×

Ibu Hamil Jangan Mengonsumi Madu Secara Berlebihan, Ini Penjelasannya!

Bagikan Artikel :

Ibu Hamil Jangan Mengonsumi Madu Secara Berlebihan, Ini Penjelasannya!

Karena rasanya yang manis, madu disenangi oleh setiap kalangan usia. Mulai dari anak-anak hingga orang tua. Untuk usia sebelum satu tahun jangan dulu diberi madu karena mengandung spora bakteri Clostridium botulinum yang dapat menyebabkan botulisme. Tapi kalau untuk ibu hamil bagaimana ?
Sebelum Bidan Citra bahas perlu diketahui dulu bahwa madu mengandung glukosa, fruktosa, air, dan beberapa nutrisi penting lain yang dibutuhkan oleh tubuh, seperti protein, vitamin B2, B3, B6, B9 (asam folat), vitamin C, magnesium, zinc, zat besi, fosfor, kalium, serta kalsium. Kandungan tersebut diyakini mampu menyembuhkan luka, infeksi, masalah kulit, gangguan pencernaan, serta diabetes.

Madu Bagi Ibu Hamil

Meskipun anak di bawah satu tahun tidak boleh minum madu tapi pada ibu hamil, mengonsumsi madu tidak akan membuat janin di dalam kandungannya mengalami botulisme walaupun dikonsumsi di trimester awal. Bakteri penyebab botulisme tidak dapat berkembang di dalam saluran pencernaan ibu hamil yang sehat. Selain itu, bakteri botulisme juga tidak dapat masuk dan melewati plasenta ibu hamil.

Pada ibu hamil, konsumsi madu justru bisa membuat tubuh lebih bugar, mencegah batuk dan pilek, meringankan sakit tenggorokan, serta mengatasi insomnia. Namun, pilihlah madu yang telah melalui proses pasteurisasi. Bumil dapat mengonsumsi madu dengan cara meminumnya langsung atau mencampurnya ke dalam teh hangat.

Related Posts :

    Hal-Hal yang Harus Diperhatikan saat Ibu Hamil Mengonsumsi Madu

    1. Konsumsi dalam jumlah terbatas
      Meskipun ibu hamil bisa mengonsumsi madu, hindari mengonsumsinya secara berlebihan, terutama jika Bumil menderita diabetes gestasional. Hal ini karena fruktosa yang terkandung dalam madu dapat meningkatkan kadar gula darah. Jadi, selalu perhatikan kondisi kesehatan Bumil dan jumlah konsumsi madu selama kehamilan. Satu sendok makan sehari untuk ibu hamil itu sudah cukup
    2. Pilih madu yang sudah di olah
      Hindari madu mentah untuk ibu hamil. Lihatlah dikemasan apakah madu sudah di olah atau belum.
    3. Cermat dalam memilih madu
      Bumil sebaiknya memilih madu dengan kandungan murni dan tanpa tambahan pemanis. Selain itu, pilihlah madu yang sudah terdaftar di BPOM dan perhatikan juga tanggal kedaluwarsa yang tercantum pada label kemasan.
    4. Waspadai reaksi alergi
      Beberapa ibu hamil bisa mengalami reaksi alergi, seperti bersin-bersin, mata berair, gatal-gatal, ruam kemerahan, dan pembengkakan kulit, setelah mengonsumsi madu. Jika Bumil mengalami keluhan tersebut, segera hentikan konsumsi madu dan lakukan pemeriksaan ke dokter.

    Apabila Ibu Hamil Berlebihan Minum Madu

    Biasanya ibu hamil di trimester ketiga akan mengalami sembelit hal ini akan bertambah parah apabila ibu hamil terlalu banyak mengonsumsi madu. Selain itu apabila ibu hamil berlebihan dalam mengonsumsi madu maka akan terjadi beberapa hal seperti sakit gigi, penambahan berat badan secara drastic, tekanan darah rendah dan lain-lain.

    About : Citra Dewi Amd. Keb

    Citra Dewi Amd. Keb

    Bidan Citra Dewi Am.Keb merupakan alumnus Stikes Jenderal Achmad Yani Cimahi angkatan 2016 yang lahir pada 15 juni 1995. Aktif sebagai Interactive Medical Advisor di www.curhatbidan.com. Bagi saya menjadi seorang bidan adalah pekerjaan mulia yang memberikan pelayanan dengan hati nurani. Bidan berperan dalam luang lingkup kesehatan dasar masyarakat. Mulai dari bayi, remaja, pasangan usia subur sampai lanjut usia. Saya berharap mampu memberikan pelayanan kesehatan keluarga anda.

    Untuk konsultasi via WhatsApp klik disini :

  • Bagikan Artikel :

    Terkahir Di Edit : March 7, 2020

    Pertanyaan Pengunjung :

    Bercak darah

  • Oleh : Rara Erlyska
  • 4 bulan, 3 minggu yang lalu

    Assalamualaikum bu. Maaf mau tanya. Saya hari ini keluar bercak darah segar warna kepink”an berair di sertai kram ringan di perut bagian bawah. Sementara saya haid kemarin di tanggal 15-20 november. Apakah itu normal bu? Saat ini saya sedang dalam masa subur. Dan haid yang akan mendatang masih 1 mingguan lebih tepatnya di tanggal 31 desember nanti

  • Oleh : Rara Erlyska
  • Durasi haid lama

  • Oleh : Kiky Meritha
  • 3 minggu, 2 hari yang lalu

    Hallo, nama saya Kiky Meritha 24 tahun. Beberapa bulan ini durasi menstruasi saya lebih lama dari biasanya. Biasanya durasi menstruasi saya berkisar antara 4 – 5 hari dengan darah yang keluar lancar. Namun akhir akhir ini durasinya bertambah 2 hingga 4 hari. Dimana hari pertama dan kedua biasanya hanya muncul flek flek darah kemudian baru dihari ke 3 dan 4 darah keluar banyak dan kemudian kembali lagi hanya muncul flek flek.
    Sebagai catatan saya siklus haid saya salu normal dengan rata2 31 sampai 32 hari

    Apakah durasi menstruasi saya masih terbilang normal? Apakah ada yang harus saya lakukan agar durasi menstruasi saya kembali normal seperti dulu?

  • Oleh : Kiky Meritha
  • Berapa lama keputihan yang di alami masa remaja yang umur 16 tahun..?

  • Oleh : Dinda Febrianti
  • 8 bulan, 1 minggu yang lalu

    Bu bidan saya mau tanya saya mulai keputihan pada saat saya sudah umur 14 tahun itu saya kelas 2 SMP sampek sekarang saya kelas 1 SMA belum berhenti juga keputihan saya..gimana bu bidan solusinya..?dan itu pun saya sekarang udah umur 16 tahun tapi belum mendapatkan menstruasi..dan berat badan saya sekarang 20kg apa itu juga berpengaruh dalam menstruasinya..?

  • Oleh : Dinda Febrianti
  • Darah keluar

  • Oleh : Fajar Fajar
  • 2 bulan, 1 minggu yang lalu

    Assalamualaikum kak,
    Saya mau tnya istri sya kluar bercak darah pda selang waktu 1hari setelah berhubungan, apakah itu tnda kehamilan?

  • Oleh : Fajar Fajar
  • virus toksoplasma pada kehamilan

  • Oleh : debbyaprilyulia
  • 4 tahun, 7 bulan yang lalu

    apakah bahaya dari ibu hamil yang baru terdeteksi virus toksoplasma?

    Tanya Bidan