Tips Mencegah Bayi Terlalu Besar Dalam Kandungan

CurhatBidan.Com,- Kewajiban bagi setiap ibu hamil untuk memenuhi kebutuhan asupan nutrisi mereka. Selain untuk mengoptimalkan pertumbuhan dan perkembangan bayi, ibu hamil juga akan mendapatkan manfaat yang sama baiknya. Namun karena hal ini bukan berarti ibu bisa mengkonsumsi semua makanan. Terlebih ibu yang sedang dalam masa kehamilan, sebaiknya tetap mengontrol konsumsi makanan agar tidak terjadi kemungkinan bayi membesar dalam kandungan.

Ada beberapa faktor yang jadi penyebab kenapa bayi terlahir besar. Diantaranya ibu hamil punya riwayat diabetes (hormonal), kenaikan berat badannya memang berlebih saat hamil & adanya faktor keturunan. Meskipun tampak menggemaskan saat melihat bayi gemuk & lucu, sebenarnya proses persalinan dari bayi besar ini sangat berisiko.

Tapi, bukankah bayi membesar itu baik? Artinya mereka tumbuh dengan baik. Ternyata anggapan ini sedikit salah, sebab jika ada kemungkinan bayi membesar lebih dari ukuran normal maka dapat memiliki berbagai resiko yang kurang baik untuk kesehatan.

Misalnya, ukuran bayi baru lahir dengan usia kandungan ckup, yaitu 37 minggu sampai 42 minggu normal jika memiliki berat diantara 2.500 gram sampai 4.000 gram. Berbeda jika bayi tersebut memiliki berat badan lebih dari 4.000 gram, bahkan sesaat setelah dia lahir ke dunia. Dalam kondisi ini, ada sebagian dari ibu hamil yang mengalami kondisi ini. Dalam istilah medis kondisi ini disebut sebagai Macrosomia.

Tentu saja kejadian ibu melahirkan bayi besar atau Macrosomia ini ada penyebabnya. Beberapa penyebab diketahui terjadi dikarenakan faktor-faktor seperti :

  1. Ibu mengalami kenaikan berat badan berlebih saat hamil.
  2. Ibu memiliki riwayat Diabetes (hormonal).
  3. Dan faktor keturunan.

Ingat, walaupun bayi terlihat menggemaskan saat dia gemuk, tapi proses persalinan dengan mengandung bayi besar memiliki resiko berbahaya.

Resiko melahirkan bayi besar.

Adapun resiko yang kemungkinan besar terjadi pada ibu dengan kehamilan besar (bayi besar), yaitu :

  • Saat persalinan lebih rentan terkena cedera baik itu pada ibu dan juga janin.
  • Memiliki robekan pada jalan lahir yang lebih luas.
  • Adanya peregangan pada tulang simfisis yang berlebihan pada panggul. Saat melahirkan, harus dengan bantuan alat forseps ataupun vakum.
  • Memiliki potensi melahirkan dengan jalan operasi Caesar akibat ketidaksesuaian ukuran panggul dengan kepala bayi.

Begitu pun pada sang bayi, resiko yang kemungkinan terjadi pada mereka diantaranya :

  • Mengalami cedera patah tulang karena kemacetan bahu bayinya saat melewati jalan lahir. 
  • Memiliki resiko mengalami cerebralpalsy atau kelumpuhan saraf otak dikarenakan cedera kepala saat ia melewati jalan lahir.
  • Saat ia berada di luar rahim, bayi akan lebih mudah mengalami penurunan pada kadar gula darah secara berlebihan (Hipoglikemia).

Selain itu, bayi besar juga beresiko tinggi mengalami gangguan pernapasan terutama jika bayi yang dilahirkan pada usia kehamilan 37 minggu. Walaupun terlihat besar, namun usia kandungan belum cukup bulan. Hal inilah yang akhirnya memungkinkan paru-paru bayi belum memiliki perkembangan yang sempurna. Saat pada periode pertumbuhan selanjutnya, bayi bisa berisiko mengalami Obesitas.

Penting untuk Anda ketahui, berat badan seorang ibu hamil memang cenderung bertambah, seiring dengan pertumbuhan janin di dalam kandungan. Pertambahan berat badan ibu juga penting terhadap keberhasilan di dalam proses kehamilan terutama saat trimester kedua dan ketiga kehamilan serta sebagai persiapan proses menyusuinya kelak. Akan tetapi, penambahan berat badan tidak boleh berlebihan.

Peningkatan berat badan pada seorang wanita hamil selain disebabkan oleh adanya penimbunan lemak pada jaringan tubuhnya, ada juga yang terjadi karena faktor lain seperti penumpukan cairan tubuh (edema), ada pembentukan  plasenta, air ketuban dan janin.

Setelah mengetahui apa saja bahaya saat ibu memiliki bayi yang tumbuh terlalu besar dalam kandungan, saatnya untuk Anda mengetahui Tips Mencegah Bayi Terlalu Besar Dalam Kandungan.

  • Tetap menjaga kenaikan berat badan.

Hal ini harus jadi perhatian terutama bagi ibu yang menderita Obesitas dan Diabetes. Untuk para ibu hamil dengan berat badan normal, kenaikan berat badannya selama hamil adalah sekitar 10 kg sampai 13 kg. Akan tetapi jika berat badan sebelum hamil kurang dari 45 kg, atau pada saat sebelum hamil sudah memiliki berat badan berlebih, maka kenaikan berat badannya disesuaikan dengan anjuran dari bidan atau dokter Anda.

  • Patuhi diet dan pengobatan yang teratur.

Untuk ibu hamil dengan riwayat penyakit Diabetes sebaiknya selalu mematuhi saran diet atau aturan pada pola makan sesuai anjuran dari dokter secara teratur, dengan mengikuti program terapi diabetes yang disarankannya. Mulai dari pemberian insulin hingga obat minum. Jangan lakukan diet sendiri tanpa arahan dokter saat hamil karena akan berisiko bagi kesehatan janin Anda.

  • Melakukan pemeriksaan secara teratur.

Periksakan kondisi kehamilan Anda secara teratur untuk memantau dengan pasti tentang berat badan Anda. Pada setiap  kunjungan secara berkala tersebut, bidan ataupun dokter akan membantu untuk memantau berat badan setiap wanita hamil dengan pertimbangan BMI (Body Mass Index) masing-masing.

  • Memperbanyak konsumsi buah dan sayur, terutama saat memasuki trimester ketiga.

Buah-buahan dan sayuran segar bisa didapat dan diolah menjadi jus untuk memudahkan konsumsi. Baik buah ataupun sayur, pilihlah yang banyak kandungan serat di dalamnya. Hindari camilan junkfood serta camilan yang memiliki banyak kandungan zat gula seperti eskrim dan puding yang memiliki kadar gula tinggi. Minuman sirup dengan pemanis juga sebaiknya mulai dikurangi.

  • Tetap berolahraga.

Jangan karena alasan hamil, ibu jadi kurang bergerak. Justru hal ini akan membuat kalori tubuh menumpuk dan tersimpan dalam bentuk lemak yang nantinya akan menjadi cadangan kalori tubuh. Lakukan senam hamil atau dengan sering jalan kaki terutama saat pagi hari dengan rutin akan sangat membantu Anda untuk mencegah kenaikan berat badan yang berlebih saat hamil.

Demikian selengkapnya tentang kondisi ibu hamil yang memiliki bayi besar dalam kandungan, juga beberapa resiko yang bisa terjadi akibat kondisi tersebut. Semoga tips diatas dapat bermanfaat dan ibu tetap sehat sampai saat kelahiran si buah hati tiba.

Citra Dewi Amd.Keb - December 13, 2017
Diskusi Dari:
Rennym

Siang dok, saya mau tanya kenapa ya ko di bagian bawah dagu saya ada benjolan yang apabila di pegang, di raba atau tersentuh itu sakit. Apa ada hubungannya dengan sariawan? Soalnya saat ini saya sedang sariawan, mohon penjelasannya dok

Dijawab Oleh : Rennym
Diskusi Dari:
Ramadhan

Siang Dok. Saya wanita berusia 27 Tahun. Kemarin saya melakukan kuret di Rumasakit. Tetapi kenapa ya, ko setelah kuret ini saya merasakan meriang dan demam walau demam tidak begitu tinggi. Selain itu, saya juga merasakan rasa nyeri pada bagian perut bawah, rasa pegal pegal serta badan yang tiba tiba menjadi lemas. Kira kira ini masalah kesehatan apa ya dok? Apakah mungkin ini terjadi akibat adanya infeksi setelah melakukan kiret? Terus apa yang bisa di lakukan untuk membantu menghilangkan masalah kesehatan ini?

Dijawab Oleh : Ramadhan
Diskusi Dari:
ALif AL Maun Yoyox

Siang, dok mau nanya kenapa bayi saya kalo minum sufor langsung BAB apa alergi sufor selama 4bulan anak saya g apa2 usia anak saya skrg 5bln udah dibawa ke puskesmas di ksih zinc&oralit pancet bab trmkch

Dijawab Oleh : ALif AL Maun Yoyox
Diskusi Dari:
Anonymous

Selamat pagi bu bidan saya ingin konsultasi nih saya punya anak usianya baru 4 bulan ketika buang air besar fasesnya berwarna gelap, mulanya berwarna hijau gelap makin kesini fasesnya cenderung kehitaman. Apakah itu normal bu bidan dan kebetulan anak saya minum sufor sama ASI cuma lebih banyak minum sufor daripada ASI. Mohon jawabannya

Dijawab Oleh :
Diskusi Dari:
uye (wanita)

Saya mau tanya bu,saya haid terakhir bulan desember tahun lalu awal haid tgl 11 selesai tgl 17 lalu bulan januari saya tidak haid tp saya ga lgsg testpack karna saya kira cuma telat haid,bulan februari tgl 14 saya ngerasain mual meriang pusing lemes,pas pulang kerja baru saya testpack dan hasilnya positif.
Kira-kira usia janin saya berapa bulan ya bu?
Tapi perut saya masih kecil kata keluarga saya.

Dijawab Oleh : uye (wanita)