×

Gejala Dan Pengobatan Penyakit Autoimun Pada Anak

Bagikan Artikel :

Curhat Bidan | Kadang-kadang,
sistem kekebalan tubuh Anda mungkin tidak mengenali jaringan sehat dalam tubuh
Anda
sendiri dan menyerang
mereka dengan berpikir
bahwa mereka menjadi benda asing atau antigen. Kondisi
ini dikatakan bahwa Anda menderita
penyakit autoimun.

Ada dua jenis
penyakit autoimun, diantaranya sistemik dan Localized.
Yang
sistemik cenderung menyebar ke berbagai organ dari kulit, ke ginjal serta hati.
Di
sisi lain, penyakit autoimun yang terlokalisasi memiliki efek pada organ tubuh
tertentu seperti tiroid, hati atau kelenjar adrenal.

Penyakit
autoimun dapat memiliki efek pada setiap bagian tubuh, seperti dapat
mempengaruhi sendi, pembuluh darah, sel darah merah, jaringan ikat, otot atau
bahkan kelenjar endokrin (seperti pankreas atau tiroid).
Bahkan
anak-anak
juga dapat
dipengaruhi oleh penyakit autoimun.

Nah pada artikel kali ini, kita akan lebih memfokuskan
pembahasan mengenai gejala dan pengobatan penyakit autoimun pada anak saja.
Simak lebih lanjut.

Gejala Dan Pengobatan Penyakit Autoimun Pada Anak


1.   Gejala Penyakit Autoimun Pada
Anak

Beberapa penyakit
autoimun yang sangat umum yang dapat dilihat pada anak-anak termasuk penyakit
hati, penyakit celiac, penyakit Addison, AT (atau tiroiditis autoimun),
arthritis juvenile (JA), scleroderma remaja, diabetes tipe 1, penyakit
Kawasaki,
MAS (atau beberapa
sindrom
autoimun)
, anak lupus (SLE), dll
.

Fakta # 1

Gejala penyakit
autoimun sebagian tergantung pada patologi penyakit karena mereka mungkin spesifik
organ atau umum.
Gejala
umum
yang memiliki
probabilitas maksimum muncul di awal, sedangkan kelainan unik lainnya mungkin
muncul kemudian.

Fakta # 2

Gejala pertama
yang harus diambil sebagai tanda-tanda jelas ketika diamati pada anak-anak.
Beberapa
gejala yang sangat umum dari penyakit autoimun adalah sebagai berikut:

Pusing, Demam, Kelelahan,
Mulut kering atau mata kering, Berat badan, Menyebar nyeri sendi, Ruam kulit
.

Gejala khusus
akan tergantung pada bagian tubuh yang terkena, sedangkan gejala umum akan
membuat anak Anda tidak merasa baik.
Kelelahan
dan ruam adalah gejala yang sangat umum yang dapat terjadi pada semua kelompok
umur antara anak-anak.

2.      
Pengobatan
Untuk Penyakit Autoimun
Pada Anak

Tujuan utama dari
pengobatan penyakit autoimun adalah untuk meringankan gejala, untuk
mengendalikan kerusakan karena penyakit dan untuk mempertahankan kemampuan
tubuh anak untuk memerangi penyakit ini.

Berikut adalah
beberapa metode umum pengobatan untuk penyakit autoimun:

Transfusi darah

Related Posts :

    Dalam gangguan
    ginjal dan hati, transfusi darah menjadi penting bagi anak Anda karena tubuh
    berhenti memproduksi darah yang cukup.

    Suplemen

    Dokter Anda
    mungkin menyarankan beberapa suplemen untuk menggantikan insulin, hormon
    (seperti tiroid) atau vitamin dalam tubuh anak Anda.

    Terapi Fisik

    Jika anak Anda
    memiliki penyakit autoimun, yang berhubungan dengan sendi, otot atau tulang,
    maka terapi fisik sangat penting untuknya karena untuk memperkuat otot-otot dan
    membantun bagian tubuhnya untuk bergerak dengan mudah.

    Obat non-steroid
    anti-inflamasi

    Obat semacam ini
    pada dasarnya
    sebagai obat
    penghilang rasa sakit seperti naproxen dan ibuprofen.
    Mereka
    membantu meringankan kekakuan, sakit dan bengkak di tubuh
    si anak. Mereka
    memiliki kemampuan untuk menekan rasa sakit yang dipicu oleh penyakit tertentu
    seperti rheumatoid arthritis.
    Namun,
    dosis akan sesuai resep dokter.

    Kortikosteroid

    Ini adalah hormon
    yang diproduksi oleh kelenjar adrenal.
    Hormon-hormon
    ini datang dalam bentuk suntikan, lotion, tablet dan inhaler.
    Obat-obatan
    ini sangat kuat dan karenanya hanya dosis kecil
    yang diresepkan oleh dokter untuk anak-anak, karena mengambil dosis tinggi dapat
    mengakibatkan efek samping yang dapat terus untuk waktu yang lama
    . Beberapa
    jenis lain dari perawatan termasuk intravena Immunoglobulin atau IVIg, biologis
    dan DMARDs.

    Kadang-kadang,
    pengobatan tergantung pada jenis penyakit autoimun
    yang anak Anda memiliki. Misalnya,
    dalam kasus penyakit Crohn (obstruksi usus) atau juvenile idiopathic arthritis,
    anak Anda mungkin perlu operasi.

    Pengobatan lain
    yang jarang tersebut plasmapheresis, yang merupakan metode untuk memberantas
    plasma.
    Plasma
    terutama membawa antibodi dalam darah Anda.
    Hanya
    pada kasus yang berat, dokter menyarankan prosedur ini karena plasmaferesis juga
    membantu tubuh untuk menyingkirkan antibodi yang dapat memicu respon autoimun
    dalam tubuh anak.

    Terimakasih sudah menyimak, semoga bermanfaat ya 🙂

    Baca juga : 7 Tips Terbaik Untuk Merawat Seorang Anak Introvert

    About : Citra Dewi Amd. Keb

    Citra Dewi Amd. Keb

    Bidan Citra Dewi Am.Keb merupakan alumnus Stikes Jenderal Achmad Yani Cimahi angkatan 2016 yang lahir pada 15 juni 1995. Aktif sebagai Interactive Medical Advisor di www.curhatbidan.com. Bagi saya menjadi seorang bidan adalah pekerjaan mulia yang memberikan pelayanan dengan hati nurani. Bidan berperan dalam luang lingkup kesehatan dasar masyarakat. Mulai dari bayi, remaja, pasangan usia subur sampai lanjut usia. Saya berharap mampu memberikan pelayanan kesehatan keluarga anda.

    Untuk konsultasi via WhatsApp klik disini :

  • Bagikan Artikel :

    Terkahir Di Edit : January 30, 2017

    Pertanyaan Pengunjung :

    Masalah Pencernaan, Susah BAB saat hamil

  • Oleh : Mbak aty
  • 3 tahun, 11 bulan yang lalu

    Selamat pagi,
    Saat ini saya tengah hamil dan memasuki trimester ketiga. Namun, saya mengalami masalah pada pencernaan yang membuat saya susah BAB atau sembelit. Mau minum obat, takutnya kenapa-kenapa. Adakah solusi lain yang bisa mengatasi masalah pencernaan saya selama masa kehamilan?

    3x tespek

  • Oleh : samanthabarrient
  • 2 tahun, 7 bulan yang lalu

    Sebelum telat haid sy pernah 2x tespek tp 1 hasil negatif 1 lagi 2 garis tapi samar membayang setelah telat haid 2 hari sy tespek lagi namun negaif , yg saya rasakan sdh 2 minggu ini pusing migran mual dan baru2 ini tenggorokan sy sakit . Apakah sy harus nunggu beberapa hari lagi untuk tespek kembali atau sy langsung memeriksakan diri ke bidan/usg ?

    Telat Menstrulasi

  • Oleh : Pipit Winartii
  • 4 tahun yang lalu

    Selamat siang dok…
    Saya mau bertanya. Saat ini saya sudah berusia 33 tahun dan sudah telat menstrulasi selama 2 bulan, dan sering merasakan mual layaknya orang hamil, khusunya di pagi dan malam hari. Namun ketika saya mengecek dengan menggunakan test pack hasilnya justru negatif. Yang saya mau tanyakan apakan ada kemungkinan saya hamil sedangkan hasil test peck menunjukan negatif?

  • Oleh : Pipit Winartii
  • Maternitas

  • Oleh : Laela Cahyana
  • 1 tahun, 9 bulan yang lalu

    Assalamualaikum, bu saya udah telat haid 19 hari biasanya bulan² kemarin haid lancar dan selama setahun nikah saya gak pernah ikut program Kb atau yang lain nya, maaf bu pertanyaan saya sedikit jorok waktu tadi pagi saya kira haid soalnya miss V basa banget, pas saya colek pake tissue ternyata kaya keputihan kentel banget bu? Dan saya belum coba tespack, apa kemungkinan saya hamil bu?

    Sesak napas dan cepat lelah saat hamil

  • Oleh : okmbella957
  • 3 tahun, 6 bulan yang lalu

    Selamat pagi bu bidan, saya mau bertanya saat ini saya sedang hamil 17 minggu. Akhir-akhir saya sering sekali merasa sesak napas dan cepat lelah. Bagaimana cara mengatasinya dan apakah hal tersebut wajar saat hamil?

    Tanya Bidan