×

Aman Kok Bayi Sering Kentut, Asalkan….

Bagikan Artikel :

Aman Kok Bayi Sering Kentut, Asalkan....

Bagi orang dewasa, keseringan kentut biasanya karena mengkonsumsi makanan yang banyak mengandung gas atau bisa juga karena masuk angin. Tapi bagi bayi lain hall ho! Apakah aman jika bayi sering kentut?

Bayi sering kentut adalah hal yang wajar dan tidak berbahanya, sebab bayi sering menangis dan mengisap dot, sehingga banyak udara dapat masuk dan terperangkap di lambung. Bayi bisa mengeluarkan gas antara 15-20 kali sehari. Yang penting diketahui oleh orang tua adalah membedakan kondisi bayi sering kentut yang tergolong normal atau pertanda gangguan pada perut bayi.

Cara Mengatasi Perut Bayi Penuh Gas


• Cegah bayi menelan udara berlebihan
Agar tidak banyak menelan udara, cobalah beri makan sebelum bayi menangis karena kelaparan. Ketika menangis akibat lapar, si bayi cenderung menelan angin yang akibatnya membuat perutnya menjadi kembung. Kemudian susui bayi dengan posisi kepala sedikit tegak untuk membantu susu mengalir lancar ke dalam perut. Saat bayi menyusu dengan botol, atur lubang dot agar jangan terlalu besar atau terlalu kecil untuk menghindari bayi menelan banyak udara.
• Bantu bayi sendawa
Bayi sering kentut akan sedikit terbantu ketika dia sendawa. Saat sendawa, maka gas yang terjebak di dalam lambung dapat keluar melalui mulut. Bila perlu, tegakkan bayi agar bisa bersendawa ketika mengganti sisi saat menyusui. Jika bayi menyusu dari botol, lakukan hal ini setiap beberapa menit sekali.=
• Lakukan gerakan olahraga ringan untuk Si Kecil
Untuk memudahkan pengeluaran gas dari dalam perut, orang tua bisa menggerakkan kaki bayi Anda selayaknya dia sedang mengendarai sepeda. Caranya, telentangkan bayi di kasur dan pegang kedua kakinya. Kemudian gerakkan dengan lembut secara bergantian seperti sedang mengayuh sepeda. Gerakan ini dinilai dapat mengurangi ketidaknyamanan pada perut bayi dan mendorong gelembung-gelembung udara keluar melalui usus.
• Pijat perut bayi
Cara lain yang bisa dilakukan agar gas dalam perut bayi makin mudah keluar adalah dengan memijat perut bayi. Lakukan secara lembut dan berhati-hati. Selain membantu menghilangkan gas, pijatan lembut pada perut bayi akan membuat perutnya makin terasa nyaman dan bayi lebih relaks.
• Memakai obat pengusir gas
Jika diperlukan, orang tua juga bisa memberikan obat untuk mengurangi timbunan gas di perut bayi. Sebaiknya minta saran dokter untuk mendapatkan obat yang tepat. Orang tua juga dapat meminta informasi mengenai risiko efek samping negatif obat tersebut.

Kentu Yang Perlu Diwaspadai Pada Bayi

Jika bayi sering kentut hanya rewel beberapa saat ketika buang gas, hal itu tergolong normal. Meski bayi sering kentut karena banyaknya gas di perut dianggap normal dan bisa diobati, namun ada kondisi tertentu yang sebaiknya diwaspadai.

Related Posts :

    Salah satun yang perlu diwaspadai orang tua adalah ketika kondisi bayi sering kentut yang disertai dengan sendawa, perut kembung, menangis, rewel dan perut yang keras ketika disentuh. Terutama ketika bayi susah BAB muntah atau mengeluarkan tinja disertai darah. Jika sudah muncul hal-hal tersebut, sebaiknya segera periksakan bayi ke dokter spesialis anak.

    About : Citra Dewi Amd. Keb

    Citra Dewi Amd. Keb

    Bidan Citra Dewi Am.Keb merupakan alumnus Stikes Jenderal Achmad Yani Cimahi angkatan 2016 yang lahir pada 15 juni 1995. Aktif sebagai Interactive Medical Advisor di www.curhatbidan.com. Bagi saya menjadi seorang bidan adalah pekerjaan mulia yang memberikan pelayanan dengan hati nurani. Bidan berperan dalam luang lingkup kesehatan dasar masyarakat. Mulai dari bayi, remaja, pasangan usia subur sampai lanjut usia. Saya berharap mampu memberikan pelayanan kesehatan keluarga anda.

    Untuk konsultasi via WhatsApp klik disini :

  • Bagikan Artikel :

    Terkahir Di Edit : February 19, 2021

    Pertanyaan Pengunjung :

    Asi

  • Oleh : Santana jaya
  • 3 tahun, 3 bulan yang lalu

    Selamat malam. Saya riza dari bandung. Mau menanyakan jika asi yang d bekukan didalam freezer yang menggunakan botol kaca kemudian ketika d cairkan dan botol kaca pecah tiba tiba. Apakah Asi yang masih membeku tersebut bisa d manfaatkan atau d buang saja padahal pantat botol kaca sudah pecah. Mohon informasinya karena banyak ibu2 beranggapan sayang ketika asi d buang padahal saya berfikirnya bahwa itu bahaya karena takut ada pecahan kaca. rizausman5@gmail.com

    Masalah menstruasi

  • Oleh : Chika Chika
  • 5 bulan, 1 minggu yang lalu

    Dok mau tanya kenapa ya saya belom pernah menstruasi sampai sekarang? Padahal umur saya sudah mau 19 tahun

  • Oleh : Chika Chika
  • Bagaimana cara membangun karakter anak lebih mandiri

  • Oleh : Gigin Gumay
  • 4 tahun, 7 bulan yang lalu

    Selamat siang ibu bidan, begini saya ingin menanyakan tentang bagaimana cara membangun kepribadian anak, supaya dia bisa menjadi lebih mandiri gitu bu, biar ga manja, apa-apa harus selalu sama orang tuanya, itu kan kalau terlalu seperti itu ga baik kan ya bu? itu saja, terima kasih saya tunggu jawabannya.

    Jenis persalinan apa yang baik untuk saya?

  • Oleh : Milda
  • 4 tahun, 5 bulan yang lalu

    Selamat siang, mohon sarannya ya bu bidan untuk jenis persalinan apa yang baik untuk saya nanti. Saat ini saya mengandung usia 5 bulan. Saya mempunyai riwayat penyakit asma, namun memang sejak saya mengandung penyakit saya tidak pernah kambuh lagi. Sebaiknya saya menjalani persalinan normal atau harus operasi caesar ya? Saya juga baru pertama kali hamil dan ada sedikit rasa takut akan rasa sakit nanti saat persalinan. Terimakasih sebelumnya.

    Hubungan intim

  • Oleh : Ilham Dwi
  • 6 bulan yang lalu

    Bidan mau tanya, teman saya sering melakukan hubungan intim dengan pacarnya, kadang sminggu sehari kadang bisa 4 kali hubungan intim, sring hubungan intim, penis teman saya tidak ereksi tapi keluarin sperma warna kuning dan agak tebal, itu kenapa ya

  • Oleh : Ilham Dwi
  • Tanya Bidan