×

Pemerkosaan Dalam Pernikahan Sering Terjadi! Bagaimana Bisa?

Bagikan Artikel :

Pemerkosaan Dalam Pernikahan Sering Terjadi! Bagaimana Bisa?

Pemerkosaan adalah sebuah topik yang selama ini dipandang sebagai aib dan tabu. Sulit rasanya bagi korban mengungkapkan tindakan pemerkosaan kepada hokum karena akan mencoreng nama baik hingga ke keluarga.

Pemerkosaan adalah jenis serangan seksual yang biasanya melibatkan hubungan seksual atau bentuk penetrasi seksual lainnya yang dilakukan terhadap seseorang tanpa persetujuan orang tersebut. Perbuatan tersebut dapat dilakukan dengan kekerasan fisik, pemaksaan, penyalahgunaan wewenang, atau terhadap orang yang tidak mampu memberikan persetujuan yang sah.

Jika hubungan seksual tidak disetujui oleh kedua pihak atau dalam unsur paksaan dan ancaman maka disebut pula dengan pemerkosaan. Sekalipun unsur pemaksaan dan ancaman ini pada suami istri maka tetap dikatakan pemerkosaan. Ada beberapa bentuk pemerkosaan pada suami istri, diantaranya :

Related Posts :
    1. Battering rape: istri mengalami kekerasan fisik dan seksual sekaligus saat suami memaksa istri untuk melakukan hubungan seksual.
    2. Force-only rape: suami menggunakan kekuatan dan kekuasaannya untuk memaksa atau mengancam istri agar mau melakukan hubungan suami istri. Hal ini dilakukan manakala istri sebelumnya menolak.
    3. Obsessive rape: istri atau pasangan mendapat kekerasan seksual dalam bentuk perlakuan sadis dalam melakukan hubungan seksual, seperti suami melakukan kekerasan fisik dengan memukul, menarik rambut, mencekik atau bahkan menggunakan alat tajam yang melukai istri untuk mendapatkan kepuasan seksual.

    Perlindungan Hukum terhadap Perempuan dari Marital Rape

    Jangan takut melaporkan tindak kekerasan seksual kepada hokum. Setiap wanita yang menjadi korban akan dilindungi dan pemerkosa/tindak kekerasan seksual akan dihukum sesuai undang-undang yang berlaku. Beberapa ketentuan peraturan perundang-undangan telah dibuat untuk memberi perlindungan terhadap kekerasan terhadap perempuan. Diawali dengan pengaturan secara umum dalam Kitab Undang-Undang Hukum Pidana (“KUHP”) yang mengatur mengenai penganiayaan pada umumnya sebagaimana terdapat pada Pasal 351 dan 353 KUHP. Yang bertujuan untuk :

    1. mencegah segala bentuk kekerasan dalam rumah tangga
    2. melindungi korban kekerasan dalam rumah tangga;
    3. menindak pelaku kekerasan dalam rumah tangga; dan
    4. memelihara keutuhan rumah tangga yang harmonis dan sejahtera.

    Efek Negatif Pemaksaan Hubungan Seksual

    1. Sakit dan nyeri di organ reproduksi
    2. perkosaan dalam rumah tangga bisa memicu atau menularkan infeksi/penyakit seksual,
    3. pusing
    4. gangguan kejiwaan pada pasangan
    5. merusak relasi pernikahan
    6. depresi hingga bunuh diri

    About : Citra Dewi Amd. Keb

    Citra Dewi Amd. Keb

    Bidan Citra Dewi Am.Keb merupakan alumnus Stikes Jenderal Achmad Yani Cimahi angkatan 2016 yang lahir pada 15 juni 1995. Aktif sebagai Interactive Medical Advisor di www.curhatbidan.com. Bagi saya menjadi seorang bidan adalah pekerjaan mulia yang memberikan pelayanan dengan hati nurani. Bidan berperan dalam luang lingkup kesehatan dasar masyarakat. Mulai dari bayi, remaja, pasangan usia subur sampai lanjut usia. Saya berharap mampu memberikan pelayanan kesehatan keluarga anda.

    Untuk konsultasi via WhatsApp klik disini :

  • Bagikan Artikel :

    Terkahir Di Edit : December 12, 2021

    Pertanyaan Pengunjung :

    Apa mungkin hamil?

  • Oleh : Dila pertiwi
  • 10 bulan, 4 minggu yang lalu

    Dok saya Hpht tgl 20 juni 2021.
    Tgl 23 juli 2021 saya menikah. Sampai hari ini tgl 14 september saya belum haid sama sekali. Apakah mungkin saya hamil bu?. Tp saya tespek negatif hasilnya.

  • Oleh : Dila pertiwi
  • telat menstruasi

  • Oleh : Dinda Dinda
  • 1 tahun, 3 bulan yang lalu

    Apakah telat menstruasi 1bulan dapat menimbulkan hamil?

  • Oleh : Dinda Dinda
  • Siklus Haid Tidak Teratur

  • Oleh : Cherma
  • 3 tahun, 11 bulan yang lalu

    Selamat pagi dok. Dulu sebelum menikah siklus hed saya lancar dan tepat waktu, namun setelah menikah siklusnya tidak teratur dan bahkan sering kali telat datang bulan. Ketika hal ini terjadi, biasanya di sertai dengan kram dibagian bawah perut dan juga sakit. Yang saya mau tanyakan, apakah ini ada hubungannya dengan sering melakukan hubungan seks? dan apakah ini berbahaya atau bahkan merupakan hal yang wajar dirasakan? Terimakasih, ditunggu jawabannya dok 🙂

    Pil kb

  • Oleh : Putri Lulu
  • 10 bulan, 4 minggu yang lalu

    Apakah pil kb bisa memancing kehamilan ?

  • Oleh : Putri Lulu
  • Benjolan belakang telinga

  • Oleh : Amirul Huda
  • 1 tahun, 1 bulan yang lalu

    Assalamu’alaikum dok saya mengalami benjolan di belakang telinga dok yang besar terkadang mengecil dan terkadang membesar dan terasa sakit cara menyembuhkannya bagai mana dok? Saat benjolan mengecil menjadi keras dok

  • Oleh : Amirul Huda
  • Tanya Bidan