×

Mengenali Ciri-ciri Perbedaan Air Ketuban Yang Tidak Normal

Bagikan Artikel :

Bunda, selama ini kita mengenal tanda-tanda bahwa apabila ketuban telah pecah, maka itu adalah tanda-tanda dari datangnya waktu persalinan. Walaupun ketuban pecah yang terjadi pada wanita hamil terkadang bisa pecah sebelum waktunya (sebelum mencapai kandungan usia 9 bulan), ternyata perbedaan yang terlihat dari air ketuban juga merupakan ciri-ciri kondisi lainnya yang mengarah ke tidak normalan, entah pada kondisi janin atau kelahiran dan sebagainya.

Related Posts :

    Mengenal air ketuban beserta fungsinya.

    Air ketuban merupakan cairan yang diciptakan tubuh untuk melindungi bayi selama berada di dalam rahim. Disamping itu, fungsinya juga berperan banyak dalam pertumbuhan dan perkembangan janin. Dengan adanya cairan ketuban, maka janin di dalam kandungan ibu akan terlindungi dari bahaya guncangan maupun benturan dari luar.

    Air ketuban juga berpengaruh terhadap kestabilan serta keseimbangan suhu, dan pergerakan bebas bayi di dalam rahim. Selama kehamilan, ibu hamil akan mengalami beberapa perubahan air ketuban dari mulai awal kehamilan sampai menuju saatnya persalinan tiba.

    Di awal-awal memang volume dari air ketuban hanya sedikit saja. Namun seiring bertambahnya usia kandungan, maka air ketuban pun secara alami semakin bertambah. Pada usia kehamilan 25 week, rata-rata jumlah air ketuban berada pada takaran 239 ml, dan ketika memasuki usia kehamilan 33 week, bertambah menjadi 984 ml.

    Kesimpulannya, air ketuban sangat pentng bagi ibu hamil untuk menjaga agar bayi di dalam kandungan tetap terjaga sampai tiba waktu persalinan. Akan tetapi, air ketuban yang dikategorikan tidak normal juga bisa terjadi dan bahkan berakibat cukup fatal kelak pada proses persalinannya. Untuk itu, selama masa kehamilan sebaiknya Anda sebagai ibu hamil rutin untuk memeriksakan kondisi kehamilan serta volume air ketuban. Tujuannya? Tentu untuk mengetahui seberapa normalkah air ketuban di dalam tubuh Anda, dan menjaga agar tidak berbahaya untuk janin di dalam kandungan.

    Mengenali Ciri-ciri Perbedaan Air Ketuban Yang Tidak Normal juga sangat penting untuk Anda ketahui. Dan berikut ini adalah beberapa jenis air ketuban yang tidak normal, yang harus diwaspadai. Selengkapnya :

    1. Volume air ketuban yang terlalu sedikit.

    Jika volume air ketuban yang Anda miliki terlalu sedikit maka berhati-hatilah bahwa kemungkinan rentan terjadi gangguan perkembangan pada janin bisa terjadi. Namun, jika kondisi ini justru terjadi di masa-masa akhir kehamilan, air ketuban yang lebih sedikit menjadi tanda bahwa adanya kegagalan plasenta.

    Oligohidroamnion, adalah sebutan untuk kondisi tersebut. Adapun faktor yang menjadi penyebabnya diantaranya adalah ibu hamil yang memiliki gangguan Hipertensi atau tekanan darah tinggi, plasenta yang terlepas dari dinding rahim, terdapat selaput ketuban yang telah robek, efek dari konsumsi obat-obatan, serta adanya kelainan pada janin yang berkaitan dengan genetik.

    2. Volume air ketuban yang terlalu banyak.

    Polihidroamnion, adalah sebutan untuk kondisi yang menandakan bahwa volume air ketuban yang terlalu banyak. Sayangnya faktor penyebab dari Polihidroamnion belum diketahui secara pasti. Namun, para ahli kesehatan cukup yakin bahwa penyebabnya berkaitan dengan risiko penyakit rhesus darah, diabetes, kelainan genetik pada janin, bayi kembar, pembuluh abnormal di plasenta serta hambatan usus janin.

    Air ketuban yang terlalu banyak juga merupakan komplikasi yang umum terjadi pada ibu hamil. Dalam beberapa kasus, biasanya ibu hamil dengan kondisi air ketuban lebih banyak masih bisa melahirkan secara normal, namun ada juga yang tidak bisa. Risiko lainnya adalah menyebabkan bayi terlahir secara premature dan menyebabkan pendarahan.

    3. Air ketuban pecah dini.

    Di awal-awal artikel ini saya sudah menjelaskan bahwa air ketuban juga bisa pecah lebih awal sebelum waktunya (pecah dini). Kondisi ini mau tidak mau berisiko terhadap kesehatan, serta keselamatan ibu dan juga janin di dalam kandungan. Ketuban pecah dini biasanya terjadi pada rentang waktu yang masih jauh dari waktu persalinan normal.

    Faktor penyebab ketuban pecah ini masih jarang diketahui, namun adanya riwayat operasi rahim, kebiasaan merokok pada ibu hamil serta infeksi yang terjadi pada vagina maupun leher rahim menjadi faktor paling kuat yang menyebabkan kondisi ini terjadi. Jika terjadi, maka hal yang paling tepat adalah segera melakukan pemeriksaan agar mendapat penanganan medis yang tepat serta keselamatan janin dan ibu masih bisa ditangani.

    Nah Bunda, itu dia informasi yang bisa saya bagikan untuk Anda mengenai ciri dan tanda air ketuban yang tidak normal serta efeknya pada kehamilan dan janin. Semoga dapat bermanfaat untuk Anda, dan nantikan artikel bermanfaat lainnya seputar Informasi Ibu Hamil hanya pada situs Curhat Bidan. Salam!

    About : Citra Dewi Amd. Keb

    Citra Dewi Amd. Keb

    Bidan Citra Dewi Am.Keb merupakan alumnus Stikes Jenderal Achmad Yani Cimahi angkatan 2016 yang lahir pada 15 juni 1995. Aktif sebagai Interactive Medical Advisor di www.curhatbidan.com. Bagi saya menjadi seorang bidan adalah pekerjaan mulia yang memberikan pelayanan dengan hati nurani. Bidan berperan dalam luang lingkup kesehatan dasar masyarakat. Mulai dari bayi, remaja, pasangan usia subur sampai lanjut usia. Saya berharap mampu memberikan pelayanan kesehatan keluarga anda.

    Untuk konsultasi via WhatsApp klik disini :

  • Bagikan Artikel :

    Terkahir Di Edit : November 2, 2016

    Pertanyaan Pengunjung :

    vagina

  • Oleh : bintang kafah
  • 7 bulan yang lalu

    assalamualaikum. saya mau nanya. sudah 3 hari ini ada benjolan sedang dan keras, letakny di area vagina tapi agak mendekati selangkangan. itu penyakit apa ya? apakah kista juga?

  • Oleh : bintang kafah
  • Keputihan Yang Tak Normal

  • Oleh : Muhammad Hanif Maulana
  • 4 tahun, 5 bulan yang lalu

    Siang dok, saya baru saja menikah 1 minggu lalu. Sebelum menikah, memang saya memiliki masalah dengan seputar kesehatan keputihan yang sedikit berwarna hijau dengan jumlah yang memang cukup lumayan banyak. Namun, setelah saya menikah, sering kali saya merasakan rasa gatal setelah melakukan hubungan intim, dan bahkan pada pertama kalinya berhubungan keputihan ini semakin banyak dan bahkan membuat saya risih dan takut suami berpaling. Saya mau bertanya, apaklah hal ini merupakan salah satu hal yang normal pada awal berhubungan seks atau bahkan ini berbahaya? Terus bagai mana cara mengatasi masalah kesehatan yang satu ini agar keputihan hilang dari bagian vagina ini.

  • Oleh : Muhammad Hanif Maulana
  • Asi

  • Oleh : Santana jaya
  • 3 tahun, 5 bulan yang lalu

    Selamat malam. Saya riza dari bandung. Mau menanyakan jika asi yang d bekukan didalam freezer yang menggunakan botol kaca kemudian ketika d cairkan dan botol kaca pecah tiba tiba. Apakah Asi yang masih membeku tersebut bisa d manfaatkan atau d buang saja padahal pantat botol kaca sudah pecah. Mohon informasinya karena banyak ibu2 beranggapan sayang ketika asi d buang padahal saya berfikirnya bahwa itu bahaya karena takut ada pecahan kaca. rizausman5@gmail.com

    Batuk dan sesak

  • Oleh : Risky nur
  • 3 tahun, 2 bulan yang lalu

    Malem dok, say hamil berusia 1bulan, saya ada asma, tapi semua tes lebih dan ronsen nya bagus semua, tidak menandakan penyakit paru-paru, saat asma mau kambuh pasti selalu batuk terlebih dahulu, pertanyaan saya bahayakah untuk janin saya dok

    Apa boleh makan bebek goreng

  • Oleh : Alvino Dinova
  • 2 tahun, 3 bulan yang lalu

    Mau nanya apa boleh makan bebek goreng setelah sunat

    Tanya Bidan