan untuk memilih untuk melakukan episiotomi. Dan jika bayi Anda perlu dilahirkan secepat mungkin “karena denyut jantungnya menunjukkan ia tidak akan mampu melewati proses persalinan dengan baik” dokter dapat memutuskan bahwa episiotomi akan membantu mempercepat pengiriman. Dalam sken ario ini, episiotomi mungkin penting untuk memastikan bayi Anda lahir dengan aman.

Bagaimana Episiotomi Dilakukan?

Jika dokter memutuskan untuk melakukan episiotomi, dia akan memberikan suntikan bius lokal dan menggunakan gunting bedah untuk membuat luka kecil di perineum Anda sesaat sebelum kelahiran bayi Anda. (Kadang-kadang, jika perineum Anda sudah mati rasa dan menipis dari tekanan kepala bayi Anda – atau jika Anda sudah memiliki epidural -. Dokter bisa melakukan episiotomi tanpa obat nyeri)

Setelah melahirkan, Anda akan mendapatkan suntikan lain dari anestesi lokal untuk memastikan Anda benar-benar mati rasa sebelum dipotong dan dijahit kembali.

Bagaimana Proses Penyembuhannya?

Jika Anda sudah memiliki episiotomi, Anda akan memiliki jahitan di daerah yang sangat lembut, dan Anda akan memerlukan beberapa waktu untuk menyembuhkannya. Jahitan Anda tidak akan harus dihapus, mereka akan larut sendiri selama minggu-minggu setelah melahirkan.

Related Posts :

    Beberapa wanita merasa sedikit sakit setelah minggu pertama, sementara yang lain memiliki ketidaknyamanan selama satu bulan atau lebih, terutama jika mereka memiliki laserasi ketiga atau keempat derajat.

    Gunakan kompres es pada daerah perineum Anda segera setelah bayi Anda lahir dan sebentar-sebentar selama 12 jam berikutnya atau lebih, untuk mematikan rasa dan mencegah atau mengurangi pembengkakan.

    Apa Yang Terjadi Ketika Berhubungan Seks Lagi?

    Perineum Anda harus benar-benar sembuh oleh empat sampai enam minggu setelah melahirkan, , Anda dapat mencoba berhubungan seks kemudian. Jika Anda memiliki laserasi ketiga atau keempat derajat, itu sangat penting untuk menunggu lebih lama untuk melakukan hubungan seks sampai setelah Anda telah diperiksa dan dipastikan normal kembali.

    Jika Anda menemukan bahwa seks masih tidak nyaman atau menyakitkan, berbicara dengan pengasuh Anda tentang pengobatan lebih lanjut. Pertimbangkan untuk berkonsultasi dengan ahli terapi fisik yang mengkhususkan diri dalam rehabilitasi panggul. Jenis terapi dapat membantu dengan banyak masalah postpartum termasuk nyeri saat berhubungan seks.

    Terimakasih sudah berkunjung, Anda bisa berkonsultasi juga dengan kami melalui form TANYA BIDAN ya 🙂

    Mungkin Anda juga tertarik untuk membaca :

    About : Citra Dewi Amd. Keb

    Citra Dewi Amd. Keb

    Bidan Citra Dewi Am.Keb merupakan alumnus Stikes Jenderal Achmad Yani Cimahi angkatan 2016 yang lahir pada 15 juni 1995. Aktif sebagai Interactive Medical Advisor di www.curhatbidan.com. Bagi saya menjadi seorang bidan adalah pekerjaan mulia yang memberikan pelayanan dengan hati nurani. Bidan berperan dalam luang lingkup kesehatan dasar masyarakat. Mulai dari bayi, remaja, pasangan usia subur sampai lanjut usia. Saya berharap mampu memberikan pelayanan kesehatan keluarga anda.

    Untuk konsultasi via WhatsApp klik disini :

  • Bagikan Artikel :

    Terkahir Di Edit : September 16, 2016

    Pertanyaan Pengunjung :

    Kapan ita melakukan tespek yg akurat?

  • Oleh : Nenih Nurjanah
  • 4 bulan, 1 minggu yang lalu

    Assalamualaikum dok selamat pagi ,saya ai nenih dok mau bertanya kapankah melakukan tespek agar hasil lebih akurat ?

    Sedikit cerita saya haid tnggl 29 desember nah pas masa subur setelah selesai haid saya rajin 2x sehari kadang 3xsehari melakukan HB ..
    Nah ini sudah satu minggu dan malam saya tiba tiba mual ntah saya masuk angin atau apa tpi tdi subuh saya iseng iseng tespeck tpi hasilnya agak samar banget garis kedua, dan d fto gak kelihatan bangt klw d fto hasilnya negatif tpi pas d terawang sma saya ada garis tipis bnggt yg satunya pekat.. apakah akurat klw ditespek seminggu setelah berhubungan atau ada baiknya nunggu sampe akhir bulan ? Gmna dok minta infonya trmkasih wasalam

    cara mengatasi kebiasaan anak usia 5 tahun yang masih suka mengompol di tempat tidur

  • Oleh : Vita Ratnasari
  • 2 tahun, 8 bulan yang lalu

    ibu bidan, anak saya laki-laki usia 5 tahun masih suka minum susu pake botol, juga masih suka ngompol di tempat tidur, bagaimana solusinya ya?

    kontributor Curhat Bidan

  • Oleh : ade
  • 9 bulan yang lalu

    Selamat sore. Saya adalah lulusan d3 kebidanan dan saat ini bekerja di salah satu rumah sakit swasta di Jawa Timur. Saya juga sangat tertarik dalam dunia media dan publikasi kesehatan. Apakah saya bisa menjadisalah satu kontributor Curhat Bidan? terimakasih

    Berhubungan Seks

  • Oleh : Sherly davies
  • 9 bulan, 2 minggu yang lalu

    Selamat Siang Dok, Saya mau bertanya, saat ini saya sedang menunda kehamilan. Saya sering kali melakukan hubungan intim bahkan hingga 3 sampai 4 kali seharinya. Namun karena saya menunda kehamilan, saya selalu mengeluarkan sperma di luar. Yang saya mau tanyakan apakah dengan kondisi dan kebiasaan ini saya bisa hamil? dan apa dampak bahaya dan manfaat melakukan hubungan intim yang sering ini?

    Tentang kehamilan

  • Oleh : Vianney Valista
  • 4 bulan, 2 minggu yang lalu

    Selamat malam bu bidan..mohon pencerahannya ya.
    Saya baru saja menikah,pengetahuan saya tetang hubungan intim dan kehamilan msh sangat minim sekali.
    Saya dan suami ingin menunda kehamilan krn ada bbrp alasan perkerjaan.
    Tadi kami melakukan hubungan intim di H+2 setelah saya haid dan suami saya membuang diluar.itu tidak membuat saya hamil kan bu?mohon pencerahan dan penjelasannya?

  • Recent Topics

  • Baru-baru ini :

  • Follow Kami Di :

  • Tanya Bidan