×

Penyebab Dan Penanganan Tepat Diare Pada Bayi

Bagikan Artikel :

curhatbidan.com -, Diare atau penyakit mencret merupakan salah satu topik yang sering di perbincangkan dan terkadang di anggap menjadi salah satu masalah sepele bagi sebagian orang. Namun bagaimana jika kondisi ini ini terjadi pada bayi anda? Tentunya hal ini  akan menghawatirkan anda sebagai orang tua. Berbeda dengan orang dewasa, bayi tidak dapat mengungkapkan apa yang mereka rasakan kecuali dengan tangisan.  Maka untuk itu, orang tuapun perlu meneliti dan mamahami kondisi dari bayi anda.

Kotoran ataupun tinja saat bayi diarepun dapat di bedakan dalam tekstur,  warna dan bau yang berbeda-beda. Pada umumnya hal tersebut di pengaruhi dari apa yang bayi konsumsi(ASI, susu formla atau makanan padat).

Satu dua kali tinja encer, para orang tua tidak perlu mencemaskannya, karena hal tersebut sering kali terjadi  pada minggu atau bulan pertama sang bayi.  Namun apabila kondisi tersebuut berlangsung sering dan hebat, maka andapun perlu memeriksakan kondisi bayi anda ke dokter.

Faktor penyebab diare pada bayi

Ada beberapa faktor yang dapat memicu diare pada bayi diantaranya adalah sebagai berikut.

  • Keracunan.
  • Alergi makanan .
  • Minum jus buah terlalu banyak.
  • Sensitif terhadap suatu jenis obat-obatan.
  • Infeksi yang di sebabkan oleh virus, bakteri atau parasit.

Penyebab-penyebab di atas dapat masuk ke pencernaan si buah hati melalui tangan. Selain itu, terdapat kemungkinan besar makanan serta minuman si bayi telah terkontaminasi oleh bakteri, virus, parasit bahkan bahan kimia. Namun jangan terorientasi terhadap hal tersebut saja, karena bisa jadi sentuhan jari sang bayi terhadap sesuatu, dan memasukkannya ke dalam mulutnya juga dapat menjadi penyebab diare pada bayi.

Pengaruh diare pada bayi

Diare tentunya akan mengganggu keseimbangan normal dari aim dan garam  (elektrolit)  pada bayi. Pada saat air dan elektrolik hilang dalam jumlah yang banyak karena diare maka  bayi akan mengalami dehidrasi. Kondisi tersebut berlangsung secara cepat  pada bayi.  Kondisi tersebut harus segera mendapatkan penggantian secepatnya. Berikut beberapa gejala dehidrasi pada bayi:
– Buang air kecil lebih banyak dari biasanya.
– Bayi mengalami rewel.
– Mulut kering.
– Bayi tidak mengelurakan air mata saat menangis.
– Lesu dan mulai mengantuk.
– Cekung pada daerah ubun-ubun.
–  Kulit tidak elastis.

Related Posts :

    Jika bayi telah mengalami kondisi tersebut, hendaknya anda sebagai orang tua segera membawa bayi anda ke dokter terdekat, bahkan jika sampai mengalami gejala-gejala lain seperti demam lebih dari 38 derajat selsius, perut terasa nyeri, darah atau nanah terdapat di dalam tinja, kelesuan dan muntah-muntah.

    Perawatan dan penanganan tepat diare pada bayi

    Jika bayi anda megalami diare, anda jangan bersikap panik terlebih dahulu. Andapun dapat mengatasinya dengan tenang dan  melakukan beberapa perawatan dan penanganan tepat untuk mengatasi permasalahan tersebut, diantaranya adalah sebagai berikut.

    • Tetap berikan ASI agar si bayi tidak mengalami dehidrasi.
    • Bila perlu anda juga dapat memberikan oralit pada sang bayi.
    • Untuk bayi yang telah di beri makanan padat, untuk sementara waktu ganti dengan pisang, sereal beras, kentang,  dan saus apel (makanan kombinasi akan jauh lebih baik).
    • Sang ibu (yang menyusui) ada baiknya menghentikan mengonsumsi makanan yang dapat menyebabkan anak mengalami diare, seperti makanan yng bercitarasa pedas.
    • Jika intensitas  dan kuantitas diare pada bayi meningkat selama lebih dari 24 jam, anda dapat membanya ke dokter.

    Semoga informasi yang kami berikan pada kesempatan kali ini dapat bermanfaat untuk anda!

    About : Citra Dewi Amd. Keb

    Citra Dewi Amd. Keb

    Bidan Citra Dewi Am.Keb merupakan alumnus Stikes Jenderal Achmad Yani Cimahi angkatan 2016 yang lahir pada 15 juni 1995. Aktif sebagai Interactive Medical Advisor di www.curhatbidan.com. Bagi saya menjadi seorang bidan adalah pekerjaan mulia yang memberikan pelayanan dengan hati nurani. Bidan berperan dalam luang lingkup kesehatan dasar masyarakat. Mulai dari bayi, remaja, pasangan usia subur sampai lanjut usia. Saya berharap mampu memberikan pelayanan kesehatan keluarga anda.

    Untuk konsultasi via WhatsApp klik disini :

  • Bagikan Artikel :

    Terkahir Di Edit : June 8, 2016

    Pertanyaan Pengunjung :

    Pantangan ibu hamil

  • Oleh : FR
  • 1 tahun, 2 bulan yang lalu

    Bolehkah ibu hamil usia 40 minggu banyak makan buah nanas ?

    Penyebab Terjadinya Pendarahan

  • Oleh : Riana
  • 7 bulan, 4 minggu yang lalu

    Selamat pagi, saya sedang hamil usia kandungan 27 minggu, dengan usia kandungan saya yang masih muda saya menghawatirkan terjadinya pendarahan. yang ingin saya tanyakan apa penyebab terjadinya pendarahan ? Terimakasih

    Gatal pada vagina

  • Oleh : Tristi Garneta
  • 3 bulan, 3 minggu yang lalu

    Dok mau tanya vagina saya gatal ketika malam hari, kemudian saya baca di google katanya diberi baby oil ketika malam vaginanya.. setelah beberaha minggu saya beri baby oil ketika mai tidur kog setiap malam tambah gatal dan bulu kemaluan saya jadi banyak sampek di dalam pinggir vagina. Samapi sekarang masih gatal” kalau malam hari.. di garuk” kadang sembuh tapi meninggalkan rasa panas dvagina. Kemungkinan kenapa ya dok. Obat untuk menyembuhkannya apa yg alami? Terimakasih

    masa subur

  • Oleh : Nila nila
  • 1 tahun, 10 bulan yang lalu

    Saya dapat menstruasi tanggal 23 agustus. Tanggal berapakah masa paling subur saya dan makanan apa yg harus saya konsumsi selama masa subur? Terimakasih

    menderita tifus saat hamil

  • Oleh : puji
  • 2 tahun, 8 bulan yang lalu

    selamat siang, saya mau bertanya bu, apa bahaya penyakit tifus saat hamil? terima kasih, saya sangat tunggu jawabannya

  • Recent Topics

  • Baru-baru ini :

  • Follow Kami Di :

  • Tanya Bidan