×

Faktor Risiko Kanker Prostat

Bagikan Artikel :


Kanker prostat adalah penyakit keganasan sistem reproduksi dan perkemihan yang merupakan salah satu penyebab terbanyak kematian pada populasi pria. Penyakit ini hanya terdapat pada pria karena pada wanita tidak memiliki kelenjar prostat. Tumor prostat ganas berkembang secara perlahan, tanpa gejala klinis yang jelas pada stadium awal. Akibatnya, cukup banyak pasien yang baru menyadari penyakit ini saat sudah mencapai stadium menengah hingga stadium lanjut, sehingga memengaruhi hasil pengobatan yang dilakukan.

Beberapa faktor risiko yang diduga terkait dengan kanker prostat adalah pekerjaan sebagai petani dan pekerjaan yang memungkinkan terpapar pestisida serta kadmium. Pada penelitian di Prancis, risiko kanker prostat meningkat 2 kali pada peternak dan petani yang terpapar pestisida. Pekerja yang terpapar kadmium juga berisiko kanker prostat karena kadmium merupakan karsinogen.

Prostat merupakan kelenjar seukuran buah kenari yang terdapat di dalam sistem reproduksi pria, yang terletak di antara leher kandung kemih dan saluran kemih (uretra). Prostat mengeluarkan cairan berwarna putih yang memberi nutrisi dan mengangkut sperma, yang disebut sebagai semen.

Letak dan Fungsi Prostat

a. Prostat sehat berukuran sedikit lebih besar dari buah kenari

b. Terletak di bagian depan anus, tepat di bawah kandung kemih tempat urin ditampung, dan mengelilingi saluran kemih (uretra) yang mengeluarkan air kemih dari dalam tubuh

c. Kelenjar prostat berperan sebagai bagian dari sistem reproduksi pria dengan memproduksi cairan putih yang mengandung sperma

d. Prostat juga terdiri dari otot polos yang membantu mengeluarkan sperma sewaktu ejakulasi. Dengan demikian, masalah usmh terjadi pada prostat dapat menyebabkan impotensi

Faktor Risiko Kanker Prostat

1. Usia di atas 50 tahun

Sebetulnya kanker prostat bisa terjadi pada usia muda, namun frekuensinya masih sangat sedikit dibanding degna usai lanjut

2. Keturunan/gen

Pria dengan riwayat keluarga yang pernah mengalami kanker prostat memiliki faktor risiko yang lebih tinggi

3. Diet

Asupan makanan dengan kandungan kalori dan lemak yang tinggi secara berkepanjangan

4. Merokok dan mengonsumsi alkohol

5. Kelebihan berat badan

6. Paparan bahan kimiawi.

7. Penyakit menular seksual, seperti gonorea atau klamidia

8. Peradangan prostat.

Beberapa studi menyebutkan bahwa peradangan prostat berhubungan dengan meningkatnya risiko kanker prostat.

Cara Mencegah Kanker Prostat

1. Batasi asupan lemak dan daging hewani

2. Konsumsi lebih banyak kacang-kacangan dan produk terkait lainnya

3. Konsumsi lebih banyak sayuran dan buah-buahan segar.

4. Asupan air mineral yang mencukupi

5. Melakukan hubungan seksual yang aman dengan tidak bergonta-ganti pasangan atau menggunakan kondom

Related Posts :

    6. Hindari paparan zat kimia

    Gejala Kanker Prostat

    a) Penurunan berat badan

    b) Kehilangan selera makan

    c) Rasa sakit pada tulang terutama punggung bagian bawah, paha dan pinggul

    d) Mual dan muntah

    e) Konstipasi (kesulitan BAB)

    f) Merasa sakit atau kaku pada bagian panggul, punggung bawah, paha atas, atau pada tulang di sekitarnya

    g) Kelemahan atau kelumpuhan pada tubuh bagian bawah

    Cara Mendiagnosis Kanker Prostat

    Untuk mendiagnosa kanker prostat, dokter akan melakukan beberapa pemeriksaan seperti :

    1. Pemeriksaan colok dubur

    Dokter akan mengenakan sarung tangan dan memasukkan jarinya ke dalam rektum pasien untuk memeriksa pembesaran atau pengerasan yang bersifat tidak normal.

    2. Tes darah

    Pasien yang menderita kanker prostat, radang prostat atau pembesaran prostat jinak memiliki kadar antigen spesifik prostat (PSA) yang lebih tinggi.

    3. Pemindaian ultrasonografi dan biopsi

    Probe USG berukuran kecil akan dimasukkan ke dalam rektum untuk mengukur dan mendeteksi kelainan pada prostat. Sampel jaringan juga bisa diperoleh melalui biopsi jarum untuk pemeriksaan mikroskopis lebih lanjut.

    4. Pemeriksaan endoskopi kandung kemih

    5. Sinar X dan/atau pemindaian tulang

    6. Pemindaian tomografi komputer (CT) di panggul atau pemindaian citra resonansi magnetik (MRI)

    Pengobatan Kanker Prostat

    Jika seorang pasien didiagnosis menderita kanker prostat, pilihan perawatannya akan tergantung pada estimasi laju pertumbuhan tumor, luasnya jangkauan penyakit, usia, dan kondisi medis. Ada beberapa cara pengobatan kanker prostat, salah satunya yaitu :

    1. Kanker prostat stadium awal

    Tumor lokal kecil, tidak menyerang jaringan di sekitarnya. Prostat dan kelenjar getah bening di sekitarnya akan diangkat dengan tindakan operasi (prostektomi). Setelah tindakan operasi, penderita kanker prostat akan mengalami inkontinensia urin (tidak bisa mengendalikan BAK) dan impotensi (disfungsi ereksi). Selain itu, radioterapi eksternal dan radioterapi internal merupakan alternatif tindakan pengobatan yang bisa dilakukan dengan efek hasil pengobatan yang sama dengan operasi pada stadium awal. Kanker prostat stadium menengah

    2. Kanker prostat stadium dua

    Pada penderita kanker prostat yang lebih luas dengan invasi ke jaringan sekitarnya tindakan pengobatan yang biasa dilakukan adalah dengan radioterapi eksternal, biasanya digunakan bersama dengan terapi hormonal untuk meningkatkan hasil dari efek pengobatan.

    3. Kanker prostat stadium lanjut

    Sel kanker telah menyebar ke tulang atau organ jauh lainnya. Tindakan utama yang dilakukan adalah dengan terapi hormonal (untuk menekan androgen), baik dengan operasi pengangkatan testis atau dengan konsumsi obat-obatan. Tindakan ini dilakukan untuk mengendalikan pertumbuhan kanker prostat dengan menekan kadar hormon pria. Tindakan pengobatan ini bisa mengendalikan pertumbuhan sel kanker selama beberapa tahun dan meringankan rasa tidak nyaman dan rasa sakit. Kemoterapi paliatif bisa dipertimbangkan untuk digunakan pada tumor yang sudah tidak memberikan respons positif terhadap terapi hormon.

    Komplikasi dari Kanker Prostat

    Jika kanker prostat tidak dikendalikan dengan baik, kondisinya bisa bertambah parah dan mengakibatkan kondisi kesehatan yang lain seperti :

    1. Menyebar ke organ-organ tubuh

    Kanker prostat bisa menyebar di sepanjang pembuluh limfatik ke kelenjar getah bening di sekitarnya, hingga mencapai tulang atau organ jauh lainnya.

    2. Rasa nyeri

    Jika sel-sel kanker menyerang tulang, pasien akan mengalami rasa sakit yang teramat parah. Pasien kanker prostat juga bisa menderita komplikasi berikut yang diakibatkan oleh tindakan pengobatan:

    3. Inkontinensia urin (tidak dapat mengontrol buang air kecil)

    4. Impotensi (ketidakmampuan ereksi dan mempertahankan ereksi untuk melakukan hubungan seksual yang memuaskan) tindakan pembedahan, radioterapi atau terapi hormonal bisa menyebabkan impotensi pada beberapa pasien

    5. Perdarahan rektum (anus) atau ulkus (luka terbuka pada permukaan kulit atau selaput lendir). Biasanya disebabkan oleh radioterapi

    Cara Perawatan Penderita Kanker Prostat

    Penderita kanker prostat harus memperhatikan berbagai aspek sebelum dan setelah tindakan pengobatan serta selama masa pemulihan. Memperhatikan perkembangannya akan membantu penderita kanker prostat mengatasi penyakit ini dengan cara yang positif seperti

    1. Mengatur asupan nutrisi

    Seperti mengurangi asupan lemak, mengonsumsi sayur dan buah-buahan. Hindari junk food dll

    2. Olahraga sedang

    Olahraga sedang/moderat setiap hari bisa membantu mempertahankan kondisi tubuh yang sehat Pengendalian berat badan. Pasien yang menerima terapi hormonal memiliki kecenderungan pertambahan berat badan dan gangguan pada pengendalian gula darah dan lemak mereka

    3. Mempertahankan

    kontak seksual dengan pasangan. Pasien yang menderita impotensi bisa mengekspresikan diri mereka dengan merangkul dan menyentuh pasangannya. Obat-obatan juga bisa meningkatkan fungsi ereksi pada beberapa pasien.

    About : Citra Dewi Amd. Keb

    Citra Dewi Amd. Keb

    Bidan Citra Dewi Am.Keb merupakan alumnus Stikes Jenderal Achmad Yani Cimahi angkatan 2016 yang lahir pada 15 juni 1995. Aktif sebagai Interactive Medical Advisor di www.curhatbidan.com. Bagi saya menjadi seorang bidan adalah pekerjaan mulia yang memberikan pelayanan dengan hati nurani. Bidan berperan dalam luang lingkup kesehatan dasar masyarakat. Mulai dari bayi, remaja, pasangan usia subur sampai lanjut usia. Saya berharap mampu memberikan pelayanan kesehatan keluarga anda.

    Untuk konsultasi via WhatsApp klik disini :

  • Bagikan Artikel :

    Terkahir Di Edit : July 19, 2018

    Pertanyaan Pengunjung :

    siklus haid

  • Oleh : liya
  • 1 tahun, 9 bulan yang lalu

    bu bidan, yang ingin aku tanyakan adalah ketika pms sudah datang namun haid tidak kunjung tiba, apakah itu tidak apa2 ? semenjak menikah, siklus haid saya jadi kacau padahal sebelum menikah siklus haid saya 30 hari

    Pingin punya anak

  • Oleh : Rudi Hermawan
  • 1 tahun, 4 bulan yang lalu

    Dok apakah ejakulasi dini mempengaruhi kehamilan

    Payudara

  • Oleh : Nur Isti
  • 1 tahun, 4 bulan yang lalu

    Selamat malam.. Saya nur istiqomah dari kalimantan.. Saya sudah menonton cara sadari dari awal kangker atau tumor di dalam diri. Setelah saya cek memang ada benjolan. Yang ingin saya tanyakan tentang benjolan yang ada di payudara namun jika di tekan benjolan itu lari lari( tidak menetap) payudara saya juga sering nyeri.. Mohon jawaban nya.. Terima kasih. selamat malam

    Bercak Darah atau Flek Saat Hamil Usia 7 Minggu

  • Oleh : Asti Anisa
  • 3 tahun, 11 bulan yang lalu

    Sore dok, saat ini saya sedang hamil 7 minggu. Tapi kemarin, saya menemukan ada bercak darah atau flek pada celana dalam. Itu pertanda apa yah dok ? saya takut, apa itu menjadi tanda keguguran atau bagaimana ? Mohon penjelasannya yah dok. Terimakasih.

    Amankah episiotomi saat persalinan?

  • Oleh : Muhammad Hanif Maulana
  • 3 tahun, 8 bulan yang lalu

    Selamat sore bu bidan, saat ini saya sedang mengandung usia 8 bulan, dan setelah melakukan USG ternyata bayi saya mempunyai berat badan yang tergolong bayi besar. Kata dokter, saya lebih baik melakukan episiotomi. Tetapi saya ragu dan takut akan rasa sakitnya, dan apakah episiotomi itu amak dilakukan? Mohon penjelasannya, terimakasih

  • Recent Topics

  • Baru-baru ini :

  • Follow Kami Di :

  • Tanya Bidan