Cara Merawat Kulit Bayi Agar Tetap Sehat, Bersih dan Lembut

Share Dan Tag Teman Kamu Di :

  • Bayi yang baru lahir memiliki kulit yang sensitif dan rentan terkena iritasi. Hal ini membuat kulitnya tidak bisa sembarangan bersentuhan dengan bahan kimia, produk perawatan kulit bayi, wewangian, pewarna pakaian, deterjen, dan bahkan air untuk mandi. Kulitnya bisa ruam, mengering atau lecet jika bunda tidak berhati-hati mengaplikasikan hal-hal tersebut pada bayi. Kulit juga merupakan salah satu bagian tubuh yang berfungsi atau berperan penting untuk sistem pertahanan tubuh bayi. Karena itu bunda harus sangat berhati-hati dalam merawat kulit bayi. Curhat bidan kali ini akan membagikan informasi mengenai cara merawat kulit bayi agar tetap sehat, bersih dan lembut sehingga si kecil terbebas dari iritasi kulit.

    Berikut Ini Tips dan Cara Merawat Kulit Bayi Agar Tetap Sehat, Bersih dan Lembut

    • Jangan terlalu sering memandikan bayi, karena tubuh bayi bisa dibilang tidak terlalu kotor. Terlalu sering bersentuhan dengan air lebih dari tiga kali dalam seminggu bisa mengikis kadar minyak alami pada tubuhnya. Padahal minyak tersebut bisa menjaga kulit bayi dari kekeringan.
    • Bayi yang berusia sebulan atau lebih bisa dibersihkan tubuhnya hanya dengan mengelapnya dengan handuk basah. Khusus area mulut dan kelamin, bunda bisa membersihkannya dengan sedikit air ditambah sabun.
    • Mandikan bayi dengan air hangat dan sabun dengan pH yang rendah yaitu antara 4,5 sampai 5. Disarankan untuk tidak menggunakan sabun batangan. Pilih sabun cair yang mild untuk menjaga kelembaban kulitnya. Sabun cair ini juga tidak pedih di mata.
    • Pastikan dengan seksama bahwa tidak ada lagi sabun atau busa yang menempel pada bayi setelah mandi.
    • Jika masih terdapat lapisan vernix caseosa pada kulit bayi, harap jangan menggosoknya. Sebab lapisan ini bermanfaat melindungi kulit bayi yang sensitif.
    • Setelah selesai mandi, keringkanlah badan bayi dengan menggunakan handuk yang memiliki tekstur halus dan lembut, yaitu dengan cara menepuk-nepuk bukan digosok, karena jika digosok dapat membuat iritasi pada kulit.
    • Oleskan pelembab bebas wewangian pada bayi setelah mandi guna menghindari kulitnya menjadi kering.
    • Jika bunda ingin memberi bedak pada bayi, sebaiknya daerah lipatan leher, ketiak, paha dan kelamin jangan diberi bedak. Karena jika bedak bercampur dengan keringat, feses, atau urine akan mengundang bakteri berkembang biak dan mengakibatkan timbulnya penyakit kulit pada bayi.
    • Pakaiakan pada bayi pakaian dari bahan katun yang lembut agar menyerap keringat. Ukuran pakaian juga harus sedikit longgar agar bayi nyaman.
    • Bayi di bawah usia 6 bualn disarankan untuk tidak terkena sinar matahari langsung, khususnya pukul 10 pagi hingga 4 sore. Jika terpaksa harus membawanya terpapar matahari, bunda bisa mengoleskan tabir surya khusus bayi pada kulitnya yang tidak terbalut pakaian.
    • Untuk mencegah ruam popok, bunda disarankan untuk sering mengganti popoknya ketika sudah basah atau kotor terkena tinja.
      Pilih dterjen khusus bayi untuk mencuci pakaian, selimut, sprei, dan handuk bayi.

    Merawat kulit bayi membutuhkan ketelatenan lebih, karena kulit bayi yang sensitif. Secara struktural kulit bayi belum berkembang dan berfungsi optimal sehingga diperlukan perawatan khusus. Dengan ulasan di atas mudah-mudahan bunda bisa lebih memahami cara merawat kulit bayi yang baik dan benar agar si kecil terhindar dari berbagai iritasi dan penyakit kulit.

    About : Citra Dewi Amd. Keb

    Citra Dewi Amd. Keb

    Bidan Citra Dewi Am.Keb merupakan alumnus Stikes Jenderal Achmad Yani Cimahi angkatan 2016 yang lahir pada 15 juni 1995. Aktif sebagai Interactive Medical Advisor di www.curhatbidan.com. Bagi saya menjadi seorang bidan adalah pekerjaan mulia yang memberikan pelayanan dengan hati nurani. Bidan berperan dalam luang lingkup kesehatan dasar masyarakat. Mulai dari bayi, remaja, pasangan usia subur sampai lanjut usia. Saya berharap mampu memberikan pelayanan kesehatan keluarga anda.

    Untuk konsultasi via WhatsApp klik disini :

  • Citra Dewi Amd.Keb - January 18, 2017
    Diskusi Dari:
    ALif AL Maun Yoyox

    Assalamualaikum Bu Bidan, Melakukan hubungan pasangan suami istri sebelum masa menstruasi itu apakah termasuk pada masa subur ? Tapi kalau setelah berhubungan intim lalu terdapat darah haid bagaimana, apa kemungkinan bulan besoknya saya bisa hamil atau harus melakan hubungan pasangan suami istri lagi bu ? Terima kasih sebelumnya.

    Perlu Jawaban
    Diskusi Dari:
    Hasya

    Selamat siang bu bidan, saya mau tanya. Sekarang ini lagi heboh penyebaran virus zika yang tengah masuk ke Singapura dan ditakutkan juga bisa masuk ke Indonesia. Lalu, bagaimana cara kita, terutama ibu hamil bisa terhindar dari virus zika tersebut ? Katanya yang dengar, virus zika bisa mengganggu perkembangan otak bayi dan membuatnya cacat otak. Mohon penjelasannya bu, terimakasih

    Perlu Jawaban
    Diskusi Dari:
    Della Aprita

    Pagi dok. Saya seorang ibu yang memiliki anak berusia 7 bulan. Saat ini anak saya sering kali mengeluarkan darah dari bagian hidungnya yang disertai dengan panas dan juga mata merah. Terusterang saya sebagai orang tua merasakan khawatir dengan keadaan anak saya yang masih balita ini. Kalau boleh tau ini itu jenis gejala penyakit apa ya dok? Tolong berikan penjelasannya, terimakasih.

    Dijawab Oleh : Della Aprita
    Diskusi Dari:
    debbyaprilyulia

    apakah bahaya dari ibu hamil yang baru terdeteksi virus toksoplasma?

    Dijawab Oleh : debbyaprilyulia
    Diskusi Dari:
    Ratu

    Selamat malam bu bidan,
    Bu saya mempunyai balita perempuan dan sekarang ini sudah berumur 6 bulan. Sudah 4 hari ini BAB bayi saya hanya mengeluarkan air dan 2jam sekali bayi saya BAB bu, perutnya juga kembung dan saya raba perut bayi saya hangat bu,, mohon petunjuknya bu, apa yg harus saya lakukan bu, sudah 4 hai ini bayi saya opname di RSU SEMBIRING DELITUA MEDAN BU.

    Dijawab Oleh : Ratu