×

Penyebab Bayi Sering Ngulet

Bagikan Artikel :

Penyebab Bayi Sering Ngulet

Tingkah laku bayi selalu menggemaskan. Salah satunya yaitu ngulet. Bunda tentu sering dong lihat bayi ngulet. Menggemaskan bukan? Lalu kenapa sih bayi sering ngulet? Apakah normal?

Ngulet bisa jadi bahasa tubuh yang normal. Seperti orang dewasa pada umumnya, bayi juga bisa mengulet, bahkan Bunda sering melihat si kecil meregangkan tubuhnya ini saat ia sedang tidur. Tetapi dalam beberapa kasus, ngulet adalah gejala dari beberapa jenis penyakit dan ketidaknyamanan yang perlu diseriusi.

Penyebab Bayi Sering Ngulet

  1. Mengekspresikan emosi
    Bayi belum bisa bicara, tetapi bukan berarti ia tidak bisa berkomunikasi. Ngulet adalah salah satu caranya mengekspresikan rasa frustrasi, kemarahan, rasa sakit, dan emosi-emosi lainnya. Seperti orang dewasa, bayi mama juga bisa sedih karena berbagai alasan dan ia menggunakan bahasa tubuh untuk mengungkapkannya.
  2. Refluks asam lambung
    Refluks asam lambung adalah suatu kondisi di mana isi perut bergerak ke atas melalui sfingter esofagus bagian bawah dan masuk ke kerongkongan karena otot perut yang lemah. Pada bayi, katup sfingter esofagus masih lemah sehingga menyebabkan pergerakan isi perut menuju ke saluran makanan. Karena rasa tidak nyaman ini, bayi mungkin akan ngulet kemudian muntah sebagai reaksi alami terhadap refluks.
  3. Kolik
    Penyebab lain terkait pencernaan yang membuat bayi sering ngulet adalah karena kolik. Kolik terjadi karena adanya gas di perut. Ketidaknyamanan akibat gas ini menyebabkan bayi menangis. Ngulet atau meregangkan tubuh bisa menjadi indikasi bayi mengalami kolik. Kolik biasanya mulai muncul pada usia bayi empat minggu dan akan hilang dengan sendirinya saat bayi menginjak usia tiga bulan.
  4. Kernicterus
    Jika bayi ngulet dan menangis saat menderita penyakit kuning atau penyakit lain terkait kesehatan hati, bisa jadi itu merupakan tanda-tanda kernicterus. Kernicterus adalah kerusakan otak yang disebabkan karena bilirubin yang berlebihan. Dalam kondisi ekstrim, jumlah bilirubin berlebih ini dapat merusak bagian otak dan menyebabkan kejang motorik yang tidak disengaja. Kondisi ini harus segera ditangani.
  5. Apnea tidur obstruktif
    Terkadang, bayi ngulet saat tidur atau berbaring telentang. Meski Bunda sudah menyesuaikan posisinya, ia akan kembali ke posisi ngulet dengan punggung melengkung dan mulai menangis. Jika hal ini terjadi, bisa jadi merupakan indikasi apnea tidur obstruktif, obstruksi kronis pada sistem pernapasan bagian atas. Dengan ngulet dan melengkungkan punggungnya, bayi berusaha mengurangi tekanan pada saluran pernapasan bagian atasnya. Ini akan membantu aliran udara yang lebih lancar di paru-paru, dan bayi akan mencoba menahan posisi ini tanpa sadar selama ia tidur.
  6. Cerebral palsy
    Pada bayi yang mengidap cerebral palsy, ngulet terjadi tanpa kehendaknya. Jika bayi Bunda sering ngulet dan melengkungkan punggungnya, hal ini bisa ditengarai sebagai tanda awal cerebral palsy.
  7. Keterlambatan perkembangan
    Tubuh bayi yang kaku dan melengkung ke belakang berulang kali bisa menjadi gejala masalah neurologis yang menyebabkan keterlambatan perkembangan fisik dan mental.

About : Citra Dewi Amd. Keb

Citra Dewi Amd. Keb

Bidan Citra Dewi Am.Keb merupakan alumnus Stikes Jenderal Achmad Yani Cimahi angkatan 2016 yang lahir pada 15 juni 1995. Aktif sebagai Interactive Medical Advisor di www.curhatbidan.com. Bagi saya menjadi seorang bidan adalah pekerjaan mulia yang memberikan pelayanan dengan hati nurani. Bidan berperan dalam luang lingkup kesehatan dasar masyarakat. Mulai dari bayi, remaja, pasangan usia subur sampai lanjut usia. Saya berharap mampu memberikan pelayanan kesehatan keluarga anda.

Untuk konsultasi via WhatsApp klik disini :

  • Bagikan Artikel :

    Terkahir Di Edit : July 10, 2021

    Pertanyaan Pengunjung :

    3x tespek

  • Oleh : samanthabarrient
  • 4 tahun, 10 bulan yang lalu

    Sebelum telat haid sy pernah 2x tespek tp 1 hasil negatif 1 lagi 2 garis tapi samar membayang setelah telat haid 2 hari sy tespek lagi namun negaif , yg saya rasakan sdh 2 minggu ini pusing migran mual dan baru2 ini tenggorokan sy sakit . Apakah sy harus nunggu beberapa hari lagi untuk tespek kembali atau sy langsung memeriksakan diri ke bidan/usg ?

    Sperma Kosong, Apakah Normal ?

  • Oleh : Santana jaya
  • 4 tahun, 3 bulan yang lalu

    Assalamualaikum Bu Bidan, saya Melia Rasya. Saya dan suami saya sudah menikah hampir satu tahun dan kami juga belum memiliki anak atau saya bahkan belum mengandung. Saya sudah di cek ke dokter dan hasilnya baik, tapi suami saya tidak mau di cek ke dokter dan setiap kami melakukan hubungan, sperma suami saya kosong bu bidan, apa itu wajar ?

    Pilek Pada Anak yang Tak Kunjung Sembuh

  • Oleh : Isti Rahmawati
  • 5 tahun, 10 bulan yang lalu

    Bu bidan saya mau bertanya, anak saya usianya 1,5 tahun, dia sering sekali terkena pilek. Bahkan anak saya sering sekali ingusan yang membuatnya tidak nyaman karena mungkin sulit bernapas. Apakah hal ini wajar ?

    Kehamilan

  • Oleh : Suci Satwari
  • 3 tahun, 3 bulan yang lalu

    Dok,saya suci mau nanyak,
    Semenjak nikah udh 1,5 tahun saya haid sebulan 2x.
    D USG kata dokter hormon.
    Saya pengen punya momongan.
    Apakah bahaya haid sebulan 2x dok

    Promil

  • Oleh : rosellagrishin3
  • 5 tahun, 10 bulan yang lalu

    Assalamualaikum bu bidan.
    Sy nikah udah 5bulan tapi blom d kasih” momongan apa karna sy setiap abis hubungan sama suami lalu bak sperma ikit kluar ?? Itu Normal ataw gg ya

    Tanya Bidan