Tips Mengurangi Rasa Sakit Akibat Kontraksi Pada Ibu Hamil

Persiapan ibu hamil saat menjelang persalinan, harus benar-benar matang termasuk jika ini adalah pengalaman kali pertama bagi Bunda. Dalam beberapa kasus yang terjadi, pada ibu hamil seringkali menghadapi Braxton Hicks atau kontraksi palsu.

Dalam kasus semacam ini, tidak heran membuat Bunda merasakan rahim yang sangat kencang dan tiba-tiba mengendur secara bergantian. Rasanya hampir sama saat Anda kram perut Menstruasi. Namun, jika kondisi ini terjadi sebelum tiba waktu persalinan, maka intensitas sakit dan frekuensinya menjadi lebih lama, lebih kuat dibandingkan dengan saat kram perut Menstruasi biasa.

Akibat dari terjadinya kontraksi tersebut, membuat Bunda merasakan perasaan tidak nyaman, gugup dan cemas. Rasa sakit akibat kontraksi hebat semacam ini sebenarnya dapat diakali dengan melakukan beberapa tips rekomenasi bidan. Seperti apa kira-kira Tips Untuk Mengurangi Rasa Sakit Akibat Kontraksi Pada Ibu Hamil ini? Berikut ulasan selengkapnya.

1. Berendam di dalam air.

Membenamkan diri kedalam air hangat saat menjalani persalinan, ternyata efektif lho dalam membantu mengurangi rasa sakit akibat kontraksi. Hal seperti ini bisa saja terjadi karena tepat pada saat Bunda duduk dengan rileks di dalam bathub, seluruh otot yang ada di dalam tubuh secara perlahan mengendur karena terendam air hangat.

Oleh karenanya, jika mungkin di rumah sakit tempat Bunda akan melakukan persalinan menyediakan metode melahirkan dengan berendam pada bathub, Anda bisa mencobanya. Atau, Bunda juga bisa mencoba menggunakan untuk menyirami permukaan perut Anda menggunakan air hangat dari shower secara lembut. Tekanan lembut dari shower akan memberikan efek yang nyaman bagi perasaan Bunda yang merasakan nyeri pada bagian punggung bawah.

2. Mengatur posisi tubuh dengan baik.

Melakukan aktivitas yang tidak melawan gravitasi bumi, dapat membantu Bunda dalam mengurangi efek rasa sakit akibat kontraksi. Misalnya, Bunda bisa membuka panggul saat duduk, dengan cara seperti Bunda akan duduk dengan lebih nyaman sambil menyandarkan diri di dinding maupun suami.

Cara semacam ini cukup populer digunakan oleh kalangan ibu hamil dalam mencegah terjadinya intervensi lainnya yang bisa muncul kapan saja. Akan tetapi biasanya dokter memang akan mencegah Anda melakukan beberapa gerakan terlalu sering karena ini akan riskan untuk keadaan bayi dalam rahim Bunda.

3. Melakukan pemijatan ringan.

Dengan pijatan akan membantu mengurangi nyeri kontraksi yang Bunda rasakan. Trik yang paling tepat yaitu dengan memijat serta mengarah ke bawah kemudian melakukan tekanan yang lembut namun tetap. Bunda bisa mencoba untuk meminta suami memijat bagian pinggul dan punggung. Sementara itu, Bunda bisa menikmatinya dengan duduk rileks sambil memeluk bantal. Bukan hanya itu saja, ternyata Bunda juga dapat menggunakan bola tenis. Yaitu dengan melakukan gerakan memutar pada tulang bagian tulang belakang maupun punggung bagian bawah. Hal ini akan membantu Bunda menjadi lebih rileks dan tentunya mengurangi efek rasa sakit akibat kontraksi.

4. Lakukan afirmasi.

Jika Bunda gampang paranoid dengan sesuatu, kondisi ini hanya akan menambah nyeri yang Anda rasa menjelang persalinan. Bunda juga dapat mensugestikan diri dengan hal-hal positif. Misalnya berpikir seperti proses persalinan merupakan suatu hal yang terjadi secara alamiah dan dialami semua wanita. Dengan begitu Bunda akan memiliki dorongan kuat yang dibangun oleh diri Anda sendiri akan menyingkirkan paranoid tersebut.

5. Meminta dukungan orang-orang sekitar.

Dukungan orang-orang di sekitar ternyata juga membantu menguatkan Bunda untuk mengurangi nyeri kontraksi yang terjadi. Bunda tentu bisa mengajak suami, orangtua, dan kerabat perempuan lainnya untuk menemani Anda melahirkan. Bagaimanapun Bunda membutuhkan seseorang untuk mendengarkan keluhan menjelang persalinan. Petugas medis memang sudah terbiasa dengan kasus semacam ini, oleh karena itu mereka umumnya tidak ikut menemani. Jika Bunda kemudian sudah merasakan nyaman dan aman, kemudian Bunda akan menjalani proses persalinan dengan beban yang tidak begitu berat. Maka dari itu tempat persalinan serta siapa yang menemani persalinan juga termasuk hal penting yang harus diperhatikan secara teliti.

6. Pikirkanlah sesuatu yang menyenangkan.

Sebuah hormon kehamilan yang disebut dengan Oksitosin, memiliki peran besar di dalam kontraksi. Hal ini juga akan muncul tiap suami Anda memijat ataupun saat Bunda merasakan nyaman serta aman di suatu kondisi. Rasa takut yang berlebihan akan memperlambat kinerja yang satu ini. Hanya, Bunda  perlu menjadikan lingkungan sekitar menjadi lebih nyaman untuk diri Anda sendiri, sehingga menghafalkan gerakan-gerakan yoga bukan suatu keharusan. Alasannya, mudah saja. Bunda juga dapat melakukannya dengan memikirkan berbagai hal yang menyenangkan.

Itu saja tips yang bisa Curhat Bidan sampaikan untuk Anda. Semoga dapat bermanfaat dan Bunda yang mendekati proses persalinan, dapat dilancarkan dan dimudahkan dalam prosesnya! Sehat selalu untuk Bunda dan keluarga. Salam!

Citra Dewi Amd.Keb - June 1, 2017
Diskusi Dari:
Hilman Suhilman

Selamat siang bu bidan , Pada saat hamil 24 minggu dokter baru memberirahukan ke saya bahwa janin yang dikandung mengalami gangguan perkembangan. setelah saya kontrol 2 minggu kemudian dan dilakukan USG, dokter menyatakan janin saya tidak bernafas lagi, dan sepertinya sudah tidak ada sekitar 1 minggu. Yang ingin saya tanyakan apa penyebab gangguan pertumbuhan pada janin dan apakah bisa diketahui dari awal kehamilan?

Dijawab Oleh : Hilman Suhilman
Diskusi Dari:
Anonymous

Assalamualaikum bik sy mo nnya kan sy haid bulan kemaren tgl 19 oktber dan selsai haid tgl 25okt, nah sekarng sdh blan nov tgl 29 berart telat sdh bbrpa hari kan buk? Apa benar buk sdh di hitung 2 bulan

Dijawab Oleh :
Diskusi Dari:
Anonymous

Selamat pagi bu, saya mau konsultasi nih saat ini anak saya baru saja menginjak usia 6 bulan dan saya sudah berniat mau puasa. Apakah ada dampaknya jika saya puasa sama produksi ASI saya dan apa ada tips bagi ibu menyusui yang berpuasa? mohon penjelasannya trims

Dijawab Oleh :
Diskusi Dari:
Aryanto Id

assalamu’alaikum
bu bidan, saya ingin tanya dong kemaren anak saya berumur 4 bulan katanya harus diberikan vaksin DPT namun kemaren pas jadwal imunisasi lagi demam jadi saya telat memberikan vaksin nya. apakah itu tidak berbahaya ? apakah masih bisa diberikan imunisasi DPT tersebut ? terima kasih sebelumnya

Perlu Jawaban
Diskusi Dari:
Salma Syarifah Latipah

Selamat pagi mba bidan,

Saat ini saya tengah mengandung usia kehamilan 8 bulan 1 minggu. Akhir akhir ini saya sering merasa sakit seperti orang yang mau melahirkan, dan kemarin rasa sakitnya sangat kuat seperti kontraksi yang biasanya datang ketika mau lahiran. Tapi kemarin saya cek ke dokter kandungan, katanya hal itu wajar saja dan kemungkinan bayi saya akan lahir sekitar 2-3 minggu lagi. Yang mau saya tanyakan, apakah hal tersebut wajar? Saya takut terjadi apa apa dengan bayi saya. Terimakasih, saya tunggu jawaban Anda.

Dijawab Oleh : Salma Syarifah Latipah