×

Oral Seks Terbukti Menyebabkan Penyakit Menular Seksual dan Pertumbuhan Kanker

Bagikan Artikel :

Oral Seks Terbukti Menyebabkan Penyakit Menular Seksual dan Pertumbuhan Kanker

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Oral seks adalah aktivitas seksual yang melibatkan stimulasi genitalia dengan menggunakan mulut, lidah, gigi, atau tenggorokan. Seks oral sekarang sangat umum terjadi pada pasangan heteroseksual maupun homoseksual baik dikalangan remaja maupun dewasa. Orang mungkin terlibat dalam seks oral sebagai bagian dari foreplay sebelum melakukan hubungan seksual, atau selama dan setelah hubungan seksual.

Human immunodeficiency virus (HIV) dan penyakit menular seksual lainnya (PMS) dapat ditularkan melalui seks oral dengan pasangan yang terinfeksi. Saluran beragam di rongga mulut yang menyediakan sebagai pintu gerbang pemaparan infeksi dari rongga mulut ke aliran darah termasuk luka terbuka, luka, lecet, atau penyakit gusi berdarah seperti gingivitis dan periodontitis.

Penelitian saat ini menunjukkan bahwa seks oral dapat menularkan human papillomavirus (HPV), virus tersebut menyerang sebagian besar kanker serviks. Selain bukti epidemiologis yang meningkat, bukti laboratorium yang luas mendukung hubungan HPV penyebab terbesar kanker orofaring. HPV secara konsisten dan lebih sering terdeteksi pada kanker orofaring dan infeksi sekitar tenggorokan.

Penyakit yang Disebabkan Oral Seks

Sementara kaum muda menganggap seks oral jauh lebih aman daripada seks vaginal, ini adalah kesalahan yang berbahaya. Meski kehamilan bukan hasil seks oral, infeksi menular seksual (IMS) adalah. Seks oral adalah cara penularan yang efisien dari penyebaran

1. Sifilis (raja singa)

Pada umumnya sifillis menyerang melalui kontak langsung saat hubungan seksual. Hubungan seksual ini bisa berbentuk seks vaginal, anal, maupun oral. Selain itu, berbagi jarum juga bisa menularkan infeksi penyakit ini, baik pada pengguna narkoba suntik maupun pada penyuka seni merajah tubuh, misalnya tato dan menindik telinga.

2. Gonore (kencing nanah)

Bakteri penyakit ini bisa menyerang dubur, serviks (leher rahim), uretra (saluran kencing dan sperma), bagian mata, dan tenggorokan.

3. Herpes

Salah satu penyakit menular seksual yang menyerang kulit di seluruh bagian tubuh.

4. HIV

Virus ini menyerang sistem kekebalan tubuh dan melemahkan kemampuan tubuh untuk melawan infeksi dan penyakit.

5. Chlamydia

Penyakit menular seksual yang ditandai pembengkakan dan nyeri di daerah genetalia.

6. Kanker mulut

Para ahli menemukan bahwa faktor risiko utama dari kanker mulut adalah minuman alkohol dan merokok serta mengonsumsi tembakau. Tetapi ada bukti berkembang bahwa infeksi pada mulut akibat HPV (seks oral) adalah penyebab utama kanker mulut.

7. Kanker lidah

Para peneliti kini juga menghubungkan kanker lidah dengan human papiloma virus (HPV). Virus itu bisa menginfeksi jaringan skuamosa apapun, dari vagina hingga mulut.

8. Kanker tenggorokan

Selain dari alkohol, rokok, dan stres yang berkepanjangan, kanker tenggorokan sebagian besar disebabkan oleh human papillomavirus (HPV) yang bisa ditularkan oleh aktivitas oral seks

Alasan Melakukan Oral Seks

1. Variasi seks yang berguna untuk pemanasa/foreplay

Related Posts :

    2. Menambah sensasi hubungan seksual

    3. Sebagai alternatif untuk mempercepat orgasme

    Cara untuk Mengurangi Risiko Oral Seks

    1. Gunakan kondom untuk mengantisipasi infeksi paparan cairan seksual

    2. Pastikan tidak ada luka atau lesi yang ada di mulut atau di alat kelamin. Kesehatan mulut yang baik, bebas dari gusi berdarah, luka bibir, luka, kulit pecah, dan epitel oral, sangat mengurangi kemungkinan penularan infeksi di antara pasangan yang terlibat dalam seks oral.

    3. Setelah selesai melakukan oral seks, sikat gigi dan kumur dengan antiseptik. Baiknya Anda maupun pasangan segera membersihkan area mulut dengan menggosok gigi dan berkumur menggunakan cairan antiseptik. Yang paling penting, perhatikan kondisi kesehatan Anda apakah bermasalah atau tidak setelah melakukan seks oral, dan jangan lupa untuk selalu berkonsultasi ke dokter perihal kesehatan Anda.

    Berbagai Jenis Seks Oral yang Dilakukan

    a. Cunnilingus (Oral Vaginal Contact): Stimulasi oral vagina wanita dan / atau vulva, terutama klitorisnya, oleh bibir dan lidah pasangannya.

    b. Fellatio (Kontak Penis Lisan): Stimulasi penis pria dengan mulut pasangannya biasanya dengan menjilati atau mengisap.

    c. Analingus (Oral Anal Contact): Stimulasi anus pasangan dengan lidah atau bibir

    Isu Keliru di Masyarakat

    Penelitian telah menunjukkan bahwa transmisi oral merupakan masalah kesehatan yang penting, terutama karena beberapa remaja dan orang dewasa keliru memandang seks oral sebagai perilaku bebas risiko. Banyak remaja sengaja melakukan oral seks untuk menghindari risiko yang lebih besar terkait dengan perilaku seksual lainnya. Bukti untuk terjadinya penularan HIV melalui seks oral menjadi lebih jelas dengan pergeseran dari perilaku seksual berisiko tinggi. Dilema utama sekarang adalah bagaimana menyajikan risiko seks oral yang kecil namun nyata tanpa mendorong dimulainya kembali aktivitas seksual berisiko tinggi (termasuk hubungan seks dubur), yang telah disarankan dapat menyertai kesadaran bahwa hubungan seksual oral tidak bebas dari risiko. Dalam konteks ini, memilih tindakan seksual yang sesuai melalui vagina lebih aman dan mengurangi beberapa risiko. Serta setia dalam satu pasangan dalam berhubungan seksual menjadi saran agar terhindar dari berbagai penyakit menular seksual.

    About : Citra Dewi Amd. Keb

    Citra Dewi Amd. Keb

    Bidan Citra Dewi Am.Keb merupakan alumnus Stikes Jenderal Achmad Yani Cimahi angkatan 2016 yang lahir pada 15 juni 1995. Aktif sebagai Interactive Medical Advisor di www.curhatbidan.com. Bagi saya menjadi seorang bidan adalah pekerjaan mulia yang memberikan pelayanan dengan hati nurani. Bidan berperan dalam luang lingkup kesehatan dasar masyarakat. Mulai dari bayi, remaja, pasangan usia subur sampai lanjut usia. Saya berharap mampu memberikan pelayanan kesehatan keluarga anda.

    Untuk konsultasi via WhatsApp klik disini :

  • Bagikan Artikel :

    Terkahir Di Edit : July 24, 2018

    Pertanyaan Pengunjung :

    Anak terkena mimisan, panas dan mata merah

  • Oleh : Della Aprita
  • 2 tahun, 1 bulan yang lalu

    Pagi dok. Saya seorang ibu yang memiliki anak berusia 7 bulan. Saat ini anak saya sering kali mengeluarkan darah dari bagian hidungnya yang disertai dengan panas dan juga mata merah. Terusterang saya sebagai orang tua merasakan khawatir dengan keadaan anak saya yang masih balita ini. Kalau boleh tau ini itu jenis gejala penyakit apa ya dok? Tolong berikan penjelasannya, terimakasih.

    Bisakah Setelah Melakukan Kuret Hamil Lagi ?

  • Oleh : Nenk Marsya
  • 4 tahun, 1 bulan yang lalu

    Bu bidan, kakak saya kemarin habis kuret padahal dikehamilannya yang pertama dia melahirkan secara normal dan sekarang baru hamil muda sudah keguguran. Tapi anehnya kakak saya gak kapok bu dan katanya ingin cepat hamil lagi, tapi yang pernah saya denger katanya orang yang sudah melakukan kuret itu susah hamil itu benar gak ya bu bidan ? Terima kasih.

  • Oleh : Nenk Marsya
  • apa pengaruh dari ibu hamil yang sering buang-buang air (maaf) mencret?

  • Oleh : Via
  • 3 tahun, 10 bulan yang lalu

    ibu bidan, saya mau bertanya tentang istri saya yang mengalami buang-buang air mencret, katanya perutnya tidak enak seperti ada bunyi air deras, dia juga punya maag. apa bahaya nanti buat janin di dalam perutnya?

    Telat Menstrulasi

  • Oleh : Pipit Winartii
  • 4 tahun yang lalu

    Selamat siang dok…
    Saya mau bertanya. Saat ini saya sudah berusia 33 tahun dan sudah telat menstrulasi selama 2 bulan, dan sering merasakan mual layaknya orang hamil, khusunya di pagi dan malam hari. Namun ketika saya mengecek dengan menggunakan test pack hasilnya justru negatif. Yang saya mau tanyakan apakan ada kemungkinan saya hamil sedangkan hasil test peck menunjukan negatif?

  • Oleh : Pipit Winartii
  • Konsultasi masalah haid

  • Oleh : Tukijo
  • 1 tahun, 2 bulan yang lalu

    Assalamualaikum
    Maaf pak/buk dokter saya mau konsultasi, usia saya sekitar 20.n , semenjak saya pindah kerja kok jadwal haid saya jd kurang teratur ya..? Apakah itu normal..? Atau pengaruh hormon.? Apa karena kecapek.n atau gejala penyakit ya dok..? Terus solusi buat saya gmna ya dok

    Maaf sebelumnya dan terima kasih. 😊

    Tanya Bidan