Penanganan Kehamilan di Luar Kandungan/Kehamilan Ektopik

Share Dan Tag Teman Kamu Di :

  • Kehamilan ektopik merupakan hasil pembuahan yang menempel/berimplantasi serta tumbuh ditempat yang tidak semestinya namun masih di sekitar organ reproduksi dalam.

     


     

    Sebagian besar kehamilan ektopik tumbuh di bagian tuba (berkisar 95 – 98 %). Kehamilan di luar kandungan/KET tumbuh di organ reproduksi dalam pada bagian yang sempit bukan tempat ideal untuk pertumbuhan bayi. Misalnya bagian saluran penghubung antara rongga rahim dengan indung telur (ovarium) yang hanya sebesar pangkal lidi, Kehamilan leher rahim (servikalis), dibagian rahim (tetapi tidak di dalam rongga rahim), leher rahim dan tanduk rahim (kornu).

    Faktor Penyebab Kehamilan Ektopik

    a) Riwayat kehamilan ektopik sebelumnya Risiko paling besar untuk kehamilan ektopik angka kekambuhannya 15% setelah kehamilan ektopik pertama dan meningkat sebanyak 30% setelah kehamilan ektopik yang kedua

    b) Penggunaan kontrasepsi spiral dan pil progesterone Kehamilan ektopik meningkat apabila ketika hamil masih menggunakan kontrasepei spiral (3 – 4 %). Pil yang mengandung hormone juga meningkatkan kehamilan ektopik karena pil progesteron dapat mengganggu pergerakan sel rambut silia di saluran tuba yang membawa sel telur yang sudah dibuahi untuk menempel/berimplantasi ke dalam rahim

    c) Kerusakan dari saluran tuba yang sudah dibuahi mengalami kesulitan melalui saluran tersebut sehingga menyebabkan telur melekat dan tumbuh didalam saluran tuba. Factor resiko yang menyebabkan gangguan saluran tuba diantaranya merokok dan penyakit radang panggul

    Tanda dan gejala Kehamilan Ektopik

    a. Nyeri perut. Gejala ini yang paling sering dijumpai dan terdapat pada hampir semua penderita. Nyeri perut ini datang setelah mengangkat berat,buang air besar tapi kadang kadang juga waktu pasien sedang beristirahat. Gejala ini berhubungan dengan apakah kehamilan ektopik sudah ruptur.

    b. Shock karena hypovolaemia (kekurangan volume cairan)

    c. Amenorhoe (berhentinya menstruasi)

    d. Perdarahan pervaginam (dalam jumlah yang sedikit)

    e. Nyeri bahu dan leher Karen perangsangan digfragma

    f. Nyeri pada palpasi (pada pemeriksaan panggul)

    g. Perut tegang dan agak kembung

    Pemeriksaan Penunjang

    Pemeriksaan urin dapat dilakukan untuk mengetahui kehamilan seseorang sedangkan untuk mengetahui kehamilan ektopik seorang dokter dapat melakukan pemeriksaan panggul untuk mengkonfirmasi dan merasakan perut yang keras dan juga dapat dilakukan USG untuk menggambarkan isi rahim, karena pemeriksaan ini dapat melihat dimana lokasi kehamilan baik di rahim, saluran tuba, indung telur maupun tempat lain.

    Komplikasi Kehamilan EktopikTerganggu (KET)

    a. Pada pengobatan konservatif, yaitu bila kehamilan ektopik terganggu telah lama berlangsung (4-6 minggu), terjadi perdarahan ulang, Ini merupakan indikasi operasi.

    b. Infeksi

    c. Sterilitas

    d. Pecah bagian dari tumbuhnya hasil pembuahan misalnya di tuba falopii

    Berdasarkan Tempatnya Kehamilan di Luar Kandungan Terdiri Dari :

    1. Kehamilan Servikal

    Kehamilan servikal jarang terjadi. Nidasi terjadi dalam selaput lender servik. Dengan tumbuhnya telur,servik menggembung. Pada implantasi di serviks, dapat terjadi perdarahan tanpa disertai nyeri, dan kemungkinan terjadinya abortus spontan sangat besar. Jika kehamilan tumbuh sampai besar, perdarahan / ruptur yang terjadi sangat berat, sehingga sering diperlukan tindakan histerektomi total.

    2. Kehamilan Ovarial

    Jarang terjadi dan biasanya berakhir dengan rupture pada hamil muda. Pada kenyataannya kriteria ini sulit diidentifikasi, karena umumnya telah terjadi kerusakan jaringan ovarium. Pertumbuhan trofoblas yang luas, dan perdarahan menyebabkan bagian permukaan kabur, sehingga pengenalan implantasi permukaan ovum sukar ditentukan secara pasti.

    3. Kehamilan Tuba

    Kejadian kehamilan tuba ialah 1 di antara 150 persalinan. Ovum yang dibuahi dapat berkembang disetiap bagian oviduktus yang menyebabkan kehamilan tuba. Menurut tempatnya penempelan hasil pembuahan (nidasi) dapat terjadi di :

    a. Kehamilan ampula (dalam ampula tuba)

    b. Kehamilan isthmik (dalam isthmus tuba)

    c. Kehamilan interstisil (dalam pars interstitialis tubae)

    d. Kehamilan infundibulum tuba

    e. Kehamilan abdomoinal primer atau sekunder

    4. Kehamilan Interstisial

    Jika terjadi ruptur maka akan mengalami perdarahan hebat karena bagian ini banyak pembuluh darah, sehingga dalam waktu yang singkat dapat menyebabkan kematian.

    5. Kehamilan Abdominal Primer

    Dimana telur dari awal mengadakan implantasi dalam rongga perut dengan cirri-ciri tuba dan ovarium normal, tidak terdapat fistula utero-plasenter,dan implantasi umumnya di sekitar uterus.

    6. Hamil Abdominal Sekunder

    Yang asalnya kehamilan tuba dan setelah pecah/rupture. Biasanya plasenta terdapat pada daerah tuba, permukaan belakang rahim dan penyokong rahim (ligamentum latum). Ada kalanya hamil abdominal sekunder ini mencapai umur cukup bulan,tapi hal ini jarang terjadi,yang lazim ialah bahwa janin mati sebelum mencapai usia yang cukup untuk persalinan/maturitas (bulan ke 5 atau ke 6) karena pengambilan makanan kurang sempurna.

    Penatalaksanaan Kehamilan Ektopik Terganggu

    Penatalaksanaan Karena kehamilan ektopik mengancam nyawa maka deteksi dini dan pengakhiran kehamilan adalah tata laksana yang disarankan. Pengakiran kehamilan dapat dilakukan melalui :

    a. Obat–obatan Dapat diberikan apabila kehamilan ektopik diketahui sejak dini. Obat yang digunakan adalah methotrexate (obat anti kanker)

    b. Operasi Untuk kehamilan yang sudah berusia lebih dari beberapa minggu. Operasi adalah tindakan yang lebih aman dan memiliki angka keberhasilan lebih besar dari pada obat obatan

    Wanita yang Mengalami Riwayat KET Masih Bisa Hamil

    Wanita yang pernah mengalami kehamilan ektopik dapat kembali hamil dan memiliki kehamilan serta persalinan yang normal. Jika riwaya kehamilan ektopik yang lalu penangannanya hanya dengan obat maka kedua Ovarium masih bisa menghasilkan sel telur, namun jika salah satu saluran telur telah diangkat, tetap masih dapat hamil karena Ovarium lainnya masih berfungsi dengan normal. Sekitar 65% wanita yang pernah mengalami kehamilan ektopik dapat kembali hamil dalam waktu 18 bulan setelah terjadinya kehamilan ektopik.

    Pencegahan Kehamilan Ektopik

    Berhenti merokok akan menurunkan kehamilan ektopik dan berhubungan seksual secara aman seperti menggunakan kondom, setia pada satu pasangan akan melindungi seseorang dari penyakit menular seksual yang pada akhirnya dapat menjadi penyakit radang panggul, karena penyakit radang panggul dapat menyebabkan jaringan perut pada pada saluran tuba yang akan meningkatkan risiko terjadinya kehamilan ektopik

    About : Citra Dewi Amd. Keb

    Citra Dewi Amd. Keb

    Bidan Citra Dewi Am.Keb merupakan alumnus Stikes Jenderal Achmad Yani Cimahi angkatan 2016 yang lahir pada 15 juni 1995. Aktif sebagai Interactive Medical Advisor di www.curhatbidan.com. Bagi saya menjadi seorang bidan adalah pekerjaan mulia yang memberikan pelayanan dengan hati nurani. Bidan berperan dalam luang lingkup kesehatan dasar masyarakat. Mulai dari bayi, remaja, pasangan usia subur sampai lanjut usia. Saya berharap mampu memberikan pelayanan kesehatan keluarga anda.

    Untuk konsultasi via WhatsApp klik disini :

  • Citra Dewi Amd.Keb - July 25, 2018
    Diskusi Dari:
    willianbyrnes6

    Selamat pagi bu bidan saya ingin bertanya saat ini saya sering merasakan ngilu di persendian juga di area sekita vagina. Gejala tersebut muncul setelah sebulan lalu saya melahirkan, apakah ini berbahaya? dan saya minta saran cara untuk mengatasinya. Terimakasih sebelumnya

    Dijawab Oleh : willianbyrnes6
    Diskusi Dari:
    Day

    Persalinan pertama saya mengalami gangguan medis yang mengharuskan saya operasi caesar, dan yang mau saya tanyakan adakah resiko bagi saya yang sebelumnya melakukan operasi caesar, dan lantas dikehamilan kedua saya ingin memlih jalan persalinan normal ? Mohon penjelasannya bu bidan

    Dijawab Oleh : Day
    Diskusi Dari:
    Isti Rahmawati

    Selamat siang,
    Saya mau menanyakan usia kehamilan saya 6 minggu. Saya sempat terkena batuk kering sampai menekan di perut bahkan sampai keluar keputihan saat batuk. Saat hari ke 4 saya terjadi flek. Saya langsung periksa k dr kandungan. Saat di usg terdapat kantung janin tapi janin belum terlihat lalu dokter memeriksa menggunakan alat langsung dr dlm kandungan. Dan janin terlihat. Tapi detak jantung belum terlihat. Dr mengatakan bahwa resiko besar keguguran. Sehingga saya di minta bedrest dan diberi obat penguat. Yang saya tanyakan, apakah mungkin terdapat janin tapi tidak berkembang? Dan seberapa besar resiko bisa berkembang dengan normal? Dan apa yang harus saya lakukan selain bedrest? Mohon informasinya

    Dijawab Oleh : Isti Rahmawati
    Diskusi Dari:
    Tivaa Rachmawati Putri

    Siang bu bidan, saya sedang hamil muda anak pertama bu bidan. Katanya ada salah satu gangguan mental yang bisa terjadi pada ibu hamil muda yang dinamakan dengan “Baby Blues”. yang ingi saya tanyakan apa sih itu baby blues? benarkah sering menyerang ibu hamil muda? jika benar bagaimana cara saya untuk menghindarinya? lalu seperti apa gejala baby blues tersebut? saya khawatir bu, mohon untuk dijawab bu bidan. Terimakasih

    Perlu Jawaban
    Diskusi Dari:
    Henny Diastara

    Cari nama anak muslim awalan a

    Dijawab Oleh : Henny Diastara