×

Beberapa Peralatan MPASI Yang Perlu Bunda Siapkan

Bagikan Artikel :

Beberapa Peralatan MPASI Yang Perlu Bunda Siapkan

Ketika usia bayi mencapai 6 bulan maka bayi sudah siap diberikan MPASI. Hal ini karena pada usia 6 bulan bayi perlu asupan nutrisi tambahan. Sebaiknya, makanan bayi ini sudah diperkenalkan ketika tulang dan otot leher si kecil sudah bisa menopang kepalanya. Namun, terkadang ibu tidak tahu apa saja peralatan yang harus disiapkan untuk membuat MPASI.

Perlatan Yang Dibutuhkan Bunda Untuk MPASI

  1. Kursi makan bayi (baby chair)
    Terkadang, ibu berpikir mengapa penting mendudukkan bayi di atas kursi bayi atau high chair ketika memberikan MPASI bayi 6 bulan. Perlu ibu ketahui, peralatan MPASI bayi ini sebenarnya berfungsi untuk mengajari cara makan yang benar. Selain itu, peralatan MPASI bayi ini juga membuat si kecil dalam posisi yang tepat untuk mencerna makanan. Jadi, si kecil terhindari dari tersedak.
    Kursi makan bayi juga berguna supaya si kecil tidak terlalu banyak bergerak. Sabuk pengamannya akan membuat bayi dalam posisi yang sama selama ibu memberikan MPASI bayi. Posisinya yang lebih tinggi pun juga mempermudah ibu menyuapi si kecil. Itu sebabnya, peralatan MPASI bayi tersebut dibutuhkan
  2. Baby bib (slaber)
    Ibu yang baru mempersiapkan MPASI bayi 6 bulan pastinya berpikir proses makan si kecil akan sangat berantakan. Dari pengalaman yang sudah ada, si kecil tidak bisa rapi ketika mengonsumsi menu makanannya. Untuk itu, ibu memerlukan peralatan MPASi bayi yang dapat menghalau sisa-sisa makanan jatuh ke lantai ataupun mengotori pakaiannya.
    Slaber atau baby bib dapat menghalau makanan bayi agar tidak langsung terkena pakaian. Apalagi pada usia 6-12 bulan, bayi akan berusaha menggapai makanannya sendiri sehingga membuat makanan berantakan. Ada berbagai jenis perlataan MPASI bayi tersebut yang bisa dipilih. Mulai dari yang berbahan silikon hingga disposable bib yang cocok untuk traveling.
  3. Sendok dan garpu yang bebas BPA
    Peralatan MPASI bayi yang paling penting adalah peralatan makan. Misalnya, sendok, garpu, bahkan piring untuk si kecil. Peralatan makan bayi akan membantu proses pemberian MPASI bayi lebih nyaman. Pilihlah peralatan makan bayi dibuat dari bahan yang ringan dan tidak mudah pecah, misalnya plastik.
    Pilih peralatan MPASI bayi ini yang bertuliskan food grade. Selain itu, pilih yang bebas BPA. Perlu ibu ketahui, BPA (Bisphenol-A) adalah zat kimia berbahaya yang dapat mengganggu sistem metabolisme tubuh dan mengganggu sistem kerja kelenjar endokrin. Tentunya, ini tak dianjurkan digunakan si kecil.
  4. Baby food maker
    Bayi membutuhkan menu MPASI yang empuk untuk memudahkan bayi mengunyah dan menelan makanannya. Apalagi sistem pencernaan bayi belum sempurna sehingga butuh makanan yang lunak. Baby food maker akan memudahkan ibu untuk membuat MPASI bayi 6 bulan yang sehat.
    Dalam satu peralatan MPASI bayi ini, sudah ada pengukus, blender, penghangat, bahkan alat untuk mencairkan makanan beku. Beberapa food maker sudah dilengkapi dengan waktu mengukus sehingga MPASI bayi tidak akan terlalu matang atau lembek.
  5. Kotak penyimpanan diperlukan untuk menaruh sisa-sisa MPASI bayi
    Ibu memerlukan peralatan MPASI bayi ini untuk menaruh sisa menu yang diolah. Tentunya, tidak mengolah MPASI bayi hanya untuk dikonsumsi 1 kali, kan. Untuk itu, ibu harus menyimpan sisa olahan MPASI bayi tersebut di dalam tempat seperti wadah es batu. Lalu, menyimpannya di dalam freezer.
    Ibu bisa mengambil salah satu MPASI bayi yang sudah dibeku ketika akan dikonsumsi si kecil. Itu sebabnya, wadah penyimpanan MPASI adalah sebagai salah satu peralatan MPASI bayi yang tergolong penting.
  6. Saringan kawat, untuk menghaluskan bubur atau pure
    MPASI bayi bisa menjadi sangat halus dengan saringan kawat ini. Tahukah ibu kalau saringan kawat biasa justru paling dibutuhkan ketika akan membuat MPASI. Apalagi kalau ibu tak memiliki food processor ataupun blender. Walau tangan ibu akan pegal mengahaluskan makanan, hasil MPASI yang didapat akan benar-benar lembut.
    Bagaimana cara memakai peralatan MPASI bayi ini? Ibu cukup mengambil bubur MPASI yang sudah dibuat lalu menaruhnya di atas saringan. Lalu, ibu menekan-nekan bubur tersebut hingga halus.
  7. Blender untuk menghaluskan bahan makanan bayi
    Blender adalah peralatan MPASI bayi yanh wajib dimiliki ibu. Bila tak mau tangan pegal, ibu bisa menggunakan blender untuk menghaluskan MPASI bayi. Ibu tak perlu membeli yang khusus untuk si kecil. Blender biasa juga bisa menghaluskan pure dan bubur bayi.
    Peralatan MPASI bayi ini juga bisa digunakan untuk memotong bumbu-bumbu masakan. Misalnya, bawang putih saja masih aku cincang dengan halus. Tentunya, ini jadi mempermudah ibu mengolah MPASI bayi.
  8. Piring dan mangkuk bayi berkarakter supaya si kecil makin semangat memakan MPASI
    Ibu juga memerlukan bantuan peralatan ini supaya menu MPASI bayi lancar dikonsumsi si kecil. Si kecil rewel dan menolak mengonsumsi MPASI yang dibuat ibu? Pastinya, kondisi ini sering terjadi bagi bayi yang baru saja memulai proses mengonsumsi makanan padat. Bahkan, ketika makanan disajikan di depannya saja, buah hati sudah menangis kencang. Lalu, bagaimana cara supaya si kecil dapat makan dengan tenang, ya?
    Salah satu caranya adalah dengan menggunakan piring atau mangkuk makan bayi yang berwarna cerah dan berbentuk karakter favoritnya. Sekarang ini, peralatan MPASI bayi 6 bulan tersebut sudah memiliki banyak desain dan gambar.
    Ada piring atau mangkuk bayi berbentuk binatang, ada juga yang didesain dengan karakter kartun favorit si kecil. Biasanya, bayi akan tertarik dengan tampilan piring dan mangkuk tersebut. Pastinya, si kecil akan mendekati menum MPASI-nya.
  9. Botol minum bayi untuk melepas dahaga setelah mengonsumsi MPASI bayi
    Jangan lupa menggunakan sippy cup untuk minum bayi setelah menyantap MPASI bayi. Setelah mengonsumsi menu MPASI bayi 6 bulan, si kecil tentunya merasa seret di tenggorokan. Untuk itu, ibu harus menyediakan botol minum bayi di dekatnya. Sebaiknya, bayi tidak diberikan botol dot untuk mengatasi rasa seret habis makan MPASI. Ini karena aliran airnya lebih sedikit serta bayi harus mengisap lebih kecang.
    Pilihlah sippy cup yang diminum dengan cara diteguk. Ini merupakan salah satu cara agar buah hati belajar minum dari gelas. Ibu juga bisa memilih botol minum bayi yang berwarna cerah dengan desain menggemaskan. Pastinya, buah hati akan bersemangat untuk minum sehabis menyantap MPASI bayi 6 bulan.
  10. Baby spoon feeder mempermudah ibu memberikan MPASI bayi saat dalam perjalanan
    Ibu harus melakukan perjalanan jauh bersama bayi. Tentunya, terbayang sudah kerepotan ibu membawa perlengkapan bayi. Mulai dari stroller hingga makanannya. Pastiya, ibu akan mengalami kesulitan ketika harus memberikan MPASI bayi 6 bulan dengan menggunakan piring atau mangkuk saat di dalam mobil. Tumpah adalah hal yang sangat berisiko terjadi.
    Supaya menu MPASI bayi tidak berceceran di dalam mobil, ibu bisa menggunakan baby spoon feeder. Peralatan MPASI bayi ini berbentuk sendok yang tersambung dalam wadah tabung berisi MPASI bayi. Saat ibu memencet tabung tersebut, MPASI akan keluar lewat sendoknya. Ibu tinggal menyuapi buah hati tanpa harus menyendok lagi. Praktis, kan.
  11. Sterilizer untuk membersihkan peralatan MPASI bayi
    Jangan lupa peralatan MPASI bayi harus selalu disterilkan.Ingat, bayi yang berusia di bawah 1 tahun belum memiliki kekebalan tubuh yang sempurna. Itu sebabnya, si kecil mudah terkena kuman, bakteri, ataupun virus. Salah satu cara untuk mencegah si kecil terserang penyakit adalah memastikan lingkungan sekitarnya bersih dan rapi. Termasuk kebersihan peralatan MPASI bayi.
    Seperti halnya botol susu bayi, sendok, garpu, mangkuk, piring, hingga tempat minum juga harus dibersihkan dengan sabun khusus cuci botol bayi. Setelah itu, peralatan MPASI bayi 6 bulan ini harus mengikuti proses sterilisasi. Sekarang ini sudah ada sterilizer untuk mempermudah proses tersebut. Ibu hanya tinggal memsukkan perlengkapan makan bayi, lalu tunggu beberapa menit. Dalam sekejap peralatan MPASI bayi tersebut sudah steril. Mudah, kan.
  12. Slow cooker, berguna untuk memasak MPASI dengan praktis
    Ibu bekerja juga masih bisa membuat MPASI rumahan sendiri. Ketika bayi mulai mengonsumsi makanan padat, tentunya ibu ingin membuat sendiri menu MPASI bayi. Namun terkadang, ibu bekerja tak sempat membuatnya. Tenang, itu adalah masalah di masa lalu. Sekarang ini, ada peralatan MPASI yang bisa mempermudah ibu membuatnya. Salah satunya adalah slow cooker.
    Dari namanya saja ibu pasti tahu ini untuk memasak makanan dalam waktu lama hingga lembut. Ibu tinggal memasukkan beberapa jenis bahan makanan ke dalamnya dan tunggu hingga matang. Selama menggunakan slow cooker, ibu bisa melakukan hal lain. Misalnya, membersihkan rumah ataupun bermain dengan si kecil. Jadi, waktu tak akan terbuang percuma.
  13. Kukusan tradisional, untuk memasak MPASI dengan lebih sehat
    Enggak punya slow cooker? Kukusan tradisional bisa jadi pilihan. Menurut Inta Heruwanto, pemilik katering MPASI Mamma Kanin, saat memasak untuk catering MPASI, tampaknya sulit untuk menggunakan perlengkapan canggih semacam slow cooker ataupun food processor. Itu sebabnya, Inta masih menggunakan kukusan tradisional untuk membuat menu MPASI-nya. “Ini sudah jadi kebiasan dari dulu, dan perlengkapan MPASI yang canggih sangat high maintenance,” ujarnya.

About : Citra Dewi Amd. Keb

Citra Dewi Amd. Keb

Bidan Citra Dewi Am.Keb merupakan alumnus Stikes Jenderal Achmad Yani Cimahi angkatan 2016 yang lahir pada 15 juni 1995. Aktif sebagai Interactive Medical Advisor di www.curhatbidan.com. Bagi saya menjadi seorang bidan adalah pekerjaan mulia yang memberikan pelayanan dengan hati nurani. Bidan berperan dalam luang lingkup kesehatan dasar masyarakat. Mulai dari bayi, remaja, pasangan usia subur sampai lanjut usia. Saya berharap mampu memberikan pelayanan kesehatan keluarga anda.

Untuk konsultasi via WhatsApp klik disini :

  • Bagikan Artikel :

    Terkahir Di Edit : October 3, 2020

    Pertanyaan Pengunjung :

    Ingin Segera Memiliki Keturunan

  • Oleh : Gek Anik
  • 5 tahun, 1 bulan yang lalu

    Siang bu bidan.

    2 bulan lagi rencananya saya akan melangsungkan pernikahan dan saya beserta calon suami memilki keinginan untuk tidak menunda memiliki momongan. Yang saya mau tanyakan pada waktu kapankan masa subur ini terjadi? Dan kapan waktu yang pas untuk melakukan hubungan agar segera mendapatkan momongan ketika kelak kami menikah?

  • Oleh : Gek Anik
  • Masalah haid

  • Oleh : Yunita Oktaviani
  • 10 bulan, 2 minggu yang lalu

    Bu bidan saya sudah menikah 1 tahun.
    Tp saya tdk haid sdh sekitar 11 bulan tp saya blm jg hamil. Sdh usg kata nya tdk ada miom atau kista. Masalah nya apa ya?

  • Oleh : Yunita Oktaviani
  • Tentang kehamilan

  • Oleh : Osaka Areanne
  • 5 bulan yang lalu

    Permisi bu bidan , saya kemarin dinyatakan hamil 1 bulan oleh dokter tapi selama itu saya merasa perut saya sakit seperti nyeri bagian bawah lalu beberapa hari kemudian saya mengalami pendarahan tapi hanya sebentar setelah saya melakukan hubungan intim , saya kira itu keguguran bu benarkah? Lalu beberapa hari kemudian saya sering ngeflek tapi dikit sekali , dan sekarang saya baru tes lg ternyata masih positif tapi garis kedua agak pudar , itu kenapa ya bu bidan

  • Oleh : Osaka Areanne
  • Keputihan

  • Oleh : Nela Nurlaela
  • 1 tahun, 6 bulan yang lalu

    Selamat pagi bu bidan. Nama saya nela nurlaela umur saya 19th saya mau tanya bu. Saya sedang keputihan tetapi warna aga kuning keijoan sedikit bentuknya encer ga terlalu kental banget terasa gatal juga dan saya juga baru habis menstruasi sekitar semingguan dari tanggal 19-25 dan sekarang lagi keputihan. Gimana cara mengatasinya ya bu. Terimakasih mohon jawaban nya😊

    Onani

  • Oleh : Teuku Sam
  • 2 tahun, 8 bulan yang lalu

    Dok apakah kalau terlalu sering onani dapat menyebabkan kebodohan?

    Tanya Bidan