×

Dampak Dari Sering Menakuti-nakuti Anak

Bagikan Artikel :

Dampak Dari Sering Menakuti-nakutin Anak

“Jangan ke sana ade nanti ada harimau lho!” Atau “Sudah diam jangan nangis nanti ada culik lho!” Sering melontarkan kalimat ini bun? Spele dan simple memang, untuk mendisiplinkan si kecil, tapi ternyata dampak sering menakuti anak bisa memengaruhi perkembangan psikologis mereka. Ada beberapa alasan yang mendasari hal ini. Yuk simak di bawah ini!

Menakuti dirasa menjadi cara yang cukup ampuh agar anak tidak melakukan hal yang Anda anggap berbahaya. Tapi, jangan keburu senang kalau anak berhasil menurut. Anak menurut hanya karena mereka cari aman saja. Itu dilakukan bukan karena mereka disiplin dan mau menurut dengan orang tua yang kerap memakai cara menakut-nakuti.

Biasanya, si Kecil akan tampak lebih disiplin karena dia sedang mencari rasa aman saja, sih, bukan karena memang dia ingin disiplin. Mengapa demikian? Ya itu tadi, karena ada ancaman atau menakut-nakuti dari orang yang lebih besar. Untuk menghindari ancaman atau hal menakutkan itulah, dia mencari ‘jalan aman’ dengan disiplin. Ancaman bagi anak-anak jelas menakutkan. Terlebih jika ancaman tersebut sesuatu yang orang tua tahu sangat dihindari si Kecil. Misalnya, suntikan, diculik orang jahat, atau hantu.

Related Posts :

    Dampak Menakut-nakuti Anak

    1. Masalah Traumatis
      Salah satu dampak paling jelas, mengancam dan menakut-nakuti anak bisa menimbulkan masalah traumatis. Tentu ini berbahaya bagi masa depannya. Dampaknya bisa jadi ada pengalaman traumatis tersendiri buat si anak.
    2. Bisa Membuat Kepercayaan Diri Menurun
      Selain itu, dampak sering menakuti anak juga bisa memengaruhi rasa percaya dirinya di masa depan. Bisa menurunkan rasa percaya diri anak karena mereka jadi serba takut mau melakukan banyak hal. Padahal mereka kan sebenarnya perlu eksplor banyak hal, tapi jadi tidak berani karena ditakut-takuti.
    3. Mimpi Buruk
      Bagi balita, jika mereka ditakut-takuti itu akan bisa membuat mereka mudah mimpi buruk. Kondisi tersebut bisa merembet pada tidur yang gelisah, rewel, hingga susah tidur.
    4. Susah Berkonsentrasi
      Sering ditakut-takuti juga bisa membuat anak sulit berkonsentrasi saat belajar, terutama pada usia 9-12 tahun. Anak akan berpikir tentang rasa takut tersebut terus-menerus, hingga mengganggu fokus dan proses belajarnya.
    5. Bisa Muncul Fobia Tertentu
      Efek menakut-nakuti juga bisa membuat si Kecil memiliki fobia tertentu. Misalnya, Anda takuti soal bahaya malam hari, itu bisa membuat mereka takut dengan malam.

    Bukan Ditakuti Tapi Lakukan Ini!

    Cara untuk membuat anak disiplin bukan dengan menakuti-nakutinya. Ada cara lain yang bisa Anda lakukan. Menurut Ikhsan, disiplin bisa tercipta karena adanya aturan yang jelas dari orang tua. Supaya anak lebih disiplin, sebenarnya tidak terlalu sulit. Orang tua dapat membuat aturan yang jelas kepada anak, dan jangan lupa terapkan secara konsisten. Beri penjelasan logis karena anak itu selalu butuh penjelasan dari setiap tindakan yang dia lakukan atau orang tuanya lakukan. Kalaupun si Kecil sudah telanjur takut pada sesuatu atau situasi, lebih baik bantu mereka untuk menghadapi sumber rasa takutnya.

    About : Citra Dewi Amd. Keb

    Citra Dewi Amd. Keb

    Bidan Citra Dewi Am.Keb merupakan alumnus Stikes Jenderal Achmad Yani Cimahi angkatan 2016 yang lahir pada 15 juni 1995. Aktif sebagai Interactive Medical Advisor di www.curhatbidan.com. Bagi saya menjadi seorang bidan adalah pekerjaan mulia yang memberikan pelayanan dengan hati nurani. Bidan berperan dalam luang lingkup kesehatan dasar masyarakat. Mulai dari bayi, remaja, pasangan usia subur sampai lanjut usia. Saya berharap mampu memberikan pelayanan kesehatan keluarga anda.

    Untuk konsultasi via WhatsApp klik disini :

  • Bagikan Artikel :

    Terkahir Di Edit : April 15, 2021

    Pertanyaan Pengunjung :

    Lemas

  • Oleh : Risky nur
  • 3 tahun, 2 bulan yang lalu

    Pagi Dok. Saat ini saya sering kali merasakan berbagai jenis masalah seperti dada yang sakit, lemas, sakit pada bagian tangan, berkeringat berlebih, panas dingin, gemeteran dan sakit dada sebelah kiri. Awaslnya saya hanya menderita masalah kesehatan tuberculosis 1 Thn. Memang Dokter sudah bilang bahwa saya sudah sembuh dari tuberculosis ini. Tapi kenapa yang tiba tiba tubuh saya jadi merasakan hal hal tadi? Mohon penjelasannya

    Payudara

  • Oleh : Nur Isti
  • 2 tahun, 9 bulan yang lalu

    Selamat malam.. Saya nur istiqomah dari kalimantan.. Saya sudah menonton cara sadari dari awal kangker atau tumor di dalam diri. Setelah saya cek memang ada benjolan. Yang ingin saya tanyakan tentang benjolan yang ada di payudara namun jika di tekan benjolan itu lari lari( tidak menetap) payudara saya juga sering nyeri.. Mohon jawaban nya.. Terima kasih. selamat malam

    sering mual muntah di pagi hari

  • Oleh : chairia
  • 4 tahun, 1 bulan yang lalu

    Malam Dok…!
    Dok,saya mau tanya kenapa hampir setiap pagi hari,setelah sarapan,,sering mual2 dan muntah2…usia kehamilan saya saat ini sudah 10 minggu…
    Terima kasih atas jawabannya dok…!

    Normalkah Kentut Melalui Vagina?

  • Oleh : Salma Syarifah Latipah
  • 3 tahun, 1 bulan yang lalu

    Selamat siang bu bidan, saya mau tanya nih usia saya sekarang mau menginjak 20 tahun. Keluhan saya ini selalu kentut atau buang gas lewat vagina, apakah itu normal-normal saja untuk saya yang belum pernah melakukan hubungan suami istri? jika itu bahaya, apa yang harus saya lakukan bu? Terimakasih ditunggu jawabannya.

    kehamilan

  • Oleh : winda dwipayani
  • 11 bulan, 2 minggu yang lalu

    saya telat haid sekitar 5 hari, hari pertama haid terakhir saya tanggal 9 oktober 2020 , berapakah usia kehamilan saya , dan usia kehamilan keberapakah lebih baik dilakukan usg ?

    dan apakah normal/tidak jika saya akhir2 ini serig diare setelah makan ?

  • Oleh : winda dwipayani
  • Tanya Bidan