×

Penyebab dan Cara Mengatasi Alergi pada Bayi

Bagikan Artikel :

Curhat Bidan – Tidak hanya pada anak-anak dan orang dewasa, alergi juga ternyata bisa terjadi pada bayi. Alergi merupakan salah satu masalah kesehatan yang sering dialami bayi. Meski demikian masih banyak orang tua yang belum mengetahui penyebab dan cara mengatasi alergi pada bayi. Padahal jika tidak segera ditangani dengan tepat bisa menyebabkan komplikasi yang berbahaya, karena alergi dapat menyerang semua organ dan sistem tubuh.

Alergi adalah reaksi sistem kekebalan tubuh terhadap zat asing yang dihirup, disuntikkan, tertelan, atau tersentuh. Alergi muncul ketika bayi terpapar oleh alergen, sehingga sistem imun tubuh mengeluarkan antibodi immunoglobulin E (IgE) yang memicu dilepaskannya histamin yang menyebabkan timbulnya gejala alergi. Sejak dalam kandungan alergi pada bayi sebenarnya sudah bisa dideteksi meskipun belum 100% kebenarannya. Refluk esofagus atau gerakan hiccups (cegukan) pada janin dan gerakan janin dalam perut yang sangat meningkat terutama pada malam hari hingga pagi hari adalah faktor prediktif yang kuat sebagai bayi yang beresiko alergi. Gerakan tersebut biasanya disertai dengan rasa sakit di ulu hati sang ibu.

Pada bayi yang baru lahir munculnya reaksi alergi bisa ditandai dengan gejala-gejala berikut :

  • Timbul bercak putih pada mulut, bibir tampak mengering, dan pada beberapa bayi bibir tengah berwarna lebih gelap.
  • Air liur bayi berlebih dan bayi sering menjulurkan lidah.
  • Wajah, bibir, dan lidah bayi bengkak.
  • Gatal-gatal atau muncul ruam pada kulit bayi.
  • Batuk dan bersin.
  • Kesulitan bernapas.
  • Gangguan saluran pencernaan seperti muntah dan diare.
  • Bayi rewel karena merasa tidak nyaman.
  • Hilang kesadaran atau pingsan.

Penyebab Alergi Pada Bayi

Penyebab utama alergi pada bayi adalah faktor genetik. Selain itu, ada faktor lain yang bisa memicu munculnya reaksi alergi yaitu faktor makanan dan lingkungan. Faktor makanan lebih sering menjadi penyebab alergi pada bayi dibandingkan dengan faktor lingkungan.

Makanan yang sering menyebabkan alergi pada bayi diantaranya susu, kacang, telur, kerang, dan ikan. Alergi akibat makanan lebih sering terjadi pada bayi karena belum sempurnanya saluran pencernaan. Dengan bertambahnya usia, kematangan saluran pencernaan akan semakin membaik. Susu sapi dianggap sebagai penyebab alergi makanan yang paling sering. Beberapa penelitian mengungkapkan bahwa resiko alergi susu sapi pada bayi dalam tahun pertama kehidupan sekitar 2%.

Alergi yang disebabkan oleh lingkungan biasanya terjadi saat bayi menginjak usia 18 bulan. Pada usia itu bayi akan menunjukan gejala alergi terhadap benda-benda yang ada di dalam dan luar ruangan. Faktor lingkungan yang menjadi penyebab alergi pada bayi, diantaranya debu, tungau, bulu hewan, serbuk sari, jamur, dan gigitan serangga.

Cara Mengatasi Alergi pada Bayi

Reaksi alergi pada bayi tidak akan muncul tiba-tiba, melainkan membutuhkan waktu. Semakin sering bayi bersentuhan dengan penyebab alergi, maka semakin cepat dia akan menimbulkan gejala alergi. Karena itu, jangan heran jika bayi bunda yang awalnya tidak alergi terhadap sesuatu, namun beberapa waktu kemudian mengalami reaksi alergi. Jika bayi menunjukan gejala alergi berikut ini cara mengatasinya :

  • Pertama-tama ketahui penyebab alergi tersebut. Dengan mengetahui penyebabnya, bunda akan bisa menghindarkan bayi dari penyebab alergi tersebut.
  • Jika alergi disebabkan oleh makanan, maka tundalah memberi makanan yang berpotensi menyebabkan alergi pada bayi. Bunda juga bisa berkonsultasi pada dokter jika ragu dalam pemberian makanan yang bisa menyebabkan alergi.
  • Agar bayi terhindari dari alergi karena faktor lingkungan, sebaiknya bunda selalu menjaga kebersihan lingkungan rumah terutama tempat tidur bayi. Batasi kontak bayi dengan hewan peliharaan dan batasi ruang gerak hewan tersebut. Jika alergi disebabkan oleh serbuk sari kurangi bepergian ke tempat terbuka.

Itulah cara-cara mengatasi alergi pada bayi yang bisa bunda terapkan. Jika cara tersebut tidak membuahkan hasil, sebaiknya konsultasikan pada dokter. Biasanya dokter akan memberikan obat antihistamin dan steroid untuk mengatasi alergi tersebut. Sekian artikel curhat bidan kali ini, semoga bermanfaat.

About : Citra Dewi Amd. Keb

Citra Dewi Amd. Keb

Bidan Citra Dewi Am.Keb merupakan alumnus Stikes Jenderal Achmad Yani Cimahi angkatan 2016 yang lahir pada 15 juni 1995. Aktif sebagai Interactive Medical Advisor di www.curhatbidan.com. Bagi saya menjadi seorang bidan adalah pekerjaan mulia yang memberikan pelayanan dengan hati nurani. Bidan berperan dalam luang lingkup kesehatan dasar masyarakat. Mulai dari bayi, remaja, pasangan usia subur sampai lanjut usia. Saya berharap mampu memberikan pelayanan kesehatan keluarga anda.

Untuk konsultasi via WhatsApp klik disini :

  • Bagikan Artikel :

    Terkahir Di Edit : March 28, 2017

    Pertanyaan Pengunjung :

    Aisyah Putri Setiawan

  • Oleh : Bunga Handayani
  • 3 bulan, 2 minggu yang lalu

    Siang Dok, Saya wanita berusia 22 Tahun mau bertanya tentang flek yang keluar seperti menstrulasi. Saat ini, saya sering kali haid yang tidak teratur yang sering kali mundur dan maju setidaknya 6 bahkan 10 hari dari tanggal bulan kemarin. Saat ini tubuh saya sering merasakan gejala gejala akan datangnya haid, namun tidak kunjung datang juga bahkan hanya keluar flek hitam sedikit saat cebok setelah buang air kecil. Sampai saat ini saya mersakan nyeri di bagian punggung dan kram dibagian perut seperti haid namun tak kunjung juga. Apakah ini kondisi yang normal dirasakan?

    Batuk dan sesak

  • Oleh : Risky nur
  • 10 bulan, 1 minggu yang lalu

    Malem dok, say hamil berusia 1bulan, saya ada asma, tapi semua tes lebih dan ronsen nya bagus semua, tidak menandakan penyakit paru-paru, saat asma mau kambuh pasti selalu batuk terlebih dahulu, pertanyaan saya bahayakah untuk janin saya dok

    Berhubungan Seks

  • Oleh : Sherly davies
  • 4 bulan yang lalu

    Selamat Siang Dok, Saya mau bertanya, saat ini saya sedang menunda kehamilan. Saya sering kali melakukan hubungan intim bahkan hingga 3 sampai 4 kali seharinya. Namun karena saya menunda kehamilan, saya selalu mengeluarkan sperma di luar. Yang saya mau tanyakan apakah dengan kondisi dan kebiasaan ini saya bisa hamil? dan apa dampak bahaya dan manfaat melakukan hubungan intim yang sering ini?

    siklus haid

  • Oleh : liya
  • 4 bulan yang lalu

    bu bidan, yang ingin aku tanyakan adalah ketika pms sudah datang namun haid tidak kunjung tiba, apakah itu tidak apa2 ? semenjak menikah, siklus haid saya jadi kacau padahal sebelum menikah siklus haid saya 30 hari

    pre-eklampsia

  • Oleh : rina
  • 3 bulan, 4 minggu yang lalu

    pre-eklampsia pada ibu hamil itu berbahaya ga ya bu bidan?

  • Recent Topics

  • Baru-baru ini :

  • Follow Kami Di :

  • Tanya Bidan