Tahapan Tahapan Dalam Proses Persalinan Normal

Share Dan Tag Teman Kamu Di :

  • Citra Dewi Amd. Keb
  • Citra Dewi Amd. Keb
  • Citra Dewi Amd. Keb
  • Citra Dewi Amd. Keb
  • Bidan Online | Proses persalinan untuk melahirkan sang buah hati merupakan pengalaman luar biasa bagi sang bunda. Tidak ada proses persalinan yang identic dan tidak ada cara untuk memprediksi bagaimana proses persalinan berakhir. Namun, Anda dapat mengetahui terlebih dahulu tahapan tahapan dalam proses persalinan normal , agar Anda bisa mempersiapkan diri.
    Apa Saja Tahapan Tahapan Dalam Proses Persalinan Normal ?
    Setiap wanita dalam proses persalinan, bergerak maju dalam tiga tahap yang jelas, diantaranya :

    • Tahap pertama : Ketika konstraksi muncul dan secara bertahap leher Rahim Anda akan membuka. Ini terdiri dari persalinan dini, persalinan aktif, dan fase transisi.
    • Tahap kedua : Ketika Anda berusaha mendorong bayi Anda keluar ke untuk melihat dunia.
    • Tahap ketiga : Ketika Anda memberikan plasenta.

    Lalu apa yang terjadi pada tahap pertama persalinan?

    Selama kehamilan, leher Rahim Anda terpasang atau tertutup lendir, hal ini secara alami hadir untuk mencegah infeksi. Serviks Anda panjang dan tegas, sehingga memberikan dasar yang kuat untuk Rahim Anda. Hal ini juga posisi yang sedikit menunjuk ke arah Anda kembali (posisi posterior).

    Pada tahap pertama persalinan, serviks Anda harus bergerak maju (posisi anterior), matang dan terbuka, sehingga bayi dapat lahir. Pada akhir tahap ini leher rahim Anda akan sepenuhnya melebar, dan terbuka hingga  sekitar diameter 10cm (3.9in).

    Apa yang terjadi pada tahap kedua persalinan?

    Selama tahap kedua persalinan, Anda akan mendorong bayi Anda turun melalui vagina (jalan lahir) dan bertemu dia untuk pertama kalinya.

    Anda akan merasakan tekanan dari kepala bayi Anda di daerah panggul bagian bawah, dan dengan setiap konstraksi mungkin Anda memiliki dua atau tiga dorongan kuat untuk mengejan. Pahami tubuh Anda dan biarkan secara alami mendorong, dalam menanggapi dorongan jangan lupa untuk mengambil napas.

    Dengan setiap pertarungan bantalan bawah, bayi Anda akan bergerak melalui panggul Anda sedikit demi sedikit, tapi pada akhir kontraksi, ia mungkin akan tergelincir kembali sedikit lagi. Jangan putus asa. Selama bayi Anda terus secara bertahap bergerak ke bawah, Anda akan baik-baik saja.Ketika kepala bayi Anda keluar dalam panggul Anda, Anda mungkin akan merasa panas, dan ada sensasi menyengat. Hal ini karena terjadi pembukaan vagina dan mulai meregang disekitar kepala bayi.

    Bidan akan memberi tahu Anda ketika ia sudah bisa melihat kepala bayi Anda, dan akan meminta Anda untuk berhenti mendorong dan mengambil dorongan yang pendek saat napas terngah-engah. Hal ini membantu Anda untuk menahan keinginan untuk mengejan selama dua atau tiga konstraksi, sehingga bayi lahir dengan lembut secara perlahan.

    Saat ini juga, membantu Anda untuk menghindari air mata atau episiotomi. Bidan dapat menggunakan kompres hangat untuk mendukung perineum Anda sekaligus bayi Anda lahir dengan alasan yang sama.

    Apa yang terjadi pada tahap ketiga persalinan?
    Tahap ketiga persalinan dimulai setelah bayi Anda lahir, dan berakhir ketika Anda memberikan plasenta dan kantong kosong perairan yang melekat pada plasenta (membran). Ini datang dan pergi sebagai kontrak Rahim yang turun setelah melahirkan.

    Kontraksi akan terlihat tapi lebih lemah ketika mereka mulai lagi, karena kontrak rahim Anda turun. Kulit plasenta secara bertahap pergi dari dinding rahim Anda, dan Anda mungkin mendapatkan keinginan untuk mendorong lagi. Plasenta, dengan membran terpasang, akan turun ke bagian bawah rahim dan keluar melalui vagina.

    Banyak rumah sakit secara rutin menawarkan suntikan yang membuat plasenta keluar. Hal ini bertujuan untuk mengurangi kehilangan darah pada saat itu, tetapi hal ini juga dapat menyebabkan efek samping, karena obat yang digunakan. Anda tidak perlu melakukan dorongan apapun, obat akan merangsang kontraksi Anda dan, sekali terpisah, bidan Anda dengan lembut akan menarik keluar plasenta dan membran.

    Jika semua berjalan dengan baik pada kehamilan dan persalinan, Anda dapat memilih untuk memiliki tahap ketiga alami (fisiologis). Ini adalah ketika Anda memberikan plasenta tanpa bantuan obat-obatan, kecuali mereka memang dibutuhkan. Posisi tegak, kontak kulit-ke-kulit dengan bayi Anda, dan mulai menyusui bayi Anda , semua dapat membantu untuk merangsang kontraksi.

    Ketika Anda melakukan tahap ketiga secara alami, biasanya mungkin Anda memiliki kabel penjepit tertunda yang mungkin bermanfaat bagi bayi Anda. Ketika tahap ketiga selesai, Anda dapat menghabiskan sedikit waktu untuk mengenal bayi Anda yang telah lahir.

    Itulah tahapan tahapan dalam proses persalinan normal yang perlu Anda ketahui untuk bisa mempersiapkan diri. Semoga tulisan ini bermanfaat yaa 🙂 Terimakasih

    Penulis : Citra Dewi Amd. Keb

    Citra Dewi Amd. Keb

    Bidan Citra Dewi Am.Keb merupakan alumnus Stikes Jenderal Achmad Yani Cimahi angkatan 2016 yang lahir pada 15 juni 1995. Aktif sebagai Interactive Medical Advisor di www.curhatbidan.com. Bagi saya menjadi seorang bidan adalah pekerjaan mulia yang memberikan pelayanan dengan hati nurani. Bidan berperan dalam luang lingkup kesehatan dasar masyarakat. Mulai dari bayi, remaja, pasangan usia subur sampai lanjut usia. Saya berharap mampu memberikan pelayanan kesehatan keluarga anda.

  • Citra Dewi Amd. Keb
  • Citra Dewi Amd. Keb
  • Citra Dewi Amd. Keb
  • Citra Dewi Amd. Keb
  • Citra Dewi Amd. Keb
  • Citra Dewi Amd.Keb - June 17, 2016
    Diskusi Dari:
    Rennym

    Siang dok, saya mau tanya kenapa ya ko di bagian bawah dagu saya ada benjolan yang apabila di pegang, di raba atau tersentuh itu sakit. Apa ada hubungannya dengan sariawan? Soalnya saat ini saya sedang sariawan, mohon penjelasannya dok

    Dijawab Oleh : Rennym
    Diskusi Dari:
    ella fatmawati

    Sya mau tanya es krim yg jenis nya apa yach yg biisa membantu kesuburan agar cepat hamil…

    Dijawab Oleh : ella fatmawati
    Diskusi Dari:
    Anonymous

    kenapa ya saya telat haid 1 minggu, memang sih 5 bulan kebelakang haid saya sempat tidak teratur, suka mundur. tapi 3 bulan kebelakang sempat teratur dan sekarang tidak teratur lagi. udah di tespek juga cuma 1 garis, takut kenapa-napa 🙁

    Dijawab Oleh :
    Diskusi Dari:
    destiana

    Selamat pagi bu bidan saya ingin konsultasi nih saya punya anak usianya baru 4 bulan ketika buang air besar fasesnya berwarna gelap, mulanya berwarna hijau gelap makin kesini fasesnya cenderung kehitaman. Apakah itu normal bu bidan dan kebetulan anak saya minum sufor sama ASI cuma lebih banyak minum sufor daripada ASI. Mohon jawabannya

    Dijawab Oleh : destiana

    Apakah ibu hamil yang punya kista harus menjalani persalinan dengan operasi caesar? Masalahnya usia kandunganku kini sudah 9 bulan tapi bayinya belum turun juga, tolong solusinya ya ibu bidan? terima kasih.

    Perlu Jawaban