×

Apasih Bedanya Kejang Pada Anak Dan Epilepsi ?

Bagikan Artikel :

Apasih Bedanya Kejang Pada Anak Dan Epilepsi ?

Siapasih yang gak panic kalau liat anaknya kejang? Apalagi ketika dokter memfonis epilepsi. Wah wah dokter pasti parent bingung dong apa bedanya kejang dan epilepsy?. Perlu diketahui jika Anda melihat seseorang kejang, belum tentu dia menderita epilepsi. Namun epilepsi sendiri biasanya ditandai dengan kejang.

Perbedaan kejang dan epilepsi

Epilepsi atau yang dikenal masyarakat sebagai ayan, adalah kondisi yang ditandai dengan kejang berulang secara spontan. Tidak semua kejang adalah epilepsi, namun biasanya setiap epilepsi selalu ditandai dengan kejang. Pada umumnya, epilepsi ditandai dengan kejang tanpa faktor pencetus atau akibat penyakit otak akut.

Sedangkan kejang terjadi sebagai akibat kelainan letupan listrik pada otak sehingga terjadi gangguan pada gerakan, sensasi, kesadaran, atau perilaku ganjil tanpa disadari penderita. Otak manusia terdiri dari triliunan sel saraf yang saling berhubungan dengan letupan listrik yang diperantarai zat kimia yang disebut neurotransmitter. Letupan listrik ini tidak hanya terjadi di otak, tapi juga di otot sehingga kita menyadari akan suatu gerakan. Jika terjadi gangguan pada neurotransmitter itu, terjadilah kejang.

Kejang bukan hanya gerakan menyentak seluruh tubuh yang biasa dikenal masyarakat. Kejang juga dapat berupa menghilangnya kesadaran atau bengong sesaat, mata mendelik sekejap, atau tanda lain yang tidak disadari penderita bahkan orang di sekitarnya. Jika ada seorang anak yang demam tinggi lalu kejang, hal itu belum bisa didiagnosis sebagai epilepsi. Jadi kejang dan epilepsi tidaklah selalu sama bahkan penyebabnya berbeda.

Pemeriksaan Untuk Mendiagnosa Epilepsi

Diagnosis epilepsi biasanya berdasarkan pada pemeriksaan menyeluruh melalui wawancara, pemeriksaan fisik, serta pemeriksaan penunjang. Umumnya, wawancara dilakukan terhadap orang di sekitar pasien seperti keluarga, teman, atau yang lainnya, karena penderita epilepsi sering tidak dapat mengingat kejang yang mereka alami.

Jika dokter memerlukan pemeriksaan penunjang, pasien akan diperiksakan rekam otak atau electroencephalogram (EEG), pemeriksaan radiologi berupa Computed Tomography atau yang dikenal CT-Scan, dan Magnetic Resonance Imaging (MRI). Selain itu, dokter mungkin akan memeriksakan laboratorium untuk menentukan jenis dan obat yang nantinya akan diberikan pada pasien.

Penderita epilepsi yang rutin kontrol ke dokter dan meminum obat, umumnya akan dapat beraktivitas dengan baik tanpa terganggu dengan kejang. Ada beberapa hal yang dapat memicu kejang pada penderita epilepsi, seperti kurang tidur, stres, diet, siklus hormonal, konsumsi alkohol dan narkoba, serta faktor obat. Faktor obat misalnya pasien mencoba untuk meminum obat lain selain obat yang diresepkan dokter.

Jika epilepsi terjadi pada anak, anak menjadi susah berkonsentrasi hingga mungkin saja mengalami kecelakaan berupa jatuh berulang, karena kehilangan kesadaran sesaat. Tidak mengherankan jika kejang dan epilepsi sangat erat kaitannya.

Related Posts :

    Cara Menolong Orang Yang Sedang Kejang

    Pertama, jangan panik. Pindahkan barang-barang berbahaya yang ada di dekat pasien, misal gelas kaca, pisau, atau barang berbahaya lainnya. Saat seseorang kejang, jangan mencoba memindahkan posisinya kecuali dengan posisi tersebut pasien dalam bahaya. Berikutnya, longgarkan kerah kemeja atau ikat pinggang agar memudahkan pernapasan. Jangan memasukkan apapun ke mulut pasien, karena hal itu justru dapat melukai pasien. Amati berapa lama orang tersebut kejang dan segera bawa ke tempat pelayanan kesehatan terdekat.

    Sekarang Anda tahu, perbedaan kejang dan epilepsi. Meskipun tidak salah mengkaitkan kejang dan epilepsi, namun Anda harus tahu perbedaan keduanya jika dipisahkan dari kondisi medis yang berbeda.

    About : Citra Dewi Amd. Keb

    Citra Dewi Amd. Keb

    Bidan Citra Dewi Am.Keb merupakan alumnus Stikes Jenderal Achmad Yani Cimahi angkatan 2016 yang lahir pada 15 juni 1995. Aktif sebagai Interactive Medical Advisor di www.curhatbidan.com. Bagi saya menjadi seorang bidan adalah pekerjaan mulia yang memberikan pelayanan dengan hati nurani. Bidan berperan dalam luang lingkup kesehatan dasar masyarakat. Mulai dari bayi, remaja, pasangan usia subur sampai lanjut usia. Saya berharap mampu memberikan pelayanan kesehatan keluarga anda.

    Untuk konsultasi via WhatsApp klik disini :

  • Bagikan Artikel :

    Terkahir Di Edit : November 24, 2019

    Pertanyaan Pengunjung :

    Apakah keguguran dua kali bisa mengalami keguguran yang ketiga kali?

  • Oleh : Hilman Suhilman
  • 4 tahun, 2 bulan yang lalu

    Selamat sore bu bidan , saya mau bertanya apabila sudah mengalami keguguran dua kali dan ingin hamil lagi apa saya akan mengalami keguguran seperti sebelumnya ?

    Makan dan minum saat proses bersalin, bolehkah?

  • Oleh : Rani Anggraeni
  • 4 tahun, 4 bulan yang lalu

    Sore bu bidan.
    Saya saat ini tengah mengandung usia kehamilan tua, dan ini adalah kehamilan kedua saya. Saat persalinan saya yang pertama, saya kurang begitu banyak memiliki tenaga. Kata teman-teman saya, lebih baik pada persalinan kali ini saya ngemil jadi tenaga saya bisa bertambah. Yang mau saya tanyakan, jika saya makan atau ngemil dalam proses tahapan persalinan apakah berbahaya atau tidak? Terimakasih

  • Oleh : Rani Anggraeni
  • Bayi diberi MPASI sebelum 6 bulan

  • Oleh : Hani fahrunnisa
  • 2 tahun, 3 bulan yang lalu

    Hi Bu Bidan, bayi saya belum berusia 6 bulan tapi sudah terlanjur saya beri MPASI seminggu ini, apa saya harus menghentikan pemberian MPASI atau dilanjutkan saja ?

    Nyeri Setelah Buang Air Kecil

  • Oleh : Bang Andre
  • 4 tahun, 1 bulan yang lalu

    Di usia saya yang baru menginjak 19 tahun, saya sering kali merasakan perih setelah buang air kecil, padahal saya belum menikah. Apakah hal ini berbahaya bagi kesehatan saya? Dan apa biasanya yang menyebabkan rasa perih itu sering muncul setelah buang air kecil ini?

  • Oleh : Bang Andre
  • bagaimana cara merawat kulit bayi baru lahir

  • Oleh : Alfiyah
  • 4 tahun, 4 bulan yang lalu

    Selamat siang bu bidan, saya mau nanya bagaimana cara merawat kulit bayi yang baru lahir. Bulan lalu saya melahirkan dan masih bingung untuk perawatan kulit anak saya. Saya takut salah pakai produk untuk bayi karena kulit bayi baru lahir katanya sangat sensitif mohon di jawab ya bu bidan terima kasih sebelumnya

    Tanya Bidan