Cara Mudah Mengatasi Bayi Yang Sering Cegukan

Share Dan Tag Teman Kamu Di :

  • Cegukan merupakan hal yang umum terjadi, baik pada bayi ataupun orang dewasa. Cegukan yang terjadi pada bayi memang seringkali membuat orang tua cemas padahal cegukan tersebut bukanlah kondisi yang serius. Cegukan yang sebenarnya merupakan suatu reaksi diafragma yaitu otot yang memisahkan rongga dada dan juga perut, tepatnya dibawah tulang rusuk yang berguna untuk membantu dalam mengendalikan pernafasan. Pada reaksi tersebut maka akan menyebabkan diafragma menjadi mengencang secara tiba-tiba bahkan tanpa disadari, menutup pita suara pada kerongkongan sehingga akan menghasilkan bunyi yang khas pada bagian atas tenggorokan.

    Bayi yang mengalami cegukan dapat hilang dengan sendirinya dan tidak akan membahayakan kesehatan tubuhnya. Meskipun yang menyebabkan bayi cegukan dapat dikenali yaitu dari usia bayi yang berusia 3 bulan sering mengalami hiccups atau dikenal dengan cegukan. Kondisi tersebut dikarenakan belum matangnya fungsi saraf yang dapat mengatur diafragma bayi.

    Alasan Terjadinya Cegukan

    Secara medis, cegukan disebut dengan singultus. Pemicu terjadinya cegukan pada bayi yaitu mengkonsumsi terlalu banyak makanan, masuknya udara ketika mengunyah atau saat bayi yang merasa tegang. Pada umumnya cegukan yang terjadi yaitu saat bayi mengisap udara secara berlebihan pada saat menyusu. Maka dari itu, membuat bayi bersendawa setelah menyusu merupakan salah satu cara untuk mengeluarkan udara dari dalam perut supaya bayi terhindar dari cegukan serta rasa yang tidak nyaman lainnya.

    Pada sebagian orang tua akan merasa cegukan pada sang bayi cukup mengganggu, tetapi tidak demikian bagi bayi. Larena selama cegukan terjadi tidak akan memengaruhi aktvitas bayi sehari-hari. Lalu bagaimana cara mengatasinya?

    Berikut cara mengatasi cegukan pada bayi :

    • Ubah Posisi Saat Menyusui

    Ketika sang bayi mendapatkan ASI, seringkali bayi menelan udara secara berlebihan yang hal tersebut dapat memicu terjadinya cegukan. Dengan mengubah posisi menyusui maka dapat membatasi jumlah udara yang masuk ke dalam mulutnya. Jika cegukan tersebut dialami oleh bayi yang frekuensinya lebih sering maka alangkah baiknya untuk menghentikan dahulu aktvitas menyusuinya supaya tidak membuat bayi tersendak.

    • Usahakan Buat Bayi Bersendawa

    Membuat bayi bersendawa setelah mendapatkan ASI merupakan salah satu cara untuk mengurangi terjadinya cegukan pada bayi. Bersendawa maka bayi akan mengeluarkan udara yang berlebihan didalam perutnya. Selain itu juga, bersendawa juga dapat melepaskan kejang pada otot sehingga bisa menghentikan cegukan yang dialami oleh sang bayi. Supaya bayi dapat bersendawa, cara yang dapat Anda lakukan yaitu dengan menegakkan bayi dan posisikan badannya pada bagian pundak sehingga badan bayi sejajar dengan pundak Anda.

    • Pijat Perlahan Bagian Belakang

    Dengan memijat secara lembut dan perlahan pada punggung bayi akan membuat sang bayi menjadi nyaman, dan cegukan yang sedang dialaminya pun dapat berkurang.

    • Jadwal Makan yang Teratur

    Dengan membiasakan dalam memberikan makanan secara teratur maka akan mengurangi cegukan. Maksudnya, saat bayi berusia masih enam bulan ke atas maka memiliki jadwal pemberian makanan pendamping ASI karena untuk menyesuaikan pada kondisi sang bayi. Dalam pemberian makanan yang baik yaitu sebelum terasa lapar dan mengentikan makanan setelah kenyang. Perlu diketahui, cegukan yang dialami oleh anak akan menjadi suatu masalah pada lambung jika cegukan yang dialami disertai dengan muntah.

    Itulah beberapa cara yang mudah dalam mengatasi cegukan pada bayi. Anda dapat memilih pilihan diatas untuk mengurangi cegukan pada bayi.

    About : Citra Dewi Amd. Keb

    Citra Dewi Amd. Keb

    Bidan Citra Dewi Am.Keb merupakan alumnus Stikes Jenderal Achmad Yani Cimahi angkatan 2016 yang lahir pada 15 juni 1995. Aktif sebagai Interactive Medical Advisor di www.curhatbidan.com. Bagi saya menjadi seorang bidan adalah pekerjaan mulia yang memberikan pelayanan dengan hati nurani. Bidan berperan dalam luang lingkup kesehatan dasar masyarakat. Mulai dari bayi, remaja, pasangan usia subur sampai lanjut usia. Saya berharap mampu memberikan pelayanan kesehatan keluarga anda.

    Untuk konsultasi via WhatsApp klik disini :

  • Citra Dewi Amd.Keb - August 4, 2017
    Diskusi Dari:
    arronbustard86

    Malam bu,bulan kemarin saya melakukan pemeriksaan usg dan diketahui usia kandungan sy sudah 10minggu.hari ini jadwal saya melakukan pemeriksaan lagi di usia kehamilan 14minggu.yg ingin sy tanyakan apakah harus melakukan usg lagi atau tidak?terimakasih

    Dijawab Oleh : arronbustard86
    Diskusi Dari:
    Della Aprita

    Pagi dok. Saya seorang ibu yang memiliki anak berusia 7 bulan. Saat ini anak saya sering kali mengeluarkan darah dari bagian hidungnya yang disertai dengan panas dan juga mata merah. Terusterang saya sebagai orang tua merasakan khawatir dengan keadaan anak saya yang masih balita ini. Kalau boleh tau ini itu jenis gejala penyakit apa ya dok? Tolong berikan penjelasannya, terimakasih.

    Dijawab Oleh : Della Aprita
    Diskusi Dari:
    uye (wanita)

    selamat pagi bu bidan. Saya mau tanya, saya baru saja menikah bulan maret kemarin. Dan setelah menikah hingga sekarang saya hanya mengalami satu kali datang bulan yaitu pada tanggal 15 april lalu. kemudian saya mencoba tes menggunakan tespack. Namun hasilnya negatif. Saya dan suami masih penasaran. Hingga seminggu kemudian kamipun tes ulang menggunakan tespeck, namun hasilnya masih negatif. apa yang terjadi pada saya bu bidan? apa saya hamil? tetapi mengapa hasil di tespeck negetif? mohon jawabannya bu bidan..

    Dijawab Oleh : uye (wanita)
    Diskusi Dari:
    Tika

    Selamat pagi bu bidan, saya mau bertanya akhir-akhir ini saya sering mengalami sakit perut oh ya saya sedang hamil 7 bulan apakah hal ini normal atau berbahaya. Mohon jawabannya

    Dijawab Oleh : Tika
    Diskusi Dari:
    Sahputri Ramadhani

    Saya mau menanyakan tentang cara menghitung kehamilan wanita yang memiliki haid tidak teratur. bUlan lalu saya masih haid dan terakhir nya pada tanggal 29 Agustus. Pada minggu ke 2 setelah terakhir menstrulasi, tepatnya apda tanggal 18 Oktober saya merasakan mual mual dan saya cek ternyata positif hamil. Sebelumnya saya sering kali memiliki masalah dengan mestrulasi yakni waktu yang tidak teratur yang bahkan bisa saja telat hingga 3 bulan lamanya. Yang mau saya tanyakan, bagai mana cara menghitung kehamilan pada orang yang memiliki masalah dengan haid yang tak lancar ini, apakah bisa dihitung sama dengan orang yang memiliki siklus haid yang normal?

    Dijawab Oleh : Sahputri Ramadhani