×

Cara Mengatasi Lactose Intolerant Pada Ibu Hamil

Bagikan Artikel :

Sebagian ibu hamil, mengalami kondisi ‘enggan’ pada susu dan sejenisnya. Padahal, susu termasuk jenis minuman yang dibutuhkan ibu, terlebih dalam membantu mencukupi kebutuhan kalsium bayi di dalam kandungan.

Manfaat susu tinggi Kalsium, dapat membantu menjaga tumbuh kembang janin lebih baik. Jika kekurangan Kalsium, justru dapat menyebabkan tumbuh kembang janin terganggu. Maka dari itu ibu hamil disarankan untuk mengkonsumsi susu tiga cangkir setiap harinya.

Related Posts :

    Akibat kekurangan Protein selama kehamilan juga menyebabkan penurunan berat badan, dan perkembangan serta pertumbuhan janin ikut bermasalah. Disinilah manfaat Protein dalam susu dibutuhkan. Kandungan Protein pada susu yang dikonsumsi ibu hamil, membantu menguatkan rahim, melancarkan sirkulasi darah, serta mempersiapkan produksi ASI.

    Lactose Intolerant merupakan sebuah istilah medis yang digambarkan pada ibu hamil tidak toleran terhadap laktosa, dan kondisi ini menjadi masalah tersendiri bagi ibu hamil. Lactose Intolerant, terjadi akibat tubuh ibu hamil yang mengalami kesulitan dalam meproduksi Enzim laktase. Enzim ini berfungsi sebagai pemecah laktosa menjadi gula yang lebih kecil (glukosa) agar dapat diserap tubuh untuk menjadi energi.

    Namun dengan memaksakan ibu untuk tetap meminum susu padahal mengalami Lactose Intolerant, akan menyebabkan ibu mengalami mual, kembung, kram perut, hingga diare. Gejala seperti ini bisa timbul kurang lebih 30 menit, hingga 2 jam setelah makan atau minum susu, atau produk olahan susu lainnya.

    Lalu bagaimana mendapatkan kebutuhan kalsium dengan tetap konsumsi susu namun tidak mengalami gangguan. Berikut adalah tips yang bisa dicoba oleh Bunda agar efek dari minum susu ini tidak menyebabkan gejala-gejala yang tidak menyenangkan seperti yang tadi disebutkan.

    Berikut ini adalah Cara Mengatasi Lactose Intolerant Pada Ibu Hamil,

    1. Ganti dengan susu kedelai.

    Susu kedelai, termasuk produk olahan susu berbahan kedelai dimana proses pembuatannya menggunakan air sebagai campuran. Walaupun tidak seperti susu sapi, namun kandungan gizinya tidak kalah. Susu kedelai memiliki kandungan Protein yang lebih tinggi, seperti Vitamin A, Vitamin D, B12 juga Riboflavin yang baik untuk meningkatkan kesehatan ibu hamil. Bahkan dengan susu kedelai, berat badan ibu hamil akan lebih ideal.

    2. Memilih susu bebas kandungan Laktosa.

    Agar ibu hamil tetap mengkonsumsi susu, sebaiknya pilih jenis susu bebas Laktosa yang banyak di jual di Supermarket. Susu bebas laktosa ini dilengkapi dengan tambahan Kalsium yang dapat membantu mendapatkan kebutuhan Kalsium dari susu,  tanpa harus mengalami masalah kesehatan pada perut.

    3. Enzim Laktase

    Konsultasikan dengan dokter kandungan tentang bagaimana baiknya kebutuhan Enzim Laktase. Kurangnya produksi enzim laktese akan berdampak pada ibu hamil yang kemudian menderita Lactose Intoleran. Dokter akan memeriksa kebutuhan tubuh anda, sehingga anda dapat membeli enzim laktase dalam bentuk kapsul atau tablet di apotek.

    Demikian selengkapnya, semoga artikel diatas bermanfaat. Nantikan artikel-artikel bermanfaat lainnya seputar kehamilan ibu, hanya di website Curhat Bidan.

    About : Citra Dewi Amd. Keb

    Citra Dewi Amd. Keb

    Bidan Citra Dewi Am.Keb merupakan alumnus Stikes Jenderal Achmad Yani Cimahi angkatan 2016 yang lahir pada 15 juni 1995. Aktif sebagai Interactive Medical Advisor di www.curhatbidan.com. Bagi saya menjadi seorang bidan adalah pekerjaan mulia yang memberikan pelayanan dengan hati nurani. Bidan berperan dalam luang lingkup kesehatan dasar masyarakat. Mulai dari bayi, remaja, pasangan usia subur sampai lanjut usia. Saya berharap mampu memberikan pelayanan kesehatan keluarga anda.

    Untuk konsultasi via WhatsApp klik disini :

  • Bagikan Artikel :

    Terkahir Di Edit : July 13, 2017

    Pertanyaan Pengunjung :

    Sperma Kosong, Apakah Normal ?

  • Oleh : Santana jaya
  • 2 tahun, 7 bulan yang lalu

    Assalamualaikum Bu Bidan, saya Melia Rasya. Saya dan suami saya sudah menikah hampir satu tahun dan kami juga belum memiliki anak atau saya bahkan belum mengandung. Saya sudah di cek ke dokter dan hasilnya baik, tapi suami saya tidak mau di cek ke dokter dan setiap kami melakukan hubungan, sperma suami saya kosong bu bidan, apa itu wajar ?

    Penyebab menstruasi hanya 2 hari

  • Oleh : Nani Mulyaningsih
  • 4 tahun, 5 bulan yang lalu

    Selamat pagi bu bidan, saya wanita usia 25 tahun dan sudah menikah. Saya mau bertanya bu bidan sudah beberapa minggu ini menstruasi saya hanya berlangsung selama 2 hari saja. Bulan-bulan kemaren biasanya saya menstruasi 4 sampai 5 harian. Apakah siklus menstruasi yang singkat ini berpengaruh pada kesehatan saya? Mohon jawabannya bu bidan trims

    Tentang haid

  • Oleh : Devi Dwi hidayanti Devi
  • 7 bulan, 3 minggu yang lalu

    Assalamualaikum Bu bidan ini say mau nanya saya devi umur 21 baru menikah dpt 1 tahun saya punya keluhan Bu tentang haid ,haid saya tidak teratur kadang telat 3 bulan tidak haid tapi saat tanggal haid selalu ada gumpalan warna coklat gelap Bu tapi tidak keluar darah SMA Skali saat 3 bulan itu trs sya sempat pijat dlu hbis pijat tu sya lncar haid setelah lancar itu sekarang saya tidak haid lagi 2 bulan dan sama 2 bulan itu sya keluar gumpalan coklat kehitaman tapi gumpalan itu tidak keluar Bu saya bersihkan pake telunjuk dan sya keluarkan ada gumpalan itu tiap tanggal haid itu gimana ya Bu bidan sya minta tolong sarannya dan knp kok seperti itu karena saya ingin hamil 😥 tapi haid saya seperti itu

  • Oleh : Devi Dwi hidayanti Devi
  • Konsultasi masalah haid

  • Oleh : Tukijo
  • 1 tahun, 9 bulan yang lalu

    Assalamualaikum
    Maaf pak/buk dokter saya mau konsultasi, usia saya sekitar 20.n , semenjak saya pindah kerja kok jadwal haid saya jd kurang teratur ya..? Apakah itu normal..? Atau pengaruh hormon.? Apa karena kecapek.n atau gejala penyakit ya dok..? Terus solusi buat saya gmna ya dok

    Maaf sebelumnya dan terima kasih. 😊

    Amankah episiotomi saat persalinan?

  • Oleh : Muhammad Hanif Maulana
  • 4 tahun, 7 bulan yang lalu

    Selamat sore bu bidan, saat ini saya sedang mengandung usia 8 bulan, dan setelah melakukan USG ternyata bayi saya mempunyai berat badan yang tergolong bayi besar. Kata dokter, saya lebih baik melakukan episiotomi. Tetapi saya ragu dan takut akan rasa sakitnya, dan apakah episiotomi itu amak dilakukan? Mohon penjelasannya, terimakasih

    Tanya Bidan