×

Tahapan Tahapan Dalam Proses Persalinan Normal

Bagikan Artikel :

Bidan Online | Proses persalinan untuk melahirkan sang buah hati merupakan pengalaman luar biasa bagi sang bunda. Tidak ada proses persalinan yang identic dan tidak ada cara untuk memprediksi bagaimana proses persalinan berakhir. Namun, Anda dapat mengetahui terlebih dahulu tahapan tahapan dalam proses persalinan normal , agar Anda bisa mempersiapkan diri.
Apa Saja Tahapan Tahapan Dalam Proses Persalinan Normal ?
Setiap wanita dalam proses persalinan, bergerak maju dalam tiga tahap yang jelas, diantaranya :

  • Tahap pertama : Ketika konstraksi muncul dan secara bertahap leher Rahim Anda akan membuka. Ini terdiri dari persalinan dini, persalinan aktif, dan fase transisi.
  • Tahap kedua : Ketika Anda berusaha mendorong bayi Anda keluar ke untuk melihat dunia.
  • Tahap ketiga : Ketika Anda memberikan plasenta.

Lalu apa yang terjadi pada tahap pertama persalinan?

Selama kehamilan, leher Rahim Anda terpasang atau tertutup lendir, hal ini secara alami hadir untuk mencegah infeksi. Serviks Anda panjang dan tegas, sehingga memberikan dasar yang kuat untuk Rahim Anda. Hal ini juga posisi yang sedikit menunjuk ke arah Anda kembali (posisi posterior).

Pada tahap pertama persalinan, serviks Anda harus bergerak maju (posisi anterior), matang dan terbuka, sehingga bayi dapat lahir. Pada akhir tahap ini leher rahim Anda akan sepenuhnya melebar, dan terbuka hingga  sekitar diameter 10cm (3.9in).

Related Posts :

    Apa yang terjadi pada tahap kedua persalinan?

    Selama tahap kedua persalinan, Anda akan mendorong bayi Anda turun melalui vagina (jalan lahir) dan bertemu dia untuk pertama kalinya.

    Anda akan merasakan tekanan dari kepala bayi Anda di daerah panggul bagian bawah, dan dengan setiap konstraksi mungkin Anda memiliki dua atau tiga dorongan kuat untuk mengejan. Pahami tubuh Anda dan biarkan secara alami mendorong, dalam menanggapi dorongan jangan lupa untuk mengambil napas.

    Dengan setiap pertarungan bantalan bawah, bayi Anda akan bergerak melalui panggul Anda sedikit demi sedikit, tapi pada akhir kontraksi, ia mungkin akan tergelincir kembali sedikit lagi. Jangan putus asa. Selama bayi Anda terus secara bertahap bergerak ke bawah, Anda akan baik-baik saja.Ketika kepala bayi Anda keluar dalam panggul Anda, Anda mungkin akan merasa panas, dan ada sensasi menyengat. Hal ini karena terjadi pembukaan vagina dan mulai meregang disekitar kepala bayi.

    Bidan akan memberi tahu Anda ketika ia sudah bisa melihat kepala bayi Anda, dan akan meminta Anda untuk berhenti mendorong dan mengambil dorongan yang pendek saat napas terngah-engah. Hal ini membantu Anda untuk menahan keinginan untuk mengejan selama dua atau tiga konstraksi, sehingga bayi lahir dengan lembut secara perlahan.

    Saat ini juga, membantu Anda untuk menghindari air mata atau episiotomi. Bidan dapat menggunakan kompres hangat untuk mendukung perineum Anda sekaligus bayi Anda lahir dengan alasan yang sama.

    Apa yang terjadi pada tahap ketiga persalinan?
    Tahap ketiga persalinan dimulai setelah bayi Anda lahir, dan berakhir ketika Anda memberikan plasenta dan kantong kosong perairan yang melekat pada plasenta (membran). Ini datang dan pergi sebagai kontrak Rahim yang turun setelah melahirkan.

    Kontraksi akan terlihat tapi lebih lemah ketika mereka mulai lagi, karena kontrak rahim Anda turun. Kulit plasenta secara bertahap pergi dari dinding rahim Anda, dan Anda mungkin mendapatkan keinginan untuk mendorong lagi. Plasenta, dengan membran terpasang, akan turun ke bagian bawah rahim dan keluar melalui vagina.

    Banyak rumah sakit secara rutin menawarkan suntikan yang membuat plasenta keluar. Hal ini bertujuan untuk mengurangi kehilangan darah pada saat itu, tetapi hal ini juga dapat menyebabkan efek samping, karena obat yang digunakan. Anda tidak perlu melakukan dorongan apapun, obat akan merangsang kontraksi Anda dan, sekali terpisah, bidan Anda dengan lembut akan menarik keluar plasenta dan membran.

    Jika semua berjalan dengan baik pada kehamilan dan persalinan, Anda dapat memilih untuk memiliki tahap ketiga alami (fisiologis). Ini adalah ketika Anda memberikan plasenta tanpa bantuan obat-obatan, kecuali mereka memang dibutuhkan. Posisi tegak, kontak kulit-ke-kulit dengan bayi Anda, dan mulai menyusui bayi Anda , semua dapat membantu untuk merangsang kontraksi.

    Ketika Anda melakukan tahap ketiga secara alami, biasanya mungkin Anda memiliki kabel penjepit tertunda yang mungkin bermanfaat bagi bayi Anda. Ketika tahap ketiga selesai, Anda dapat menghabiskan sedikit waktu untuk mengenal bayi Anda yang telah lahir.

    Itulah tahapan tahapan dalam proses persalinan normal yang perlu Anda ketahui untuk bisa mempersiapkan diri. Semoga tulisan ini bermanfaat yaa 🙂 Terimakasih

    About : Citra Dewi Amd. Keb

    Citra Dewi Amd. Keb

    Bidan Citra Dewi Am.Keb merupakan alumnus Stikes Jenderal Achmad Yani Cimahi angkatan 2016 yang lahir pada 15 juni 1995. Aktif sebagai Interactive Medical Advisor di www.curhatbidan.com. Bagi saya menjadi seorang bidan adalah pekerjaan mulia yang memberikan pelayanan dengan hati nurani. Bidan berperan dalam luang lingkup kesehatan dasar masyarakat. Mulai dari bayi, remaja, pasangan usia subur sampai lanjut usia. Saya berharap mampu memberikan pelayanan kesehatan keluarga anda.

    Untuk konsultasi via WhatsApp klik disini :

  • Bagikan Artikel :

    Terkahir Di Edit : June 17, 2016

    Pertanyaan Pengunjung :

    menderita tifus saat hamil

  • Oleh : puji
  • 2 tahun, 1 bulan yang lalu

    selamat siang, saya mau bertanya bu, apa bahaya penyakit tifus saat hamil? terima kasih, saya sangat tunggu jawabannya

    Lidah Bermasalah

  • Oleh : Karmila
  • 3 bulan, 3 minggu yang lalu

    Selamat siang Dok, dok saat ini saya sedang panas dalam, dan ada 3 titik dan terus membesar. Saat ini sayah merasakan risih saat mengkonsumsi makanan pedas dan juga asin dan bahkan jika saya menelan makanan saya merasakan sakit, itu kenapa ya dok?

    Bayi saya kalau nyusu pasti mencret BAB

  • Oleh : ALif AL Maun Yoyox
  • 1 tahun yang lalu

    Siang, dok mau nanya kenapa bayi saya kalo minum sufor langsung BAB apa alergi sufor selama 4bulan anak saya g apa2 usia anak saya skrg 5bln udah dibawa ke puskesmas di ksih zinc&oralit pancet bab trmkch

    Perbedaan Miom dan Kista Pada Wanita

  • Oleh : Mocil Ngocol
  • 2 tahun, 3 bulan yang lalu

    Selamat pagi bu bidan. Saya mau tanya nih apakah miom dan kista termasuk penyakit kanker? dan apakah keduanya merupakan penyakit yang sama atau berbeda? jika berbeda, apa perbedaannya?
    Terimakasih bu bidan, mohon di jawab yah:)

  • Oleh : Mocil Ngocol
  • Cara mengatasi gigi anak berantakan

  • Oleh : Reny Anggra
  • 2 tahun, 4 bulan yang lalu

    Selamat pagi, bu bidan saya mau curhat dong anak saya sekarang umur 5 tahun giginya cenderung hitam-hitam dan berantakan sekali. Anak saya juga susah bila di suruh sikat gigi bu bidan, saya takut nanti gigi anak saya makin berantakan saat tumbuh gigi baru. Gimana cara mengatasinya yah bu bidan ? Ditunggu balasan nya yah bu bidan

  • Recent Topics

  • Baru-baru ini :

  • Follow Kami Di :

  • Tanya Bidan