Cara Mengatasi Lactose Intolerant Pada Ibu Hamil

Share Dan Tag Teman Kamu Di :

  • Sebagian ibu hamil, mengalami kondisi ‘enggan’ pada susu dan sejenisnya. Padahal, susu termasuk jenis minuman yang dibutuhkan ibu, terlebih dalam membantu mencukupi kebutuhan kalsium bayi di dalam kandungan.

    Manfaat susu tinggi Kalsium, dapat membantu menjaga tumbuh kembang janin lebih baik. Jika kekurangan Kalsium, justru dapat menyebabkan tumbuh kembang janin terganggu. Maka dari itu ibu hamil disarankan untuk mengkonsumsi susu tiga cangkir setiap harinya.

    Akibat kekurangan Protein selama kehamilan juga menyebabkan penurunan berat badan, dan perkembangan serta pertumbuhan janin ikut bermasalah. Disinilah manfaat Protein dalam susu dibutuhkan. Kandungan Protein pada susu yang dikonsumsi ibu hamil, membantu menguatkan rahim, melancarkan sirkulasi darah, serta mempersiapkan produksi ASI.

    Lactose Intolerant merupakan sebuah istilah medis yang digambarkan pada ibu hamil tidak toleran terhadap laktosa, dan kondisi ini menjadi masalah tersendiri bagi ibu hamil. Lactose Intolerant, terjadi akibat tubuh ibu hamil yang mengalami kesulitan dalam meproduksi Enzim laktase. Enzim ini berfungsi sebagai pemecah laktosa menjadi gula yang lebih kecil (glukosa) agar dapat diserap tubuh untuk menjadi energi.

    Namun dengan memaksakan ibu untuk tetap meminum susu padahal mengalami Lactose Intolerant, akan menyebabkan ibu mengalami mual, kembung, kram perut, hingga diare. Gejala seperti ini bisa timbul kurang lebih 30 menit, hingga 2 jam setelah makan atau minum susu, atau produk olahan susu lainnya.

    Lalu bagaimana mendapatkan kebutuhan kalsium dengan tetap konsumsi susu namun tidak mengalami gangguan. Berikut adalah tips yang bisa dicoba oleh Bunda agar efek dari minum susu ini tidak menyebabkan gejala-gejala yang tidak menyenangkan seperti yang tadi disebutkan.

    Berikut ini adalah Cara Mengatasi Lactose Intolerant Pada Ibu Hamil,

    1. Ganti dengan susu kedelai.

    Susu kedelai, termasuk produk olahan susu berbahan kedelai dimana proses pembuatannya menggunakan air sebagai campuran. Walaupun tidak seperti susu sapi, namun kandungan gizinya tidak kalah. Susu kedelai memiliki kandungan Protein yang lebih tinggi, seperti Vitamin A, Vitamin D, B12 juga Riboflavin yang baik untuk meningkatkan kesehatan ibu hamil. Bahkan dengan susu kedelai, berat badan ibu hamil akan lebih ideal.

    2. Memilih susu bebas kandungan Laktosa.

    Agar ibu hamil tetap mengkonsumsi susu, sebaiknya pilih jenis susu bebas Laktosa yang banyak di jual di Supermarket. Susu bebas laktosa ini dilengkapi dengan tambahan Kalsium yang dapat membantu mendapatkan kebutuhan Kalsium dari susu,  tanpa harus mengalami masalah kesehatan pada perut.

    3. Enzim Laktase

    Konsultasikan dengan dokter kandungan tentang bagaimana baiknya kebutuhan Enzim Laktase. Kurangnya produksi enzim laktese akan berdampak pada ibu hamil yang kemudian menderita Lactose Intoleran. Dokter akan memeriksa kebutuhan tubuh anda, sehingga anda dapat membeli enzim laktase dalam bentuk kapsul atau tablet di apotek.

    Demikian selengkapnya, semoga artikel diatas bermanfaat. Nantikan artikel-artikel bermanfaat lainnya seputar kehamilan ibu, hanya di website Curhat Bidan.

    About : Citra Dewi Amd. Keb

    Citra Dewi Amd. Keb

    Bidan Citra Dewi Am.Keb merupakan alumnus Stikes Jenderal Achmad Yani Cimahi angkatan 2016 yang lahir pada 15 juni 1995. Aktif sebagai Interactive Medical Advisor di www.curhatbidan.com. Bagi saya menjadi seorang bidan adalah pekerjaan mulia yang memberikan pelayanan dengan hati nurani. Bidan berperan dalam luang lingkup kesehatan dasar masyarakat. Mulai dari bayi, remaja, pasangan usia subur sampai lanjut usia. Saya berharap mampu memberikan pelayanan kesehatan keluarga anda.

    Untuk konsultasi via WhatsApp klik disini :

  • Citra Dewi Amd.Keb - July 13, 2017
    Diskusi Dari:
    hayleyfrench7

    Selamat pagi bu bidan saya mau bertanya saat ini saya sedang hamil memasuki trimester kedua akhir-akhir ini saya sering kali marah-marah dan mood saya pun gampang berubah-ubah. Apakah saat ini saya stres dan apakah ada dampaknya bagi janin dalam kandungan saya. Jika iya bagaimana cara mengatasinya mohon jawabannya

    Dijawab Oleh : hayleyfrench7
    Diskusi Dari:
    Salma Syarifah Latipah

    Hai mba bidan, saat ini saya sedang hamil besar dan kemungkinan sekitar 3-4 minggu lagi saya melahirkan. Kemarin saya sempat ngobrol ngobrol di forum tentang persalinan. Dan katanya, agar persalinan lancar, bisa pakai metode hipnosis. Apakah itu benar? Mohon pencerahannya ya. Thanks

    Dijawab Oleh : Salma Syarifah Latipah
    Diskusi Dari:
    Dah Wisnugaduh

    Hallo bu bidan, saya ini termasuk wanita yang suka mengalami PMS ketika menstruasi, yang ingin saya tanyakan ketika PMS makanan dan minuman apa saja yang harus dikonsumsi dan dihindari agar PMS tidak mengganggu aktivitas saya. Terimakasih bu bidan, ditunggu jawabannya.

    Dijawab Oleh : Dah Wisnugaduh
    Diskusi Dari:
    THESSYA ULIANTRY

    Assalamualaikum,, bu bidan sya ibu aan dari kasturi,, yg waktu mw lahiran di ibu ga jadi krna ibu sakit,, bu saya mau konsul,, bayi sya udh berumur 6bln jalan mau 7 bln,, tpi ia ada keluhan dlm pencernaan makanan, semenjak makan MPAsi ia suka mual2 dan muntah gak cocok hingga sampai kekurangan cairan akibat dehidrasi dan wktu itu ibu ngasih obat mual,, sampai asi pun di muntah kan tpi dri obat ibu, asi bisa masuk lagi.
    Dan skrng sya bingung , anaknya sudah mau makan bngt,, lalu sya kasih alternatif lain yg alami,, yaitu ubi/ boled,, lalu ia pun suka dn ga muntah alhamdulillah,, tapi bu ia skrng bab terus dan ada darah sedikit hari ini saja,, mungkin karena ada dua hal, sya makan pedas wktu kemarin atau krna makan ubi,, mohon solusi dari ibu…..,,

    Dijawab Oleh : THESSYA ULIANTRY
    Diskusi Dari:
    Muhammad Hanif Maulana

    Siang dok, saya baru saja menikah 1 minggu lalu. Sebelum menikah, memang saya memiliki masalah dengan seputar kesehatan keputihan yang sedikit berwarna hijau dengan jumlah yang memang cukup lumayan banyak. Namun, setelah saya menikah, sering kali saya merasakan rasa gatal setelah melakukan hubungan intim, dan bahkan pada pertama kalinya berhubungan keputihan ini semakin banyak dan bahkan membuat saya risih dan takut suami berpaling. Saya mau bertanya, apaklah hal ini merupakan salah satu hal yang normal pada awal berhubungan seks atau bahkan ini berbahaya? Terus bagai mana cara mengatasi masalah kesehatan yang satu ini agar keputihan hilang dari bagian vagina ini.

    Perlu Jawaban